SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

PH akan meluncurkan satelit terbesar pada tahun 2023

PH akan meluncurkan satelit terbesar pada tahun 2023

NEWEYE IN THE SKY Kesan artis tentang TrueColour untuk SSTL
Pesawat ruang angkasa, yang desainnya merupakan dasar dari satelit PH Mula.
—Foto milik SURREY SPACE TECHNOLOGY LTD.

MANILA, Filipina – Filipina akan segera mengirimkan satelit terbesar buatan Filipina ke luar angkasa.

Satelit pengamatan Bumi terbaru, yang disebut Mula, atau Unit Multispektral untuk Penilaian Tanah, dapat menangkap gambar berkualitas operasional dari hampir 100.000 kilometer persegi luas daratan per hari.

Mola memiliki bobot 130 kilogram dibandingkan dengan Daiwata-1 dan Daiwata-2 yang berbobot sekitar 50 kilogram.

MOLA sedang dikembangkan di bawah Proyek Transfer Satelit dan Pengetahuan Lanjutan Filipina (ASP) dari Departemen Sains dan Teknologi (DOST).

Proyek ini dilaksanakan oleh para ilmuwan dan insinyur dari Universitas Filipina Diliman dan Institut Sains dan Teknologi Lanjutan DOST (ASTI), berkoordinasi dengan Badan Antariksa Filipina (VELSA).

P370-M .kontrak

Philsa akan mengawasi penyelesaian dan peluncurannya pada 2023, serta pengelolaan dan pengoperasian satelit.

Mula dirancang dan diproduksi dengan pengembang satelit kecil Inggris Surrey Space Technology Ltd. (SSTL), yang memenangkan kontrak senilai P370 juta pada September 2020.

Pada Agustus 2019, DOST-Asti menandatangani perjanjian 11 juta pound (sekitar 730 juta peso) dengan SSTL untuk mengakuisisi saham negara itu dalam misi data dan mengakuisisi layanan satelit NovaSAR-1.

Desain Mula didasarkan pada satelit pengamatan TrueColour Earth milik SSTL dan mampu menangkap gambar beresolusi 5 meter dengan lebar datar 120 kilometer – peningkatan dari kamera Diwata-2, yang memiliki resolusi spasial 54 meter dengan jangkauan 90 kilometer. .

astronot PH di luar angkasa

Setelah diluncurkan, satelit harus menyediakan data secara teratur untuk berbagai aplikasi, termasuk pemetaan dan pemantauan pantai; penilaian kerusakan bencana; pemantauan pertanian dan perikanan budidaya; dan pengelolaan hutan, antara lain.

READ  Tesla Motors (TSLA) - Good Bois Selamat Datang: Hotel butik di Nashville ini menerima Dogecoin

Muatan Mula juga mencakup identifikasi otomatis dan sistem penyiaran untuk pengawasan dependen, yang dapat digunakan untuk mendeteksi dan melacak kapal dan pesawat.

“Dengan kemampuannya untuk menangkap gambar beresolusi tinggi, kami akan dapat memantau ekosistem terestrial, serta sumber daya darat dan laut kami dengan lebih baik untuk memastikan produktivitas pertanian dan keamanan lingkungan,” kata Jay Jane Perez, wakil direktur Philsa dan ASP . Pemimpin proyek.

Menurut insinyur John Leur Labrador, manajer proyek Mula, satelit baru dapat digambarkan memiliki astronot kita sendiri di luar angkasa.

“Kita dapat menganggap pesawat ruang angkasa ini sebagai astronot Filipina yang bertugas memotret sumber daya alam kita sekaligus memantau aktivitas pesawat dan kapal di negara kita,” kata Labrador, yang juga pernah bekerja di Daiwata 1 dan Daiwata 2:

Setelah peluncuran Diwata-1 pada tahun 2016, satelit buatan Filipina pertama, ke luar angkasa, negara tersebut mampu, melalui DOST, untuk mempercepat laju pengembangan ruang angkasa. Sejak itu meluncurkan satelit kecil lainnya (Diwata-2) dan dua satelit kubus (Maya-1 dan Mia-2).



baca berikut ini

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

ikut serta dalam bertanya lebih lanjut Untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul, bagikan hingga 5 widget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan dan pertanyaan, hubungi kami.