SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Real Madrid Rally Meninggalkan PSG Mengejar Gol dan Hantu

MADRID — Karim Benzema tidak mungkin mengetahui, secara tidak sadar, apa yang dia lakukan. Semuanya terjadi terlalu cepat, terlalu kacau, untuk menjadi sesuatu selain insting. Dia berdiri di tepi kotak Paris St.-Germain. Bola menyelinap melalui semak-semak pemain. Itu di kakinya. Dia menusukkan satu kaki, kilatan gerakan, tic, twitch. Dan kemudian semuanya meleleh di sekelilingnya.

Benzema melesat ke sudut Santiago Bernabéu, renovasinya masih dalam proses, di mana yang baru perlahan-lahan muncul dari yang lama. Rekan satu timnya di Real Madrid berlari dari segala arah untuk bergabung dengannya, mengerumuninya, menelannya. David Alaba meraih kursi lipat plastik dan mengacungkannya di atas kepalanya. Berdiri di atas menggeliat dan berguncang, kerumunan dibuat mengigau dengan menyaksikan hal yang mustahil.

Tidak sampai 20 menit sebelumnya, Real Madrid sudah tersingkir dari Liga Champions. Lebih baik pergi. Tim yang membanggakan diri sebagai Raja Eropa — sebagai spanduk yang dibentangkan oleh ultras klub sebelum pertandingan — tampak tua dan lelah, terperangkap dalam sorotan megawatt kekuatan bintang PSG.

Bukan hanya karena Kylian Mbappé telah mencetak gol, memperpanjang keunggulan tim Prancis menjadi dua gol secara agregat; itu adalah bahwa dia telah melihat dua lagi dianulir karena offside, salah satunya momen yang hanya bisa disulap oleh para pemain hebat, entah bagaimana meninggalkan Thibaut Courtois, penjaga gawang Real Madrid, terkapar di rumput meski tidak menyentuh bola.

Setiap gerakan Mbappe berkedip-kedip dengan ancaman, mendesis dengan energi. Éder Militao, bek yang ditugaskan untuk membayangi dia, tidak bungkuk, tetapi dia menghabiskan sebagian besar malam itu untuk mencari udara, menatap tumit pemain Prancis itu. Neymar juga mulai melayang dan menari, melubangi dan menarik tali. Selama satu jam, satu tim tampak seperti masa depan, dan yang lainnya seperti masa lalu.

READ  Semua yang perlu Anda ketahui sebelum kualifikasi Piala Dunia

Bernabéu juga merasakannya. Separuh stadion tetap rusak oleh pekerjaan teknik, tetapi klub telah menemukan cara untuk menjejalkan 61.000 penggemar, penonton terbesarnya dalam dua tahun. Mereka telah berkumpul berjam-jam sebelumnya, menyalakan suar dan melemparkan petasan di jalan-jalan yang membentang dari Paseo de la Castellana, keberanian menghapus keraguan dan ketakutan.

Mereka telah menemukan dalam diri mereka untuk memuji Mbappé ketika namanya diumumkan — bagaimanapun juga, mereka mungkin akan melihat lebih banyak tentang dia — tetapi bukan ini yang ingin mereka lihat. Real Madrid tidak seharusnya menjadi foil untuk pameran orang lain. Gerutuan dan erangan, yang awalnya diredam, semakin keras dengan setiap operan PSG.

Dan kemudian, entah dari mana, semuanya berubah. Gianluigi Donnarumma berlama-lama menguasai bola; Benzema mendorongnya ke samping. Bola jatuh ke tangan Vinicius Junior, yang mengembalikannya ke Benzema, beberapa meter dari gawang. Tiba-tiba, Real Madrid memiliki secercah cahaya. Dalam kompetisi ini, semua orang membutuhkan secercah cahaya.

Babak penyisihan Liga Champions, dalam beberapa tahun terakhir, membuat kebiasaan menghasilkan yang tak terpikirkan; Hal ini sering terjadi sekarang sehingga satu-satunya kesimpulan adalah bahwa yang spektakuler sudah terprogram ke dalam kode dasar kompetisi. Melalui beberapa kombinasi faktor — taruhan tinggi, tekanan, dan massa kritis bakat — itu telah menjadi tempat berkembang biak paling subur yang bisa dibayangkan bagi yang spektakuler.

Tidak ada yang kebal. Itu telah terjadi pada Ajax, Manchester City, Bayern Munich dan Real Madrid sendiri selama bertahun-tahun. Tetapi apakah itu melalui korelasi atau sebab-akibat, tampaknya hal itu terjadi pada Paris St.-Germain, dan Lionel Messi, lebih dari yang diperkirakan.

Bagi PSG, gol pertama dari Benzema itu membawa gema kegagalan yang telah merusak upaya mereka yang putus asa dan mahal untuk memenangkan kompetisi ini: pengrusakan Parc des Princes oleh Manchester United dan, yang terpenting, kekalahan 6-1 ke Barcelona pada tahun 2017, permainan klub telah menghabiskan ratusan juta dolar mencoba untuk melupakan.

READ  Jat mengundurkan diri sebagai pelatih LCS untuk Team Liquid, Santorin untuk istirahat dari kompetisi karena masalah kesehatan

Messi juga tampak seperti melihat hantu. Bagaimanapun, dia hadir untuk keruntuhan Barcelona di Roma pada 2018 dan di Anfield pada 2019; dia berada di lapangan pada hari tim klub terbesar dalam sejarah menyerah, 8-2, ke Bayern Munich pada tahun 2020. Dia tidak berdaya, saat itu, dan dia tampak tidak berdaya sekarang.

Sebenarnya, dia telah menjadi sosok periferal untuk sebagian besar permainan, hanya sesekali hidup, dibayangi bahkan ketika PSG merajalela oleh semangat dan kemudaan Mbappe. Namun, segera setelah Real Madrid mencetak gol dan Bernabéu mengaum, dia tampak benar-benar tenggelam dari pandangan, sosok yang lemah dan lemah, kekuatan terbesar dari agensi sepak bola yang pernah terlihat tampaknya pasrah pada nasibnya.

Ketika itu datang, itu menghantamnya, dan rekan satu timnya, seperti gelombang, menggeser tanah dari bawah kaki mereka dalam waktu tidak lebih dari 120 detik. Luka Modric, seorang veteran yang mengamuk lebih efektif melawan matinya cahaya, memberi makan Benzema, yang menyelundupkan bola melewati Donnarumma, membuat Madrid menyamakan kedudukan secara agregat.

Suara selebrasi masih terdengar di sekitar Bernabéu ketika bola pecah untuk Benzema dan dia menendang satu kaki dan dia berlari menjauh, dengan tangan terentang, ke massa putih yang menggeliat.

Meski begitu, masih ada waktu bagi PSG, untuk skuad termahal dalam sejarah sepak bola untuk mencetak gol melawan tim yang telah dijepit tali hanya beberapa menit sebelumnya, tetapi hampir tampak terlalu tertekan, terlalu bingung. , untuk mempercayainya.

Mbappe, Neymar dan Messi, kekuatan serangan yang terbaik yang pernah ada, yang terbaik dan yang terbaik yang pernah ada, berkeliaran di lapangan dengan sedih. Mereka tahu bagaimana ini berakhir: dengan tembakan yang tersisa, kepala tertunduk, mata angker, menatap tanah atau menatap ke kejauhan. Saat peluit akhir dibunyikan, saat para pemain Real Madrid tersungkur dan PSG berlutut, Messi tidak terlihat. Dia telah menyelinap dari lapangan tanpa pandangan, tanpa sepatah kata pun. Mungkin saja, dalam hiruk pikuk, untuk melupakan bahwa dia pernah ke sana sama sekali.

READ  Arab Saudi dan Palestina bertemu dalam bentrokan yang tak terhindarkan