SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pria psikopat lebih mampu meniru sifat kepribadian prososial agar terlihat menarik bagi wanita

Pria psikopat lebih mampu meniru sifat kepribadian prososial agar terlihat menarik bagi wanita

Sebuah studi baru memberikan bukti bahwa pria dengan ciri-ciri kepribadian psikopat yang lebih menonjol menunjukkan peningkatan yang lebih besar dalam ciri-ciri kepribadian Kejujuran, Emosional, dan Penyayang ketika mereka diperintahkan untuk memberikan jawaban (pada daftar kepribadian) yang akan membuat mereka lebih menarik bagi wanita. Temuan menunjukkan bahwa ciri-ciri psikopat dapat meningkatkan kesediaan pria untuk secara tidak jujur ​​menampilkan diri mereka sebagai memiliki lebih banyak ciri kepribadian prososial ketika hal ini diperlukan untuk menarik perhatian wanita. Studi tersebut telah dipublikasikan di Psikologi evolusioner.

Ciri-ciri kepribadian psikopat adalah pola karakteristik kepribadian yang terkait dengan pengabaian hak dan perasaan orang lain, kurangnya empati, dan kecenderungan impulsif dan agresif. Individu dengan ciri kepribadian psikopat juga cenderung tidak berperasaan, dingin, dan acuh tak acuh terhadap penderitaan orang lain.

Namun, psikopat memiliki kemampuan seperti bunglon untuk “berintegrasi ke dalam lingkungan sosial mereka untuk menghindari deteksi sebagai predator antisosial”. Akibatnya, meskipun sifat kepribadian psikopat sebagian besar dipandang tidak disukai dan negatif oleh orang lain, individu dengan tingkat sifat psikopat yang lebih tinggi seringkali tampak cukup mahir dalam banyak bidang kehidupan. Ini khususnya terjadi di bidang kencan.

Salah satu mekanisme di mana individu dengan sifat psikopat tingkat tinggi menghindari karakteristik mereka secara negatif mempengaruhi interaksi sosial mereka adalah mimikri. Mimikri termasuk meniru ekspresi wajah, fuqa wali, dan postur tubuh selama interaksi. Ini bisa sangat umum, pada semua orang, dalam konteks kencan di mana penipuan ringan dan berlebihan umum terjadi pada orang dari kedua jenis kelamin, meskipun lebih sering terjadi pada pria.

Penulis studi Christopher J. Brazill dan rekannya ingin mengeksplorasi apakah sifat psikopat pada pria memang terkait dengan kecenderungan yang lebih besar untuk meniru sifat kepribadian prososial (dan positif) dalam konteks berkencan. Lebih khusus lagi, mereka ingin tahu apakah pria psikopat akan secara signifikan mengubah sifat kepribadian mereka saat dihadapkan pada skenario kencan.

READ  Semua ular hidup berevolusi dari beberapa yang selamat dari asteroid pembunuh dinosaurus

Peserta penelitian adalah 164 mahasiswa sarjana, semuanya pria, dari dua universitas di Ontario, Kanada. Karena penelitian ini berhubungan dengan hubungan heteroseksual, siswa yang menyatakan dirinya gay tidak memenuhi syarat untuk berpartisipasi. Sebagian besar peserta berkulit putih (64%) dan lajang (59%).

Peserta terlebih dahulu menyelesaikan penilaian kepribadian (HEXACO Facets Scale) dan sifat psikopat (Self-Report Scale of Psychopathy 4). Mereka kemudian diperlihatkan video berisi aktris wanita yang merekam dirinya sedang mengirimkan profil kencan. Wanita dalam video tersebut adalah seorang mahasiswa berusia 20 tahun yang menggambarkan dirinya sebagai orang yang spontan, suka bersenang-senang, teliti, bersemangat, dan “romantis tanpa harapan”.

Di akhir video, dia memberikan gambaran tentang pasangan idealnya sebagai seseorang yang suka bersenang-senang, spontan, dan menyukai petualangan, dan juga sebagai seseorang yang dia rasa nyaman untuk bersantai sendirian.

Para peserta kemudian diinstruksikan untuk menyelesaikan penilaian kepribadian lagi, namun sedemikian rupa agar terlihat lebih menarik bagi orang yang ada di video (“Silahkan jawab pertanyaan berikut agar terlihat lebih menarik bagi orang yang di kencan Profil”). Setelah peserta melihat profil kencan, para peneliti menilai peniruan dengan dua cara. Pertama, peserta melaporkan sendiri penggunaan peniruan otomatis mereka saat menonton video profil kencan pada skala penilaian. Pengukuran peniruan yang kedua menanyakan tentang peniruan instrumental dan emosional dalam kehidupan sehari-hari.

Hasilnya menunjukkan bahwa, rata-rata, peserta umumnya menampilkan diri mereka sebagai orang yang lebih jujur, ramah, menyenangkan, teliti, dan lebih terbuka terhadap pengalaman setelah menonton video kencan. Tidak ada perbedaan antara pria yang sedang menjalin hubungan dan yang tidak menyukai perubahan sifat kepribadian setelah mereka diminta tampil lebih menarik.

READ  Bulan Purnama Agustus: Kapan Melihat Bulan Sturgeon Raksasa

Hal ini menunjukkan bahwa laki-laki rata-rata cenderung mengubah skor kepribadiannya ketika diminta untuk meniru, yaitu mencoba tampil lebih menarik, terlepas dari sifat psikopatnya.

Ketika para peneliti menganalisis berapa banyak tanggapan individu terhadap penilaian kepribadian berubah setelah video kencan dan instruksi untuk memperkenalkan diri dengan cara yang mungkin paling menarik, mereka mencatat bahwa perubahan tertinggi ada pada sifat kepribadian kejujuran, emosionalitas, dan ekstraversi.

Ciri-ciri psikopat telah ditemukan terkait dengan tingkat perubahan respons kepribadian. Peserta dengan tingkat sifat psikopat yang lebih tinggi menunjukkan peningkatan kejujuran, emosi, dan keramahan yang relatif lebih besar, dan peningkatan ekstraversi yang relatif lebih kecil dalam kondisi simulasi (ketika mereka mencoba tampil lebih menarik), dibandingkan dengan profil mereka yang sebenarnya. Meskipun demikian, hubungan antara ciri-ciri psikopat dan ukuran peniruan hanya terbatas dengan hanya satu ukuran peniruan.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa ciri-ciri psikopat dikaitkan dengan peningkatan yang signifikan pada ketiga ciri kepribadian HEXACO (misalnya, kejujuran, emosi, dan keramahan) setelah menonton video kencan jika dibandingkan dengan kepribadian kehidupan nyata mereka (serta peningkatan introversi yang lebih kecil). juga menemukan bahwa ciri-ciri psikopat tidak berhubungan dengan penggunaan peniruan spontan secara eksplisit saat menonton video dan simulasi emosional dalam kehidupan sehari-hari, yang konsisten dengan penelitian yang menunjukkan tingkat sedang dari pengalaman imitasi otomatis pada mereka yang lebih tinggi dalam psikopati,” penulis penelitian menyimpulkan .

Studi ini menyoroti aspek penting dari perilaku sosial laki-laki. Namun, ia juga memiliki keterbatasan yang harus diperhitungkan. Khususnya, para peserta hanya sarjana dan hanya mengandalkan prosedur laporan diri. Hasil mungkin tidak sama pada populasi yang berbeda dan jika tipe penilaian yang berbeda digunakan.

READ  Saksikan para astronot menggerakkan pesawat luar angkasa SpaceX Crew Dragon mereka sepanjang hari sebelum peluncuran Boeing's Starliner

pembelajaran, “Kencan bunglon: Ciri-ciri psikopat dikaitkan dengan peniruan ciri-ciri kepribadian prososial dalam konteks kencanDitulis oleh Christopher J. Brazill, Destiny Cloutier, Nicole De Las Lagas, Samantha Grace McMahon, Victoria Benevides, Angela S. Bok dan Beth A. Visser.