SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ratusan pekerja baja di kilang Chevron di Richmond mogok karena perselisihan kontrak

Ratusan pekerja baja di kilang Chevron di Richmond mogok karena perselisihan kontrak

RICHMOND — Ratusan pekerja baja memulai pemogokan terhadap Chevron di kilang Richmond sebelum fajar hari Senin atas apa yang mereka katakan sebagai praktik perburuhan yang tidak adil oleh perusahaan.

Anggota United Steelworkers Local 5, mewakili lebih dari 500 pekerja, menolak kontrak terbaru dari Chevron dan mengatakan mereka berniat untuk mogok pada 12:01 Senin, menurut rilis berita hari Minggu. Kontrak sebelumnya antara serikat pekerja dan Chevron berakhir pada Februari. 1 dan serikat pekerja mengatakan, menambahkan bahwa Chevron telah menolak untuk datang ke meja perundingan.

Foto dan video di media sosial menunjukkan para pekerja memprotes di luar, dengan beberapa memegang tanda, sebelum matahari terbit Senin.

Chevron menarik antara 80 hingga 100 pekerja dari pabrik pada Minggu sore dan membawa penggantinya, menurut Wakil Presiden Pertama USW Lokal 5 BK White, yang telah bekerja untuk perusahaan tersebut selama 29 tahun. White mengatakan beberapa pekerja pengganti “tidak memenuhi syarat” dan belum pernah melakukan pekerjaan itu sebelumnya.

Perusahaan mengkonfirmasi bahwa mereka membawa pengganti untuk shift malam hari Minggu untuk “menerapkan pergantian yang teratur.”

White mengatakan serikat pekerja telah mencoba untuk menegosiasikan kompensasi yang lebih banyak untuk pekerja karena kenaikan premi untuk perawatan kesehatan Kaiser mereka dan lebih banyak staf karena kelelahan.

“Mereka tidak berencana memberi anggota kami bantuan lagi dengan inflasi dan dengan biaya hidup yang tinggi, kami akan mundur,” kata White. “Kami tidak berusaha untuk menjadi kaya, kami mencoba untuk mempertahankan standar hidup dan tidak mengharuskan pekerja untuk tinggal di sini dan bekerja sampai mati hanya untuk tinggal di Bay Area.”

READ  Saham pembuat pakaian dalam naik dalam kesepakatan untuk bergabung dengan pembuat kendaraan listrik

Chevron berpendapat bahwa mereka telah bernegosiasi dengan serikat pekerja selama berbulan-bulan dan tuntutan itu “melebihi apa yang diyakini perusahaan sebagai wajar dan melampaui apa yang telah disepakati sebagai bagian dari perjanjian perundingan pola nasional,” menurut sebuah pernyataan.

Operasi diperkirakan akan berlanjut seperti biasa pada Senin dan perusahaan mengatakan tidak mengantisipasi masalah “dalam mempertahankan pasokan produk yang andal ke pasar.”

Jika pemogokan menutup kilang, yang memproduksi bensin, solar, bahan bakar jet dan minyak pelumas, mungkin ada efek buruk pada harga gas di California, yang memiliki harga tertinggi di negara itu dengan rata-rata $5,86 per galon.

Anggota serikat mengundang anggota masyarakat untuk bergabung dalam pemogokan antara pukul 12 siang sampai 6 sore hari Senin antara Castro Street dan Mills Street.