SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Real Time’ Bill Maher Mengatakan Rusia Seperti Kanye, Ukraina Adalah Kim – Batas Waktu

Dalam HBO terakhirnya Waktu sebenarnya sebelum jeda singkat, Bill Maher memiliki tugas yang tidak menyenangkan untuk mencoba menemukan tawa dalam situasi di Ukraina. Hebatnya, dia mampu melakukannya dalam batas-batas selera yang baik, sambil membiarkan tamunya berlari dengan gagasan bahwa lebih banyak yang harus dilakukan untuk membela negara yang diperangi.

Memperhatikan bahwa episode acaranya ini kemungkinan terakhir penonton langsungnya akan dipaksa untuk memakai topeng, Maher menambahkan bahwa dengan Vladimir Putin, “akhirnya topeng itu terlepas.” Dia mengklaim bahwa dalih pemimpin Rusia untuk menyerang Ukraina adalah bahwa mereka mencoba untuk memperoleh senjata pemusnah massal. “Kekuatan super macam apa yang membuat omong kosong seperti itu?” kata Maher, dengan anggukan ke arah invasi AS ke Irak.

Mengambilnya ke dalam istilah yang kita semua bisa mengerti, Maher membuat analogi yang jelas. Rusia adalah Kanye. Ukraina adalah Kim Kardashian. NATO adalah Pete Davidson.” Hubungan antara Ukraina (Kardashian) dan NATO (Davidson) hanya membuat Rusia gila.” Baru minggu lalu, Rusia “menuntut Billie Eilish meminta maaf kepada Travis Scott,” kata Maher.

Pindah ke segmen wawancara, Anggota Kongres Arizona Ruben Gallego, penulis Mereka Menyebut Kami ‘Beruntung’: Kehidupan dan Akhirat Unit Hit Terberat Perang Irak, menyerukan “semacam tekanan” pada Rusia, mengadvokasi pengiriman pasokan, senjata, dan intelijen ke Ukraina. Dia mencatat bahwa perlawanan “tidak perlu mengalahkan mereka. Mereka hanya perlu membuat mereka terluka.”

Gallego mengakui bahwa meskipun AS bukanlah negara yang sempurna, “tidak memaafkan kami untuk melakukan hal yang benar di sini.”

Dalam diskusi panel, Maher melanjutkan percakapan Ukraina setelah beberapa obrolan awal tentang konferensi CPAC dan nominasi Mahkamah Agung yang baru.

Diskusi panel minggu ini termasuk Waktu New York kolumnis Brett Stephens dan Chloé Valdary, pendiri “Theory of Enchantment” dan pembawa acara podcast, Hati Berbicara dengan Chloé Valdary.

Maher menunjukkan bahwa sanksi cenderung merugikan masyarakat umum daripada pemimpin negara. Jadi, dia bertanya, “Apa jawabannya?”

READ  American Idol 2022 LIVE- Katy Perry & juri terkejut saat putri mantan kontestan Nadia Turner, Zaréh Isa mengikuti audisi

Stephens mengatakan bantuan ke Ukraina “tidak boleh berakhir dengan sanksi,” dan menyamakan situasi saat ini dengan “Cekoslovakia pada tahun 1938.” Valdary sama-sama hawkish, pada satu titik muncul untuk menganjurkan pengiriman pasukan Amerika ke pertempuran. “Saya tidak tahu apakah pasukan akan keluar dari meja,” katanya. “Saya akan berhati-hati dalam memberi isyarat bahwa kami tidak akan melakukan apa pun secara militer.”

Ketika Maher mengatakan bahwa jika kita tidak mengirim pasukan, kita hanya berbicara, Stephens membalas bahwa Uni Soviet jatuh tanpa mengirim pasukan. Dia menganjurkan peningkatan sanksi dengan harapan bahwa akumulasi rasa sakit akan menciptakan masalah yang, “pada titik tertentu, Rusia akan melihat bahwa mereka ditipu oleh kepemimpinan mereka.”

Maher mengakhiri malamnya dengan seruan lain agar Demokrat bersikap ramah, menunjukkan bahwa dukungan mantan presiden Donald Trump tampaknya melemah di antara demografi utamanya. Dia menyamakan kebangkitan orang-orang dengan kelemahan Trump dengan kesadaran akhirnya Leah Remini dan mempermalukan Scientology di depan umum.

“Sesuatu harus berubah,” kata Maher, dan mengingat percakapan dengan mantan presiden Barack Obama dan komedian Jerry Seinfeld, di mana Seinfeld bertanya olahraga mana yang paling mirip dengan politik.

Obama memilih sepak bola, karena “Sesekali, sebuah lubang terbuka di garis, dan Anda memiliki kesempatan untuk melewatinya dan mendapatkan tanah.”

Saat itu adalah sekarang, Maher berpendapat, menunjukkan penilaian baru-baru ini terhadap Demokrat sebagai “berkhotbah dan menghakimi,” sebuah pendekatan yang dia katakan tidak akan berhasil dan hanya akan mendorong pemilih kembali ke Trumpisme.

“Kita semua memiliki teman yang berkencan dengan seorang psikopat,” kata Maher, menambahkan bahwa pendekatan yang tepat adalah dengan mengatakan, “Anda ditipu oleh seorang salesman. Terjadi pada kita semua.” Dan jangan bicara politik sama sekali, saran Maher. ‘Bagaimana dengan pertunjukan Yellowstone itu?’ Hal-hal kecil yang akan membuat mereka berpikir, ‘Hei, mungkin Demokrat tidak semua makan bayi.

READ  Scott Disick dan Kristen Burke di Nobu: Pictures - Hollywood Life