SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rapper Travis Scott ‘dihancurkan’ oleh delapan kematian di Astroworld Festival; Pejabat Houston sedang menyelidiki

Rapper Travis Scott mengatakan dalam sebuah video Sabtu malam bahwa dia tidak dapat membayangkan “gravitasi situasi” di Festival Astroworld Jumat di Houston, di mana delapan orang tewas setelah kerumunan besar.

“Saya benar-benar hancur. Saya tidak pernah membayangkan hal seperti ini terjadi begitu saja,” kata Scott dalam sebuah cerita Instagram yang diposting ke akunnya.

Video tersebut tampaknya menjadi pertama kalinya Scott berbicara di depan umum tentang konser di depan kamera. Dia mengeluarkan pernyataan tertulis di media sosial sebelumnya pada hari Sabtu.

“Saya ingin mengirim doa kepada mereka yang hilang tadi malam,” katanya dalam video itu. “Kami sekarang benar-benar bekerja untuk mengenal keluarga mereka sehingga kami dapat membantu mereka melalui masa sulit ini.”

Identitas para korban dan penyebab kematian belum dirilis, tetapi Walikota Houston Sylvester Turner mengatakan pada hari Sabtu bahwa satu adalah 14, satu 16, dua 21, dua 23 dan satu 27, dan usia satu orang belum diketahui. telah ditentukan.

Institut Ilmu Kedokteran Forensik Harris County pada hari Sabtu meminta bantuan publik dalam mengidentifikasi salah satu korban, seorang pria berusia awal 20-an dengan rambut pendek bergelombang gelap, kumis tipis dan janggut kecil. Pria itu, yang tingginya sekitar 6 kaki 2 dan beratnya 498 pon, mengenakan sepatu Nike ukuran 11 berwarna putih.

Lebih dari 300 orang dirawat sepanjang acara Jumat di sebuah rumah sakit lapangan di lokasi tersebut, kata para pejabat. Dari 25 orang yang dibawa ke rumah sakit, 13 masih dirawat di rumah sakit pada Sabtu. Di antara yang terluka adalah seorang bocah lelaki berusia 10 tahun yang berada dalam kondisi kritis.

“Penggemar saya sangat berarti bagi saya, dan saya selalu ingin meninggalkan mereka dengan pengalaman positif,” kata Scott dalam video tersebut. “Setiap kali saya bisa melakukan … apa pun yang terjadi, saya akan menghentikan pertunjukan dan … membantu mereka mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan.”

READ  Angelina Jolie bergabung dengan Instagram untuk berbagi pesan dari seorang remaja Afghanistan

Dia menambahkan bahwa dia “tidak bisa membayangkan parahnya situasi.”

Kekacauan terjadi pada hari Jumat tak lama setelah jam 9 malam waktu setempat ketika kerumunan 50.000 orang “mulai menekan ke depan panggung,” kata Kepala Pemadam Kebakaran Houston Samuel Peña pada konferensi pers Sabtu pagi.

Kepala Polisi Houston Troy Viner mengatakan Sabtu sore bahwa sejumlah kecil orang mulai “turun” pada pukul 9:30 malam. Dia mengatakan para pejabat memberi tahu produser tentang apa yang terjadi, dan pertunjukan berakhir sekitar pukul 10:10 malam.

Finner membela berapa lama sebelum konser berakhir. Dia mengatakan telah ada diskusi antara promotor, pemadam kebakaran, polisi dan pejabat Taman NRG.

“Anda tidak bisa begitu saja menutup ketika Anda memiliki lebih dari 50.000 orang,” katanya, merujuk pada bahaya kerusuhan.

Wiener mengatakan departemen sedang melakukan penyelidikan kriminal atas apa yang terjadi dengan departemen pembunuhan dan narkoba yang terlibat.

Perawat perawatan intensif Madeline Eskins, dari Spring, Texas, termasuk di antara mereka yang hadir yang tiba-tiba merasa hancur dan tidak bisa bernapas.

Dia mengatakan dia kehilangan kesadaran sejenak dan bahwa pacarnya membantunya mengeluarkannya dari keramaian. Ketika dia sadar kembali, Eskins melihat orang-orang “berdarah dari hidung dan mulut mereka,” katanya di Instagram.

Eskins mengatakan kepada NBC News bahwa tidak ada cukup paramedis atau pasokan medis, termasuk defibrillator dan peralatan infus, untuk membantu yang terluka.

“Di tempat saya ada satu tandu untuk tiga orang,” katanya. “Tidak ada alat infus. Tidak ada yang bisa diberikan kepada mereka.”

Peña, kepala pemadam kebakaran, mengatakan pada konferensi pers bahwa kontraktor swasta pihak ketiga yang menyediakan EMT, dokter, dan sukarelawan, mengatakan dia tidak dapat berbicara dengan peralatan yang mereka miliki.

READ  Apakah Taylor Swift ada di TikTok?

“Tingkat korban jiwa dan jumlah orang di tempat itu dengan cepat membuat kewalahan para pedagang luar yang memberikan pengamanan dan komponen medis,” katanya. “Kami mampu merespons dengan cepat.”

Peña mengatakan pemadam kebakaran mengorganisir ambulans di sekitar tempat kejadian jika terjadi sesuatu, dan memerintahkan unit tambahan ketika situasi meningkat.

Dia mengatakan peningkatan massa sedang diselidiki, dan pengendalian massa tahap demi tahap yang menyebabkan masalah.

Lebih dari 500 petugas Departemen Kepolisian Houston memberikan keamanan di acara tersebut, dan 755 petugas keamanan swasta tambahan disediakan oleh perusahaan hiburan Live Nation.

Seorang juru bicara untuk NRG Park, tempat konser berlangsung, mengatakan mereka “sangat sedih dengan hilangnya nyawa dan rasa sakit yang diderita oleh semua orang yang terkena dampak tragedi ini.”

Scott, 29, meluncurkan Festival Astroworld pada tahun 2018 di kota kelahirannya di Houston sebagai acara tahunan. Festival ini kembali digelar pada hari Jumat setelah sempat hiatus pada tahun 2020 akibat pandemi Covid-19.