SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesawat ruang angkasa Voyager mendeteksi "dengungan terus menerus" di luar tata surya kita

Pesawat ruang angkasa Voyager mendeteksi “dengungan terus menerus” di luar tata surya kita

NASA Voyager 1 Ini diluncurkan pada tanggal 5 September 1977, dari Cape Canaveral, Florida, dengan menggunakan rudal Titan Centaur, hanya beberapa minggu setelah kendaraan saudaranya Voyager 2. Meskipun awalnya dirancang untuk bertahan selama lima tahun, lebih dari 43 tahun setelah diluncurkan, mereka masih tetap Mereka mengirimkan data saat mereka menjelajahi ruang antarbintang.
Melintasi batas tata surya dengan ruang antarbintang, yang dikenal sebagai heliosfer, dan di medium antarbintang, instrumen di Voyager 1, yang melintasi tepi tata surya, mendeteksi suara gelombang plasma, menurut penelitian yang diterbitkan Senin di jurnal. Astronomi Alam.

Sebuah tim yang dipimpin oleh Cornell University mempelajari data yang dikirim dari pesawat luar angkasa, ditransmisikan dari jarak 14 miliar mil, dan menemukan emisi gas antarbintang.

“Ini sangat redup dan monoton karena berada dalam rentang frekuensi yang sempit,” kata Stella Koch-Acker, seorang mahasiswa PhD bidang astronomi di Cornell University. “Kami sedang memantau dengung gas antarbintang yang samar dan terus menerus.”

Pesawat luar angkasa Voyager 1 NASA terbang di dekat Jupiter pada 1979, kemudian terbang dekat Saturnus pada 1980, sebelum transit di heliosfer pada Agustus 2012.

Setelah memasuki ruang antarbintang, instrumen Sistem Gelombang Plasma di Voyager 1 mendeteksi osilasi dalam gas yang disebabkan oleh matahari. Tetapi para peneliti juga mencatat bahwa di antara letusan-letusan itu, ada tanda-tanda yang stabil dan stabil.

“Media antarbintang menyerupai hujan yang tenang atau menyenangkan,” kata James Cordes, profesor astronomi George Feldstein di Cornell dan penulis utama studi tersebut, dalam sebuah pernyataan.

“Jika terjadi letusan matahari, itu seperti mendeteksi ledakan petir dalam badai dan kemudian kembali menjadi hujan ringan.”

Para peneliti percaya bahwa ada lebih banyak aktivitas tingkat rendah di gas antarbintang daripada yang diperkirakan sebelumnya. Ini akan memungkinkan peneliti untuk mengamati distribusi spasial dari plasma. Data Voyager 1 juga dapat membantu para ilmuwan memahami interaksi antara medium antarbintang dan angin matahari, yang merupakan aliran partikel bermuatan terus menerus yang mengalir keluar dari bintang kita.

READ  SpaceX menandai penggunaan kembali booster saat meluncurkan Starlink

Ilmuwan riset Cornell University Shami Chatterjee menambahkan, “Kami tidak pernah memiliki kesempatan untuk mengevaluasinya. Sekarang kami tahu bahwa kami tidak memerlukan peristiwa terkait matahari yang tidak disengaja untuk mengukur plasma antarbintang.”

“Tidak peduli apa yang dilakukan matahari, Voyager mengirimkan detailnya kembali,” kata Chatterjee.

Voyager 1 adalah benda buatan manusia terjauh di luar angkasa dan terus berfungsi, terlepas dari usia dan jaraknya.

Ini adalah bukti dari pesawat luar angkasa Voyager yang menakjubkan, “kata Auker. “Ini adalah karunia teknik sains yang terus memberi.”

Ashley Strickland dari CNN berkontribusi untuk laporan ini.