SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Promotor Frank Warren mengamankan hak untuk pertandingan Tyson Fury-Dillian White dengan tawaran $41 juta

Untuk pertama kalinya sejak September 2019, Tyson Fury akan melawan orang lain selain Deontay Wilder.

Co-promotor Fury, Queensberry Promotions dari Frank Warren, memenangkan hak atas Kejuaraan Kelas Berat WBC antara Fury dan Dillian Whyte dengan komitmen penawaran sebesar $41.025.000 pada hari Jumat. Fury, sang juara, berhak atas 80%, portofolio karir terbaik sebesar $31.938.000.

Whyte, penantang nomor satu WBC, berhak atas $7.984.500. Hadiah sebesar $4,102,500 akan diberikan kepada pemenang, 10% dari tawaran yang menang, sesuai aturan WBC.

Satu-satunya peserta pameran lainnya adalah Matchroom Boxing Eddie Hearn dengan tawaran $32.222.222.

Sumber mengatakan kepada ESPN bahwa pertarungan ditargetkan pada 23 April di Inggris. Top Rank, yang ikut mempromosikan Fury bersama dengan Warren, akan ikut mempromosikan acara tersebut. Fury-Whyte akan menjadi bayar per tayang ESPN di AS, per sumber, dan bayar per tayang BT Sport di Inggris

“Saya tidak sabar untuk meninju wajah Dillian White dengan benar, teman saya,” kata juara kelas berat ESPN No 1 Fury dalam sebuah video Instagram pada hari Kamis. “Aku akan memberikan yang terbaik yang dia sembunyikan dalam hidupnya. Dillian White, berlatihlah dengan keras, payah, karena kamu akan dimusnahkan, bung.”

Lelang hari Jumat mengakhiri negosiasi selama berminggu-minggu mengenai kesepakatan pengunduran diri yang akan membayar Whyte dan Anthony Joshua jutaan untuk menyerahkan pertandingan yang direncanakan dengan Fury dan Oleksandr Usyk, masing-masing. Sumber mengatakan ada kesepakatan pada prinsipnya, tetapi kesepakatan itu gagal setelah para pihak mencoba untuk melakukan negosiasi ulang pada pukul 11 ​​pagi.

Kesepakatan yang diusulkan akan membuka jalan bagi Fury untuk melawan Usyk untuk Kejuaraan Kelas Berat yang Tak Terbantahkan pada bulan Juni di Arab Saudi. Sebaliknya, Fury (31-0-1, 22 KO) akan mempertahankan gelarnya melawan Whyte, rekan Inggrisnya.

READ  Video keluar kandang Tim USA: Tonton Kelsey Stewart mengalahkan Jepang untuk mengamankan kandang di Pertandingan Medali Emas

Whyte (28-2, 19 KO) adalah penantang nomor satu WBC selama lebih dari 1.000 hari tanpa perebutan gelar sebelum dikalahkan oleh Alexander Povetkin pada Agustus 2020. Petenis berusia 34 tahun itu membalas dengan KO dengan TKO pada Maret 2021 untuk merebut kembali tempatnya sebagai penantang No. 1 di WBC.

Whyte, juara kelas berat No. 6 ESPN, bisa dibilang petinju aktif paling berprestasi yang belum pernah menyandang gelar juara. Ia pernah menang atas Joseph Parker dan Derek Chisora ​​serta kalah TKO dari Joshua pada 2015.

Laga melawan Whyte akan menjadi yang pertama bagi Fury di Inggris sejak kemenangan Agustus 2018 atas Francesco Pianeta. Ini adalah pertarungan comeback kedua Fury setelah menjatuhkan Unified Heavyweight Championship saat ia berjuang dengan penyalahgunaan zat dan depresi.

Raja Gipsi memiliki dua kemenangan atas Wilder dalam jarak bersama dengan kemenangan keputusan atas Wladimir Klitschko. Fury, 33, memiliki satu pertarungan tersisa dalam kesepakatan enam orangnya dengan Top Rank.

Dan kemenangan atas Whyte akan membuat Fury kembali bertarung untuk kejuaraan kelas berat yang tak terbantahkan. Usyk dan Joshua diperkirakan akan bertemu lagi di musim semi di Inggris, dan siapa pun yang keluar dengan tiga gelar bisa bertemu Fury akhir tahun ini.