SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Piala Dunia: Australia akan menghadapi Prancis, Denmark dan Tunisia jika mereka memenangkan playoff kualifikasi UEA dan Peru

Australia bisa menghadapi Prancis, Denmark dan Tunisia di Piala Dunia 2022 jika mereka melewati Uni Emirat Arab dan Peru di babak playoff kualifikasi selama musim panas, undian Jumat telah dikonfirmasi.

Socceroos melewatkan kualifikasi otomatis untuk pameran tahun ini, yang akan berlangsung di Qatar pada 21 November.

Tim asuhan Graham Arnold finis ketiga di Grup B Kualifikasi Asia setelah hanya memenangkan empat dari 10 pertandingan kualifikasi mereka, namun itu berarti mereka masih memiliki peluang untuk mencapai turnamen.

Australia telah menemukan lawan potensial mereka di Piala Dunia 2022 di Qatar

Socceroos bisa bergabung dengan grup yang berisi juara dunia Prancis di turnamen

Socceroos bisa bergabung dengan grup yang berisi juara dunia Prancis di turnamen

Untuk melakukannya, mereka harus terlebih dahulu melewati tim peringkat ketiga Grup A UEA dalam pertandingan putaran keempat pada 7 Juni, yang berlangsung di Doha, ibukota Qatar, tiga bulan lebih lambat dari yang dijadwalkan karena efek mengganggu dari Covid-19. -19 pandemi.

Jika mereka keluar sebagai pemenang dari pertandingan itu, Australia kemudian akan berhadapan dengan Peru – yang finis di urutan kelima dalam kualifikasi CONMEBOL – dalam playoff antarbenua pada 13/14 Juni.

Pemenang playoff itu akan memesan tempat mereka di Qatar, dan pada hari Jumat ketiga tim yang masih bertarung menemukan lawan potensial mereka di Piala Dunia.

Setelah diunggulkan di pot empat, yang termasuk tim dengan peringkat terendah, Australia, UEA atau Peru diundi di Grup D bersama Denmark, Tunisia dan juara dunia bertahan Prancis.

Pasukan Graham Arnold masih harus melalui dua pertandingan kualifikasi untuk mengamankan tempat mereka

Pasukan Graham Arnold masih harus melalui dua pertandingan kualifikasi untuk mengamankan tempat mereka

Mereka menghadapi UEA di babak keempat Kualifikasi Asia pada 7 Juni, dengan playoff antarbenua melawan Peru untuk pemenangnya.

Mereka menghadapi UEA di babak keempat Kualifikasi Asia pada 7 Juni, dengan playoff antarbenua melawan Peru untuk pemenangnya.

Tim mana pun yang keluar dari babak playoff akan bergabung dengan grup Piala Dunia yang berisi Prancis

Tim mana pun yang keluar dari babak playoff akan bergabung dengan grup Piala Dunia yang berisi Prancis

Christian Eriksen beraksi untuk Denmark

Hannibal Mejbri dari Tunisia beraksi

Denmark dan Tunisia adalah tim lain yang bermain imbang di Grup D pada turnamen tahun ini

Tim mana pun yang muncul dari babak playoff kualifikasi akan mendapatkan pekerjaan mereka di Qatar, dengan Prancis saat ini berada di urutan ketiga dalam Peringkat FIFA dan sangat ingin mempertahankan mahkota mereka.

Denmark berada di peringkat ke-12, sementara Tunisia berada di peringkat ke-35.

Dari tiga tim yang berharap lolos, Peru di peringkat 22, Australia di peringkat 42 dan UEA turun di peringkat 68.

Pemenangnya akan menghadapi Prancis dalam pertandingan pembukaan penyisihan grup pada Selasa 22 November, sebelum menghadapi Tunisia empat hari kemudian.

READ  Pertunjukan Stadion Musim Panas Metallica Plot di Pittsburgh, Buffalo

Pertandingan terakhir mereka kemudian akan datang melawan Denmark pada Rabu 30 November.

Jika mereka ingin menjadi tim yang dimaksud, Australia harus membalikkan performa buruk mereka belakangan ini ketika mereka bertabrakan dengan UEA pada 7 Juni.

Ketiga tim mempelajari potensi nasib mereka pada pertandingan tahun ini dalam undian Piala Dunia hari Jumat

Ketiga tim mempelajari potensi nasib mereka pada pertandingan tahun ini dalam undian Piala Dunia hari Jumat

Meskipun kalah dalam dua pertandingan terakhir mereka melawan Jepang dan Arab Saudi dan kehilangan kualifikasi langsung sebagai hasilnya, Football Australia telah mengkonfirmasi bahwa Arnold akan tetap di posisinya sebagai pelatih kepala sampai akhir kampanye Piala Dunia mereka.

Arnold, yang telah menghabiskan empat tahun bertanggung jawab atas Socceroos, ditawari stabilitas jangka pendek dalam peran tersebut setelah pengembalian hanya enam poin dari tujuh pertandingan kualifikasi terakhir mereka membuat masa depannya diragukan.

Hasil imbang memunculkan sejumlah pertandingan menarik, termasuk Spanyol vs Jerman di Grup E

Hasil imbang memunculkan sejumlah pertandingan menarik, termasuk Spanyol vs Jerman di Grup E

Tapi itu adalah Grup D yang akan menjadi perhatian utama Australia menjelang babak playoff kualifikasi mendatang

Tapi itu adalah Grup D yang akan menjadi perhatian utama Australia menjelang babak playoff kualifikasi mendatang

Tetapi Ketua Sepak Bola Australia Chris Nikou mengatakan pada hari Rabu: “Dewan Sepak Bola Australia percaya bahwa penting bahwa kami menyediakan lingkungan yang stabil dan untuk melanjutkan perencanaan untuk fase play-off mengingat perputaran yang sangat singkat.”

‘Dengan mengonfirmasi bahwa Graham akan tetap menjadi Pelatih Kepala Socceroos sampai selesainya kampanye Piala Dunia FIFA Qatar 2022 kami, ini memungkinkan Graham, staf pendukungnya, dan kelompok bermain untuk bergerak maju dengan pasti, dan tanpa penundaan, untuk memastikan yang terbaik. persiapan untuk fase kualifikasi berikutnya.’

CEO Football Australia James Johnson menambahkan: ‘Graham mendapat dukungan dari Football Australia dan setelah hampir empat tahun menjabat, masih memiliki kesempatan untuk menyelesaikan pekerjaan yang ditunjuknya pada 2018 dan melihat komitmennya terhadap tim nasional.

‘Kami sekarang mengalihkan pandangan kami ke tahap play-off yang sulit pada bulan Juni, kesempatan terakhir kami untuk lolos ke Piala Dunia FIFA Qatar 2022. Seperti yang telah kami lakukan sepanjang kampanye, kami akan bekerja sama dengan Graham untuk memastikan tim memiliki kebutuhan yang diperlukan. sumber daya, dukungan, dan pendekatan yang diperlukan untuk mencapai hasil terbaik dan akhirnya lolos ke Piala Dunia FIFA kelima berturut-turut.”

PANDUAN SPORTSMAIL UNTUK PENANGGUNG AUSTRALIA

Perancis

Siapa manajernya?

Didier Deschamps – Pelatih berusia 53 tahun itu telah melihat semuanya dalam manajemen internasional setelah memimpin Les Bleus sejak 2012. Dia telah menyamai puncak kejayaan Piala Dunia sebelumnya dan akan percaya diri mempertahankan gelar mereka dengan skuad yang dipenuhi bintang-bintang di tangannya. pembuangan.

READ  Dengan siapa Annette Bening menikah?

Prancis masuk ke Euro 2020 sebagai juara dunia tetapi Deschamps dan taktiknya mendapat kritik besar ketika mereka dikejutkan oleh Swiss melalui adu penalti di babak 16 besar. Dia berhasil mempertahankan pekerjaannya tetapi Anda akan berpikir itu akan menjadi tirai jika mereka tidak’ t mencapai setidaknya semi final di Qatar.

Siapa pria bintang itu?

Kylian Mbappe – Jika ada keraguan maka Mbappe telah membuktikan dirinya sebagai pemain utama Prancis dalam beberapa bulan terakhir. Gol pertamanya yang menakjubkan melawan Afrika Selatan di pertengahan pekan menunjukkan kepercayaan diri yang mengalir di nadinya.

Bintang PSG juga menyukai turnamen besar dan telah menorehkan empat gol dan tiga assist dalam 11 penampilan turnamen. Ini juga merupakan dorongan bagi Mbappe untuk memiliki Karim Benzema yang mendukungnya dalam serangan, seperti yang dia lakukan di Euro 2020.

Bagaimana mereka memenuhi syarat?

Prancis adalah kualifikasi yang nyaman pada akhirnya tetapi mereka tidak memiliki semuanya dengan cara mereka sendiri. Pemuncak klasemen grup mereka tidak terkalahkan, dengan 18 poin setelah lima kali menang dan tiga kali seri.

Tetapi Ukraina hanya tertinggal enam poin di tempat kedua dan mereka mengklaim dua hasil imbang yang mengesankan dalam dua pertandingan mereka dengan Prancis. Tim Deschamps juga bermain imbang di kandang sendiri dengan Bosnia dan Herzegovina.

Peluang memenangkan trofi – 5/5

Didier Deschamps dan Prancis akan putus asa untuk mempertahankan mahkota mereka di Qatar

Didier Deschamps dan Prancis akan putus asa untuk mempertahankan mahkota mereka di Qatar

Denmark

Siapa manajernya?

Kasper Hjulmand – Rasanya seperti pelatih inspirasional Denmark menjadi pemimpin tidak resmi negara itu tahun lalu ketika Christian Eriksen mengalami serangan jantung yang mengejutkan dalam pertandingan Euro 2020 mereka dengan Finlandia.

Hjulmand memimpin dengan otoritas dan kekuatan seperti itu selama periode yang mengerikan itu dan kemudian memiliki kemampuan untuk menghancurkan timnya dan membawa mereka ke semi-final dengan gelombang emosi – di mana mereka kalah dari Inggris melalui penalti kontroversial.

Karier bermain Hjulmand berakhir ketika dia baru berusia 26 tahun setelah menjalani sembilan operasi lutut tetapi dia segera membuat nama untuk dirinya sendiri di pinggir lapangan dan sekarang dia dicari oleh serangkaian klub top di seluruh Eropa.

Siapa pria bintang itu?

Pierre-Emile Hojbjerg – Akan mudah untuk mengatakan Christian Eriksen, mengingat cara dia telah pulih dari hari yang buruk musim panas lalu dan kembali bermain dan mencetak gol di Liga Premier dan untuk tim nasionalnya.

READ  Lihat Gambar – Billboard

Tapi, seperti di Tottenham, Hojbjerg adalah bintang tim Denmark yang bersahaja dan melakukan pekerjaan kotor dan melelahkan di lini tengah yang memungkinkan lebih banyak pemain kreatif di sekitarnya untuk berkembang.

Bagaimana mereka memenuhi syarat?

Denmark berada dekat dengan Skotlandia di Grup F tetapi selalu memiliki sisi Steve Clarke di lengan panjang dan mengamankan posisi teratas dengan sembilan kemenangan dari 10, 30 gol yang dicetak dan hanya tiga kebobolan.

Kampanye kualifikasi mereka termasuk penghancuran 8-0 dari Moldova di Herning sementara kemenangan tandang 4-0 di Austria adalah pilihan dari hasil mereka. Skotlandia mendapatkan yang lebih baik dari mereka di Hampden pada bulan November, tapi itu satu-satunya kesalahan.

Peluang memenangkan trofi – 2/5

Jika dia dipilih, kembalinya Christian Eriksen yang luar biasa akan menjadi cerita yang bagus untuk Denmark

Jika dia dipilih, kembalinya Christian Eriksen yang luar biasa akan menjadi cerita yang bagus untuk Denmark

Tunisia

Siapa manajernya?

Jalel Kadri – Tunisia saat ini memiliki pelatih sementara yang bertanggung jawab atas tim nasional, dengan Mondher Kebaer diganti setelah Piala Afrika beberapa bulan lalu saat ia berjuang melawan Covid-19.

Kadri – yang merupakan asisten manajer Kebaier – adalah pelatih keempat Tunisia sejak Nabil Maaloul bertanggung jawab di Piala Dunia 2018, ketika mereka tentu saja kalah dari Inggris di fase akhir pertandingan grup pembuka mereka.

Siapa pria bintang itu?

Ellyes Skhiri – Pemain Cologne itu dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Tunisia Tahun 2021 dan telah membuat 45 caps sejak melakukan debutnya pada 2018, mencetak tiga gol.

Perhatikan juga mantan pemain depan Sunderland Wahbi Khazri – saat ini di Saint-Etienne – dan pemain muda Manchester United Hannibal Mejbri, yang telah membuat 12 caps pada usia 19 tahun.

Bagaimana mereka memenuhi syarat?

Setelah finis di puncak Grup B pada putaran kedua kualifikasi Afrika, unggul dua poin dari Guinea Khatulistiwa, Tunisia menghadapi Mali dalam play-off dua leg dalam sepekan terakhir untuk memperebutkan satu tempat di Qatar.

Setelah memenangkan leg pertama di Mali 1-0 berkat gol bunuh diri Moussa Sissako, hasil imbang tanpa gol di Tunis sudah cukup bagi Tunisia untuk lolos ke Piala Dunia kedua berturut-turut.

Peluang memenangkan trofi – 1/5

Tunisia mengamankan perjalanan mereka ke Piala Dunia kedua berturut-turut dengan kemenangan play-off vs Mali

Tunisia mengamankan perjalanan mereka ke Piala Dunia kedua berturut-turut dengan kemenangan play-off vs Mali