SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SciTechDaily

Radar Planet NASA menggambarkan asteroid tersebut saat mendekati Bumi

Sehari sebelum asteroid 2008 OS7 mendekati Bumi pada tanggal 2 Februari, rangkaian gambar ini ditangkap oleh antena radar Tata Surya Goldstone setinggi 230 kaki (70 m) di dekat Barstow, California. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech

Saat OS7 2008 mendekati Bumi pada tanggal 2 Februari, radar planet Deep Space Network milik badan antariksa tersebut mengumpulkan gambar detail pertama dari asteroid seukuran stadion tersebut.

Pada tanggal 2 Februari, sebuah asteroid besar melayang dengan aman di dekat Bumi pada jarak sekitar 1,8 juta mil (2,9 juta kilometer, atau 7 kali jarak antara Bumi dan Bulan). Tidak ada bahaya dari asteroid – disebut OS7 2008 – Dampaknya terhadap planet kita, namun para ilmuwan di dalamnya NASALaboratorium Propulsi Jet di California Selatan menggunakan antena radio yang kuat untuk menentukan dengan lebih baik ukuran, rotasi, bentuk, dan detail permukaan objek dekat Bumi (NEO) ini. Hingga jarak sedekat ini, asteroid 2008 OS7 berada terlalu jauh dari Bumi sehingga sistem radar planet tidak dapat memotretnya.

Penemuan dan observasi

Asteroid ini ditemukan pada tanggal 30 Juli 2008, selama pencarian rutin benda-benda dekat Bumi oleh Catalina Sky Survey yang didanai NASA, yang berkantor pusat di Universitas Arizona di Tucson. Setelah ditemukan, pengamatan terhadap jumlah cahaya yang dipantulkan dari permukaan asteroid menunjukkan bahwa asteroid tersebut berukuran sekitar 650 hingga 1.640 kaki (200 hingga 500 meter), dan berputar relatif lambat, menyelesaikan satu revolusi setiap 29 setengah jam.

Periode rotasi OS7 2008 ditentukan oleh Petr Pravec, di Institut Astronomi Akademi Ilmu Pengetahuan Ceko di Ondrejov, Republik Ceko, yang mengamati kurva cahaya asteroid — atau bagaimana kecerahan objek berubah seiring waktu. Saat asteroid berputar, variasi bentuknya mengubah kecerahan cahaya yang dipantulkan yang dilihat para astronom, dan perubahan tersebut dicatat untuk memahami periode rotasi asteroid.

Rangkaian radar tata surya DSS 14

Goldstone Solar System Radar (GSSR) adalah sistem radar besar yang digunakan untuk memeriksa objek di tata surya. Terletak di gurun dekat Barstow, California, ia terdiri dari pemancar 500 kilowatt (8.500 MHz) dan penerima kebisingan rendah pada antena DSS 14 70 meter di Goldstone Deep Space Communications Complex. Kredit: NASA

Pencitraan radar mengungkap detailnya

Mendekati tanggal 2 Februari, Laboratorium Propulsi JetKelompok radar NASA menggunakan antena Antena Radar Tata Surya Goldstone setinggi 230 kaki (70 m) di fasilitas Deep Space Network dekat Barstow, California, untuk mengambil gambar asteroid tersebut. Apa yang ditemukan para ilmuwan adalah permukaannya mengandung campuran area yang lebih bulat dan bersudut dengan cekungan kecil. Mereka juga menemukan bahwa asteroid tersebut lebih kecil dari perkiraan sebelumnya – berukuran sekitar 500 hingga 650 kaki (150 hingga 200 meter) – dan mengonfirmasi rotasinya yang sangat lambat.

READ  Foto baru bulan Tycho Carter yang gila ini sangat detail sehingga hampir tidak terlihat nyata

Berpotensi berbahaya tetapi aman untuk saat ini

Pengamatan radar Goldstone juga memberikan pengukuran dasar jarak asteroid dari Bumi saat melintas. Pengukuran ini dapat membantu para ilmuwan di Pusat Studi Objek Dekat Bumi NASA (Sinus) Meningkatkan perhitungan jalur orbit asteroid mengelilingi matahari. Asteroid 2008 OS7 mengorbit Matahari setiap 2,6 tahun sekali, bergerak dari dalam orbit Matahari. Venus Dan masa lalu sedang mengorbit Mars Pada titik terjauhnya.

CNEOS, yang dikelola oleh JPL, menghitung setiap orbit objek dekat Bumi yang diketahui untuk memberikan penilaian potensi risiko tabrakan. Karena orbit dan ukurannya yang dekat, OS7 2008 diklasifikasikan sebagai asteroid yang berpotensi berbahaya, namun pendekatannya pada tanggal 2 Februari adalah jarak terdekatnya dengan planet kita setidaknya dalam 200 tahun.

Sementara NASA melaporkan objek-objek dekat Bumi dalam berbagai ukuran, Kongres telah menugaskan badan tersebut untuk mendeteksi dan melacak objek-objek berukuran 460 kaki (140 meter) atau lebih besar yang dapat menyebabkan kerusakan signifikan pada Bumi jika bertabrakan dengan planet kita.

Array Radar Tata Surya Goldstone dan CNEOS didukung oleh Program Pengamatan Objek Dekat Bumi NASA dalam… Kantor Koordinasi Pertahanan Planet Di kantor pusat badan tersebut di Washington. Deep Space Network menerima pengawasan terprogram dari Komunikasi dan navigasi satelit (SCaN) Kantor Program dalam Direktorat Misi Operasi Luar Angkasa, serta di kantor pusat badan tersebut.