SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Produsen Gandum Mengincar Indonesian Trade Talk

Sektor gandum sangat antusias dengan kemungkinan Kanada melakukan negosiasi perjanjian perdagangan dengan Indonesia.

Urusan Global Kanada mengumumkan awal tahun ini bahwa mereka akan memulai konsultasi publik tentang perjanjian perdagangan bilateral dengan pasar ekspor terbesar Kanada di Asia Tenggara.

China adalah pasar gandum terbaik Kanada pada tahun 2020, tetapi rata-rata Indonesia telah menjadi pasar terbesarnya selama lima tahun terakhir.

Ini biasanya dua juta ton, atau 11 persen dari ekspor gandum tahunan Kanada, senilai $ 600 juta setahun.

“Ini telah menjadi pasar yang sangat penting,” kata Daniel Ramake, Direktur Pengembangan Pasar Serials Canada.

Indonesia tidak memungut biaya impor gandum untuk konsumsi manusia, jadi tidak ada keuntungan dalam timah itu.

Tetapi ada beberapa area di mana petani Kanada bisa mendapatkan keuntungan dari mengadakan perjanjian bilateral dengan pelanggan gandum terbesar mereka.

Indonesia sekarang tidak memungut biaya, tetapi mampu menegakkan kewajiban hingga 27 persen melalui Organisasi Perdagangan Dunia, yang dikenal sebagai tarif batas atau tarif maksimum.

Batasan itu bisa dikurangi melalui kesepakatan dengan Kanada.

“Jika kita menurunkan plafon itu membantu menjaga prediktabilitas,” kata Ramake.

Meskipun tidak ada biaya impor gandum untuk konsumsi manusia di Indonesia, ada sedikit biaya untuk gandum pakan ternak.

Australia menandatangani perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia pada 5 Juli 2020.

Perjanjian tersebut memungkinkan Australia mengekspor 500.000 ton biji-bijian pakan ternak secara gratis, naik dari 775.664 ton pada tahun ke-10.

Departemen Gandum Kanada ingin memasukkan bagian serupa dalam setiap perjanjian yang dinegosiasikan dengan Indonesia.

Ramake mencatat bahwa Australia tidak dapat menggunakan sepenuhnya kuota tarif tersebut karena persaingan yang ketat dari subsidi domestik Indonesia untuk produksi jagung dan gandum untuk pakan ternak Laut Hitam.

READ  Ristoline ditukar dengan kail dengan pedang untuk pamflet

Australia telah merundingkan pengurangan hambatan perdagangan bebas dalam perjanjian bilateral.

Departemen Gandum Kanada juga ingin melihat bab tentangnya, yang serupa dengan yang ada di Perjanjian Komprehensif dan Progresif tentang Kemitraan Trans-Pasifik (CPDP).

Ramake mengatakan Indonesia belum menandatangani perjanjian CPTPP dan itulah mengapa penting untuk merundingkan perjanjian perdagangan bilateral dengan negara tersebut.

Kanada memperoleh keuntungan pangsa pasar yang signifikan di Indonesia karena hilangnya Australia, yang telah menghadapi kekeringan yang melumpuhkan selama beberapa tahun terakhir.

Tetapi petani Australia menuai panen besar-besaran pada 2020-21, yang akan menunjukkan persaingan yang ketat di Indonesia dan di tempat lain, kata Ramage.

Pemerintah Australia memproyeksikan produksi gandum sebesar 33,3 juta ton, naik dari 15,2 juta ton tahun lalu dan 17,6 juta ton tahun sebelumnya.

Indonesia membeli gandum CWRS dari Kanada, yang digunakan untuk membuat roti dan produk mie, serta mencampurnya dengan gandum murah dari Ukraina dan Argentina.

Ukraina adalah pengekspor gandum terbesar ke Indonesia, menyumbang 21 persen dari impornya dan Kanada untuk 18 persen.

Hubungi [email protected]