SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pihak berwenang telah menangkap 12 tersangka anggota jaringan penyerangan seksual di Meta

Narapidana yang terbunuh berada di penjara karena pencurian dengan kekerasan dan eksploitasi seksual terhadap anak-anak (Gambar: Picsher)

Pada hari Sabtu, 5 Juni, Kejaksaan Agung mengkonfirmasi penangkapan 12 orang yang dituduh melakukan pelecehan anak di Meta County, termasuk 8 orang dewasa dan 4 anak di bawah umur.

Menurut Luis Alexandre Bermo, direktur regional Kantor Kejaksaan Meta, para korban berusia antara 9 dan 14 tahun. Pejabat ini melaporkan kepada publik:

Pelakunya sebagian besar adalah kerabat korban, seperti sepupu, orang tua kandung, saudara kandung, pasangan orang tua dan kakek-nenek, serta tetangga, model promotor palsu, ibu kandung dan seorang NCO.

Mereka yang terlibat dalam jaringan pelaku kekerasan ditangkap saat tinggal di empat kotamadya di provinsi tersebut, di antaranya Acacias, Barranca de Ubia, Granada dan Villavicencio.

Mereka yang disebutkan itu ditangkap berkat kerja sekelompok jaksa dari Departemen Meta yang pada bulan Mei tahun ini menerapkan hari untuk mengidentifikasi dan menuntut mereka yang diduga bertanggung jawab atas kejahatan seksual di departemen tersebut.

Dalam upaya ini, dimungkinkan untuk menentukan bagaimana 8 orang dewasa dan 4 anak di bawah umur terlibat dalam kejahatan seksual, dan korbannya adalah anak-anak dan remaja.

Pekerjaan terkoordinasi dengan pendekatan diferensial yang memungkinkan CTI, Kepolisian Nasional, Kedokteran Hukum, dan ICBF memperoleh bahan bukti yang cukup untuk membuktikan bahwa kejahatan di atas terjadi antara tahun 2020 dan 2021, dan bahwa mereka terjadi di Villavicencio, Acacías, Barranca of Obia dan Granada.

Pekerjaan polisi yudisial memungkinkan dilakukannya delapan penangkapan yang diperintahkan pengadilan dan dalam empat kasus mereka yang terlibat dipanggil untuk merumuskan dakwaan.

Sesuai dengan tanggung jawab masing-masing, Kejaksaan Agung mendakwa 12 orang yang terlibat dalam serangan seksual dengan kejahatan: hubungan seksual yang melecehkan dengan anak di bawah umur 14 tahun dan praktik seksual dengan anak di bawah umur 14 tahun.

READ  "Real Godzilla": Seekor kadal raksasa menyebabkan kepanikan di Thailand

Keempat penjahat di bawah umur ditangkap karena diduga bertanggung jawab atas pelanggaran seperti kontak fisik kasar dengan anak di bawah 14 tahun, praktik seksual dengan anak di bawah 14 tahun dan hasutan untuk prostitusi.

Selama persidangan, dua belas dakwaan dikeluarkan, delapan di antaranya menerima tindakan pengamanan di penjara. Keempat anak di bawah umur itu terkena tindakan pencegahan pencegahan.

Baca terus: