SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Komisi Eropa untuk kasus Pegasus

Praha.- Kepala Comisión Europea, Ursula von der Leyen, ditampilkan hari ini di Praha prihatin tentang dugaan memata-matai wartawan menggunakan perangkat lunak Israel kuda bersayapyang dia gambarkan sebagai “benar-benar tidak dapat diterima”.

“Apa yang telah kami baca sejauh ini, dan yang harus kami verifikasi, adalah bahwa jika ini benar-benar terjadi, itu sama sekali tidak dapat diterima, dan itu bertentangan dengan aturan mana pun dari Uni EropaHal ini disampaikan oleh ketua cabang eksekutif komunitas pada konferensi pers.

Dia mengacu pada temuan yang diterbitkan pada hari Minggu dari penyelidikan internasional bahwa beberapa negara menggunakan spyware kuda bersayapDibuat oleh perusahaan Israel NSO Kelompok, untuk meretas ponsel wartawan, pembela hak asasi manusia dan politisi oposisi.

Lebih dari 80 jurnalis dari 17 organisasi media di 10 negara berpartisipasi dalam investigasi, yang dikoordinasikan oleh Forbidden Stories, sebuah organisasi media nirlaba yang berbasis di Paris, dan didukung oleh Amnesty International (AI).

Baca juga: Telepon lebih dari 25 wartawan Meksiko ditemukan dalam daftar spyware Pegasus

perusahaan Israel NSO Ia mengklaim bahwa program Pegasus dirancang untuk menargetkan penjahat dan teroris dan terbatas pada sejumlah pemerintah dan lembaga pemerintah.

Namun, data yang dirilis akan mengungkapkan bahwa itu digunakan untuk meretas ponsel jurnalis dari negara-negara seperti MeksikoIndia, Hongaria, dan Maroko.

“Kami memiliki kebebasan pers, kebebasan media. Kebebasan berekspresi adalah salah satu pilarnya Uni Eropa“Dia bersikeras Garis Von der.

agv

READ  Putra presiden Nikaragua telah mengkritik AMLO atas pernyataannya tentang krisis negara itu