SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Reaktor nuklir generasi keempat pertama di planet ini telah mulai beroperasi secara komersial

Reaktor nuklir generasi keempat pertama di planet ini telah mulai beroperasi secara komersial

  • Reaktor HTR-PM di PLTN Shidao Bay-1 menggunakan helium sebagai pendingin dan grafit sebagai moderator

  • Selama beberapa tahun ke depan, perusahaan Tiongkok Huaneng akan memasang 19 reaktor HTR-PM tambahan di pembangkit listrik tenaga nuklir ini.

Masa depan energi nuklir jangka menengah terkait erat dengan pembangkit listrik tenaga nuklir generasi keempat. Desainnya diikuti oleh para insinyur dari perusahaan yang bekerja pada pengembangan pembangkit fisi nuklir tersebut Mereka memulai dari awal Agar tidak terbebani secara konseptual dengan kekurangan yang diciptakan generasi sebelumnya. Ya, pembangkit listrik tenaga nuklir generasi keempat sangat berbeda dengan pembangkit listrik yang beroperasi saat ini yang kita kenal.

Syarat pertama yang harus dipenuhi adalah mencapai keberlanjutan sebesar-besarnya, agar bahan bakar digunakan semaksimal mungkin untuk menghasilkan energi, jumlah limbah radioaktif yang dihasilkan dapat diminimalkan, dan pengelolaannya seefisien mungkin. Persyaratan kedua berkaitan dengan investasi ekonomi yang harus dilakukan untuk memulai dan memelihara pembangkit listrik tenaga nuklir, yang harus serendah mungkin agar dapat dibandingkan dengan pengeluaran yang dibutuhkan sumber energi lain, sehingga meminimalkan risiko finansial. .

Syarat ketiga dan terakhir menyatakan keselamatan dan keandalan harus cukup tinggi untuk meminimalkan kemungkinan kerusakan inti reaktor. Apalagi jika terjadi kecelakaan seharusnya tidak perlu dilakukan Ambil tindakan darurat Di luar fasilitas pembangkit listrik tenaga nuklir. Persyaratan yang diajukan oleh pembangkit listrik tenaga nuklir generasi keempat bersifat ambisius karena mereka ingin menghilangkan banyak kekurangan yang menghambat desain sebelumnya dalam satu gerakan.

Tiongkok berada di garis depan dan memiliki target yang sangat tinggi

Selama beberapa tahun terakhir, perusahaan yang terlibat dalam pengembangan reaktor fisi generasi keempat telah mengembangkan enam desain berbeda. Salah satu proyek yang paling menjanjikan adalah Reaktor Suhu Sangat Tinggi (VHTR), yang didinginkan oleh helium dan dapat diadaptasi untuk menghasilkan hidrogen. Yang juga menarik adalah desain reaktor cepat berpendingin gas (GFR), yang dapat menggunakan sebagian besar limbah yang kita miliki sebagai bahan bakar. dan reaktor cepat berpendingin natrium (SFR), yang juga dapat menggunakan limbah radioaktif yang ada sebagai bahan bakar.

READ  Seorang pria menikam seorang anak Muslim hingga tewas di Amerika Serikat dengan 26 tusukan sebagai respons terhadap perang antara Israel dan Hamas

Tonggak sejarah Teluk Shidao-1 akan menghidupkan reaktor Generasi 4 lainnya di Tiongkok dan negara lain

Desain menarik lainnya adalah reaktor air superkritis berpendingin (SCWR), yang beroperasi di atas titik kritis termodinamika air. Atau reaktor cepat berpendingin paduan timbal (LFR), yang menggunakan siklus bahan bakar tertutup untuk menangani a Konversi uranium yang diperkaya secara efisien. Terakhir, menarik juga desain Molten Salt Reactor (MSR) yang menggunakan bahan bakar lelehan garam tersebut dan hasil daur ulang aktinida, sekelompok unsur berat dari tabel periodik pembentuknya yang meliputi antara lain , uranium, plutonium dan thorium.

Kami telah memeriksa semua hal yang perlu kami ketahui sebelum mendekati pahlawan sebenarnya dari artikel ini: Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Teluk Shidao-1Yang diselenggarakan oleh Provinsi Shandong, bagian paling timur laut Tiongkok. Pembangkit ini milik Kelompok Bisnis Huaning Tiongkok, dan akan dikenang di masa depan karena menjadikan dirinya sebagai pembangkit listrik tenaga nuklir pertama yang mengoperasikan reaktor Generasi IV untuk tujuan komersial. Tidak dapat dipungkiri bahwa pencapaian ini akan menandai dimulainya pengoperasian reaktor generasi keempat lainnya baik di China maupun di negara lain yang juga berkomitmen terhadap teknologi ini, seperti Amerika Serikat, Prancis, atau Rusia.

Anehnya, reaktor fisi yang digunakan di Shidao Bay-1 berbeda dari enam desain yang kita lihat pada beberapa baris di atas. Ini adalah usulan yang lebih matang, tetapi reaktor di pabrik ini adalah desain modular kecil yang seluruhnya berasal dari Tiongkok yang disebut HT-PM(Unit lapisan kerikil untuk reaktor suhu tinggi), yang dapat kita terjemahkan ke dalam bahasa Spanyol sebagai reaktor lapisan bola modular bersuhu tinggi. Perangkat ini menonjolkan penggunaan helium sebagai pendingin dan grafit sebagai moderator.

READ  Negara ini menginginkan 69 jam kerja seminggu. Milenial dan Gen Z punya ide lain

Anehnya, elemen bahan bakar nuklir yang digunakannya berbentuk bola dan dilapisi grafit. Selama beberapa tahun ke depan, China Huaneng akan memasang 19 reaktor HTR-PM tambahan di pembangkit listrik tenaga nuklir Shidao Bay-1, dengan masing-masing unit menggabungkan dua reaktor turbin uap berkekuatan 210 MW. Tidak diragukan lagi, ini adalah masa depan energi nuklir dalam beberapa dekade mendatang. Setidaknya sampai fusi nuklir komersial siap (menurut EUROfusion, hal ini akan terjadi pada tahun 1960an). Tiongkok membuat kemajuan besar. Saat ini, negara yang dipimpin oleh Xi Jinping ini memiliki 55 reaktor nuklir yang beroperasi, dan menurut Asosiasi Nuklir Dunia Dia sedang membangun 26 lagi. Ini tempatnya.

Foto sampul: Peter Pavlicek/Badan Energi Atom Internasional

informasi lebih lanjut: Forum Nuklir

Di Xataka: Tiongkok memimpin dalam energi nuklir. Taruhan terbesarnya: garam cair dan reaktor thorium