SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rafael Nadal masih suka bermain tenis – 60 menit

Petenis nomor tiga dunia, Rafael Nadal bermain dengan kekuatan, fokus dan energi bahkan di luar musim.

Pada Desember 2019, 60 Minutes dikontribusikan oleh reporter John Verdeim Nadal lahir dan dibesarkan di pulau Spanyol di kampung halamannya di Mallorca. Alih-alih menggunakan waktu luangnya sebelum dimulainya musim baru, Nadal bekerja keras, mengasah forehand selatan dan pukulan backhand ganda.

Verdime memperhatikan bahwa Nadal bermain selama latihan paginya dengan kekuatan khasnya, melempar bola keluar dari kotaknya dengan urgensi yang biasanya disisihkan untuk pertandingan. Keteguhan hatinya telah membantunya di pengadilan. Dia telah memenangkan 20 gelar utama – bergabung dengan Roger Federer untuk kejuaraan Grand Slam terbanyak dalam sejarah tenis pria dengan rekornya sendiri yaitu 13 gelar yang dimenangkan di lapangan tanah liat merah di Paris.

Hal ini berdampak pada tubuhnya.

“Setelah semua masalah fisik yang saya alami dalam karir saya, saya sangat senang sekarang saya bahagia berada di tempat saya sekarang karena saya berusia 33 tahun,” katanya kepada Verdeme pada 2019. “Ini adalah sesuatu yang saya hormati dan memberi saya kepuasan pribadi.”

ot-nadald.jpg
Rafael Nadal

Nadal telah bergabung dengan Tennis Royalty, meski sering mengalami cedera fisik. Dia menikmati batasannya dan terkadang membutuhkan lebih banyak waktu untuk rehabilitasi. Setiap kali, dia akan mendorong dan kembali ke puncak permainannya.

Di satu sisi, menghadapi kesulitan adalah yang paling diinginkan Natal tentang tenis.

Dia mengatakan kepada Verdeme bahwa dia menikmati “upaya mental” permainan, mencari solusi saat berada dalam satu set, dan analisis yang diperlukan untuk mengubah dinamika pertandingan. Ketika dia kalah, dia ingin memahami apa yang salah dan menganalisis bagaimana lawannya bermain lebih baik hari itu.

READ  Sistem Perbankan Inti Ritel Global hingga 2026 dengan analisis pendorong utama Faktor Pertumbuhan Pasar | Infrasoft Tech, Exitos, Intertech, PML Istisharat, Finastra, FIS Global, Fiserv, dan lainnya - KSU

Dia berkata jika dia bangkit dari ketinggalan untuk menang, saya menemukan kesuksesan lebih memuaskan daripada melecehkan pesaing dalam set langsung.

“Karena kamu mencoba ekstra,” katanya. “Artinya, Anda memiliki kesempatan untuk bertanding lagi keesokan harinya. Keesokan harinya, Anda akan bermain lebih baik. Terkadang saat saya di babak pertama atau babak kedua, saya tidak bermain bagus, kataku, baik, terima saja. Jangan putus asa. Terima dan fokus. ”

Fokus adalah komponen kunci dari permainan Natal. Untuk mencegah gangguan – dari kerumunan, dari lawan, dari kepalanya sendiri – dia telah membangun ritual yang dia lakukan setiap pertandingan. Satu jam sebelum dimulainya pertandingan, dia memberi tahu Verdeme bahwa dia sedang berbicara dengan pelatihnya. Kemudian, dia berpikir sendiri saat mempersiapkan cengkeramannya pada penipuan dan perban fisioterapi. Tepat sebelum berjalan keluar di lapangan, dia melangkah ke pancuran air dingin.

ap-19248185781284.jpg

Anthony Behar / Ciba USA / AB


Tenis 2016 - Barat dan Selatan Terbuka - Hari ke-6
Nadal menyampaikan tujuan di balik upacara botol airnya selama 60 menit

Scott Stuart / A.P.


Lalu, begitu di lapangan, ada botol air minum.

Bahkan penggemar tenis biasa mungkin telah memperhatikan kebiasaan yang sangat spesifik mengenai botol air Natalie. Dia selalu meletakkan dua botol di depan kursinya, satu di belakang yang lain sehingga menghadap pengadilan secara diagonal. Dia mengubah label mereka secara eksternal. Sebelum dan sesudah pertandingan, dia mengambil chip pengganti dari masing-masing chip sebelum menempatkannya kembali ke tempat duduknya dengan tepat.

Ini mungkin tampak seperti takhayul, tetapi seperti yang dikatakan Nadal, itu adalah bagian dari caranya mengabaikan gangguan.

“Jika saya tidak melakukannya dengan botol, saya hanya akan duduk di sana dan memikirkan hal lain,” katanya kepada Verdeme. “Jika saya selalu melakukan hal yang sama, saya fokus, yang berarti saya berhati-hati untuk memikirkan sepenuhnya tentang tenis.”

Verdime telah melihat banyak ritual Natalie selama 15 tahun dia meliput tur tenis Bagan Game Dan Tennis Channel. Dia juga menulis Genius Stroke: Federer, Nadal dan pertandingan terbaik yang pernah dimainkanItu menggambarkan kemenangan Natalie atas Federer di Wimbledon pada 2008.

Ketika Verdeime pertama kali memprofilkan Natalie Bagan Game Pada Mei 2005, pertandingan tenis masih belum meraih sukses besar. Namun, kontributor 60 menit permainan emosional Natalie menemukan kemampuan menulis. “[T]Inilah setiap indikasi bahwa Nadal தொடங்க mulai bertahan lama di puncak permainan. ”

Dia adalah. Nadal masuk 10 besar Asosiasi Ahli Tenis pada tahun yang sama, tetapi dia tidak pergi.

ot-nadala.jpg

ot-nadalc.jpg

Sekarang setelah Prancis Terbuka ditetapkan untuk dimulai akhir bulan ini, dia sedang mencari mayor ke-21. Namun pelatih kepalanya, Carlos Moi, mengatakan mereka tidak fokus pada kemungkinan tempat dalam sejarah Nadal.

“Material selalu ada, tapi kami berusaha menghindarinya,” kata Moi kepada Verdai pada 2019. “Dia mendapat banyak tekanan karena dia adalah Rafa Nadal. Kami berusaha melupakan tantangan itu untuk menjatuhkan Roger. [Federer] Atau siapa pun yang lebih [Grand] Membanting. “

Untuk saat ini, rival terbesar Nadal adalah Federer. Keduanya telah bermain 40 kali satu sama lain, dengan Nadal memimpin 24 hingga 16 pertandingan head-to-head. Mereka adalah pertandingan klasik yang merupakan benturan gaya bermain yang tak lekang oleh waktu: sayap kiri dan kanan; Keingintahuan dan intensitas serta kontrol yang tepat dan senyap.

Di sebagian besar game, pertandingan seperti mereka sangat intens; Suku yang kompetitif.

“Tidak ada yang berkata, ‘Saya suka Yankees, dan saya penggemar Red Sox,'” kata Verdeime. “Anda harus memilih halamannya.”

Namun tidak dengan Nadal dan Federer. Itu bagian dari itu, karena persaingan mereka yang tidak bermusuhan. Padahal, mereka sangat menyukai satu sama lain.

“[We] Ketahuilah juga bahwa ini adalah permainan, “kata Natal pada Verde.” Dan ada banyak hal dalam hidup yang lebih penting daripada permainan atau kompetisi. Tentu saja ada saat-saat dengan lebih banyak ketegangan. Tapi seperti semua hal lain dalam hidup, dia dan saya menjelaskan dalam pikiran kami bahwa hubungan antarmanusia lebih penting daripada tenis. “

Tapi Novak Djokovic, yang memenangi 18 pertandingan utama, berada sedekat mungkin dengan Nadal yang mencoba menyalip Federer. Sulit untuk melebih-lebihkan dominasi “tiga besar” ini: Nadal, Federer dan Djokovic telah memenangkan 58 dari 70 pertandingan terakhir sejak Wimbledon pada tahun 2003.

Namun berpacu dengan tiga sosok ini, Verdeim mengatakan sejarah terlalu singkat bagi Natalie.

“Jika dia pensiun dengan banyak orang dewasa, tidak apa-apa, kalau tidak menurut saya itu tidak akan menjadi bencana baginya,” katanya.

Paling tidak, Natal memberi tahu Verde bahwa dia akan siap saat pensiun.

“Saya tidak khawatir tentang pensiun pada akhir karir saya,” kata Nadal. “Saya ingin bahagia dan menikmati bermain sebanyak mungkin. Saya pikir ketika saya pensiun, syukurlah, banyak hal dalam hidup saya yang akan membuat saya bahagia.”

Untuk menonton wawancara 60 menit John Verdaymin dengan Rafael Nadal, klik di sini.

Video di atas aslinya dirilis pada 12 Januari 2020, dan diproduksi oleh petani Brit McConnells dan Sarah Schaefer Frieder. Diedit oleh Sarah Schaefer Bridger.