SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rangers Hand Hurricanes Kalah Rumah Pertama di Playoffs Advance

Pertanyaan yang masuk Senin malam ini bukan apakah Rangers bisa memenangkan game Elimination atau memenangkan Game 7 dengan share lebih banyak; Dari Madison Square Garden adalah apakah mereka bisa mengalahkan Hurricane Carolina.

Jawabannya adalah ya mereka bisa. Laga playoff NHL magis Rangers, untuk pertama kalinya sejak 2015, membawa mereka ke final Wilayah Timur, di mana, seperti yang mereka lakukan, mereka akan bermain Tampa Bay Lightning.

Tim New York mengalahkan Hurricanes 6-2 di semifinal Timur untuk memenangkan tiga dari empat pertandingan, mengalahkan mereka di jalan di North Carolina untuk pertama kalinya dalam seri.

The Hurricanes pulang 7-0 di babak playoff. PNC Arena di Raleigh berada di luar kemeriahan, dan pelatih Carolina Rod Print ‘Amore memanfaatkan perubahan baris terakhir secara efektif, yang diberikan kepada tim tuan rumah setelah penghentian, untuk memberikan pemain tengah lini atas Rangers Mika Gibbenzat dan pertandingan yang diinginkannya. . Pemain sayap Chris Grider dan Frank Vadrono.

Pada hari Senin itu tidak berhasil karena Grider mencetak dua gol, termasuk keindahan ketiga kalinya yang kuat, menyoroti Rangers 4-0 dan duduk di bangku cadangan dengan badai frustrasi.

“Kami adalah tim muda, kami sangat percaya satu sama lain,” kata Adam Fox dari Rangers dalam sebuah wawancara televisi setelah pertandingan. “Mungkin kita bisa sedikit naif. Kami tidak ingin musim kami berakhir. Dengan pola pikir itu kita masuk ke dalamnya, dan itu berhasil untuk kita.

Ketika Rangers mencapai es setelah pertandingan, Grider menunggu dan berdiri tegak, memukulkan tinjunya, memukul dadanya, menampar bahunya, punggungnya, menggosok kepalanya, memeluknya dengan beruang, dan mempertahankan kehangatan terbesar. Untuk Jibanejath.

Rangers meraih kemenangan 5-2 yang kuat pada Sabtu malam, dan mereka tampaknya membawa getaran itu ke selatan ke Game 7. Untuk badai, mereka melakukan segala sesuatu yang bisa salah.

READ  Foto: Tampilan pertama dari tanggal empat Juli

Setelah penalti hooking Sebastian Aho menempatkan mereka dalam permainan kekuatan, Rangers memulai dengan cepat dan mendominasi babak pertama. Fox, bek berbakat untuk serangan Rangers, melompat dalam perubahan baris di detik-detik rendah permainan kekuatan, dan menempatkan umpan Alexis Lafrenier melewati sarung tangan Bibi Randa untuk memberi Rangers keunggulan 1-0. Memimpin.

Kemudian bek Rangers, Jacob Trupa, dipanggil untuk mendapatkan penalti tinggi, yang memungkinkan Carolina bahkan memiliki kesempatan untuk mencetak gol, tetapi hanya satu tembakan yang berakhir di jaring Hurricanes.

Mendapatkan gol pertama di seri ini sangat penting. Satu-satunya perubahan memimpin di game pembuka datang ketika Carolina menang 2-1 di perpanjangan waktu. Tidak akan ada perubahan lead malam ini.

“Awal yang baik pasti membantu,” kata Grider tentang kemampuan Rangers untuk akhirnya menang di Carolina.

Yang terakhir, Drupa mengangkat sikunya tinggi-tinggi, Seth berlari ke Jarvis, Seorang pionir Carolina yang hebat, tampak seperti keberhasilan Tropa dalam menjatuhkan bintang Penguins Sidney Crosby dari Game 5 di seri sebelumnya. Jarvis harus merangkak di bangku cadangan. Dia meninggalkan pertandingan dengan cedera tubuh bagian atas dan tidak kembali.

Akibatnya, Carolina dipanggil oleh beberapa orang di salju, dan Rangers membalas dalam permainan kekuatan, dan delapan menit kemudian, Creeder menangkis tembakan dari Gibbon untuk gol ketujuhnya.

Carolina segera menyerang dan mencoba untuk kembali ke permainan, tetapi sempurna dengan kiper Rangers dan permainan kekuatan Hurricanes kedua favorit Igor Chester dari Vesina Trophy.

Rangers, dengan daftar junior kedua di babak playoff, mungkin telah melampaui harapan orang luar, tetapi bukan harapan mereka sendiri. Kurangnya pengalaman playoff mereka tidak menjadi masalah dan kepercayaan diri mereka tumbuh setelah pertandingan.

Pada pertandingan 6 hari Sabtu, Rangers mencetak lima gol hanya dalam 25 tembakan, mengejar Randa keluar dari jaring setelah ia kebobolan tiga gol. Carolina mengecam Chesterkin dengan 39 tembakan, tapi dia hanya kebobolan dua gol, memungkinkan timnya untuk memimpin 3-0 sebelum Carolina mencetak gol.

READ  Kualifikasi Piala Dunia FIFA 2022

Senin malam merasakan hal yang sama – biarkan beberapa skor dan memimpin, dan biarkan Chesterkin, yang telah bermain lebih baik sejak dikejar 7-2 di Game 4 melawan Pittsburgh, mempertahankan benteng. Dan itu mirip dengan Game 5 melawan Pittsburgh ketika Crosby terluka oleh serangan Tropa dan kemudian Rangers memenangkan pertandingan.

Tetapi masalah badai itu lebih dalam daripada hilangnya Jarvis. Mereka mengambil tiga penalti dan kebobolan dua gol power play, dan gagal mencetak gol pada empat peluang power play. Semua harapan Carolina kemudian tampaknya hilang dengan baik, dengan Randa cedera saat melakukan penyelamatan dan harus meninggalkan permainan. Pyotr Kochetkov, penjaga gawang kedua Randa – bek Frederick Anderson sebelum cedera April – dengan cepat kebobolan satu lagi gol Rangers.

Ryan Storm mencetak empat menit lagi memasuki babak kedua, terbang ke kiri dan mengalahkan Kosetko antara blocker dan bat untuk menjadikannya 3-0. Creeder, melewati bek Carolina Jacob Slavin, menambah gol keempat dan kedua pada awal inning ketiga.

Empat puluh detik setelah Tony Di Angelo mencetak gol untuk menambahkan Carolina ke papan dengan lebih dari 10 menit tersisa, Rangers didinginkan lagi dengan memukul Kochetko di antara kedua kaki dengan tembakan pergelangan tangan di tengah Philip Side. Max Tommy mencetak gol melawan Chesterkin di game ketiga, kemudian pemain sayap Rangers Andrew Cobb menambahkan gol untuk menutup pertandingan.

Untuk Rangers, sebagian besar tekanan ada pada Chester, yang memiliki ketiga assist di babak playoff (yang kecil untuk rekor NHL untuk satu gol di postseason). Badai itu melepaskan 28 tembakan ke arahnya dalam dua periode pertama.

Empat tahun lalu, kantor depan Rangers meminta para penggemar untuk bersabar saat menyusun kembali daftar tersebut. Klub memperdagangkan pemain dan membeli kontrak. Ini menciptakan pilihan draf yang cerdas. Ini membawa pelatih baru dan staf kantor depan baru. Itu mengundurkan diri dari agen bebas utama dan memperpanjang kontrak dan menggunakan tenggat waktu perdagangan dengan bijak.

READ  Tujuh orang, termasuk putra seorang DMK MLA, tewas dalam kecelakaan mobil di Koramangala, Bangalore

Pemain seperti Gibbenzat, Grider, Schesterkin dan Artemi Banerjee memiliki beberapa musim terbaik dalam karir mereka di bawah pelatih Gerard Caland, yang membawa perpanjangan Vegas Golden Knights ke musim pembukaan mereka untuk Final Piala Stanley 2018.

Setelah kalah di game ke-4 dari Pittsburgh, Gallant menyebut timnya “lunak”. Sejak itu, mereka bukan siapa-siapa.

“Kami tidak sempurna, tetapi kami melihat cara untuk menang,” kata Galent setelah pertandingan. “Semua orang telah melakukan bagian mereka dengan benar.”

Rangers, yang telah melewatkan babak playoff dalam empat musim sebelumnya, telah memenangkan 52 pertandingan dan selesai dengan 110 poin, setelah kalah tujuh pertandingan di final konferensi sejak 2014-15.

Sekarang untuk Rangers, mulai Rabu di Garden dan semua jalan kembali ke Tampa, Fl., Dan dari sana, itu tidak akan menjadi perjalanan yang mudah. Lightning telah memenangkan dua Piala Stanley terakhir. Mereka membutuhkan tujuh pertandingan untuk mengalahkan Toronto Maple Leafs, tetapi Florida Panthers, saingan lintas negara bagian mereka dan memenangkan Piala Presiden.

Andrei Vasilevsky, kiper mereka, sangat penting sepanjang babak playoff ketika mereka tidak dapat ditembus dan dapat dengan mudah memiringkan es dari Chesterkin.

Tapi untuk saat ini, run playoff Rangers terus berlanjut. Dan stadion Carolina akhirnya sepi.