SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rantai makanan cepat saji bersumpah untuk menghilangkan 'bahan kimia selamanya' yang ditemukan di bungkusnya

Rantai makanan cepat saji bersumpah untuk menghilangkan ‘bahan kimia selamanya’ yang ditemukan di bungkusnya

(ABC4) – Tiga merek makanan cepat saji Amerika yang populer berkomitmen untuk membuat makanan mereka lebih sehat – bukan dengan mengganti makanannya, tetapi dengan menghilangkan bahan kimia yang ditemukan di beberapa kemasan.

Restaurant Brands International, yang memiliki Burger King, Popeyes, dan Tim Hortons, rencana yang diumumkan Rabu malam untuk menghilangkan zat per dan polifluoroalkil (PFAS) dari semua kemasan konsumen secara global pada akhir tahun 2025 atau lebih cepat.

Di hari yang sama, Chick-Fil-A juga menyatakan Mereka akan menghapus PFAS dari kemasan produk mereka, men-tweet, “Chick-fil-A telah menghilangkan PFAS yang ditambahkan secara sengaja dari semua kemasan yang baru diproduksi ke depan dalam rantai pasokannya. Sementara beberapa kemasan lama mungkin masih ada di restoran, diharapkan akan dihapus pada akhir musim panas.”

Bahan kimia yang umum digunakan mendapat julukan “bahan kimia selamanya” karena dapat terurai sangat lambat dan dapat ditemukan di tubuh kita, air, tanah, udara dan makanan. Selain itu, zat ini beracun.

Badan Perlindungan Lingkungan AS mengatakan Kadar PFAS tertentu yang tinggi dapat menyebabkan masalah reproduksi, keterlambatan perkembangan, peningkatan risiko kanker, penurunan respons kekebalan, gangguan pada hormon alami tubuh, peningkatan kolesterol, dan risiko obesitas yang lebih tinggi.

Sebuah studi yang dirilis Kamis oleh Consumer Reports menemukan PFAS di lebih dari setengah dari 118 sampel paket makanan yang diambil dari restoran besar dan toko kelontong.

Mulai 1 Januari 2023, California akan melarang kemasan makanan dengan tingkat PFAS pada atau di atas 100 bagian per juta total fluor, tingkat yang ditemukan dalam Laporan Konsumen dalam item berikut: Kantong kertas Arby untuk kue, kantong kertas Burger King untuk kue, serat Cava nampan untuk makanan anak-anak, pembungkus Chick-fil-A untuk sandwich, kantong kertas McDonald’s untuk kentang goreng, kantong kertas Nathan untuk sisi, kantong kertas Sweetgreen untuk focaccia dan kantong kertas Taco Bell untuk keripik.

READ  Salesforce Ventures India mendukung FinTech RazorPay

Selama beberapa tahun terakhir sejumlah toko kelontong dan restoran telah berjanji untuk menghapus PFAS, tetapi keberadaan bahan kimia di mana-mana membuat sulit untuk sepenuhnya menghilangkannya, kata perusahaan kepada Consumer Reports.

tahun lalu, McDonald mengatakan Mereka telah menghilangkan “bagian signifikan dari PFAS” dalam kemasan dan berkomitmen untuk menghapus semua “senyawa berfluorinasi tambahan” pada tahun 2025.

Di awal tahun 2020, Taco Bell membuat janji serupamenyatakan, “PFAS, Phthalates, dan BPA akan dihapus dari semua bahan kemasan yang menghadap konsumen.”

Namun, menjauh dari penggunaan PFAS bisa dilakukan, menurut Brian Ronholm, direktur kebijakan pangan di Consumer Reports.

“Kami tahu dari pengujian kami bahwa pengecer layak menggunakan kemasan dengan tingkat PFAS yang sangat rendah,” kata Ronholm. “Jadi kabar baiknya adalah ada langkah-langkah yang dapat diambil perusahaan sekarang untuk mengurangi penggunaan bahan kimia berbahaya ini.”

Perusahaan yang sama yang menjual barang dengan tingkat PFAS tinggi sudah memiliki kemasan untuk item menu lain dengan tingkat PFAS rendah atau tidak terdeteksi, menurut laporan tersebut.