SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Refleksi Injili – Khotbah Minggu 3 Maret 2024


Banyak yang percaya pada namanya

Saudara-saudara terkasih, damai dan sejahtera.


Kita telah meninggalkan gurun pasir (ujian, minggu pertama Prapaskah) dan gunung (Transfigurasi, minggu kedua Prapaskah). Misa hari ini menyajikan kepada kita perintah-perintah yang telah kita kenal sejak kecil. Kita terbiasa mempelajarinya satu per satu, mungkin kita terbiasa menempatkannya di latar belakang, sebagai hal yang baik, tapi itu tidak banyak mempengaruhi kita. Tentu saja, tidak ada pencurian, tidak ada pembunuhan, dan “tidak ada sama sekali”, seperti yang dikatakan beberapa orang ketika mengaku.

Kita lupa bahwa perintah-perintah tersebut harus dipahami dari asal usulnya: ingatan akan perbudakan di Mesir, pembebasan, dan keinginan untuk hidup sesuai aturan yang memungkinkan kita membentuk masyarakat yang berbeda dari masyarakat Mesir. Tanpa Firaun dan dengan Tuhan. Tanpa perbudakan, dengan kebebasan. Tanpa disparitas dan kesetaraan. Tanpa kematian dan dengan kehidupan. Masyarakat, dunia yang Tuhan inginkan untuk semua orang. Ini bukan lagi daftar dosa-dosa serius yang harus dihindari, seperti yang diyakini banyak orang.

Faktanya, perintah-perintah tersebut, meskipun beberapa orang berpendapat sebaliknya, masih berlaku. setiap orang. Dan Yesus, bukannya menghapuskannya, malah memberikan makna dan penyelesaiannya. Ini adalah cara yang sangat baik untuk membandingkan gaya hidup kita dengan apa yang Tuhan inginkan dari kita. Sepuluh. Di sini tidak ada kemungkinan untuk memilih, seolah-olah itu adalah menu restoran. Saya suka ini, ini tidak terlalu… semuanya mempengaruhi semua orang. Dari Paus hingga nenek terakhir di paroki yang hilang di ujung dunia.

Bacaan pertama ini mengingatkan kita bahwa bagi Israel hanya ada satu Tuhan. Dia juga mengucapkan firman Tuhan ini kepada umat-Nya hari ini kepada kita masing-masing. “Dewa-dewa kecil” yang ditawarkan dunia kepada kita bukanlah sosok yang mengarahkan hidup kita. Memang benar mereka terlihat sangat menarik, tetapi baik uang, kesenangan, maupun kekuasaan tidak membawa kebahagiaan sejati. Hanya Tuhan, yang dinyatakan dalam pribadi Yesus Kristus, yang harus membimbing keberadaan kita, membentuk nilai-nilai kita, dan memberi makna pada kehidupan kita. Inilah perjanjian sejati dan kekal yang Allah buat dengan kita, yang dimeteraikan dengan darah Anak-Nya, agar kita setia sampai akhir.

READ  Kebocoran kontroversial AS menunjukkan orang kaya super seperti Jeff Bezos dan Elon Musk nyaris tidak membayar pajak

Kita tahu bahwa Yesus merangkum Sepuluh Perintah Allah menjadi dua, yaitu mengasihi Tuhan di atas segalanya dan mengasihi sesama seperti diri sendiri (Matius 22, 33-34). Mungkin inilah sebabnya mengapa adalah baik untuk mempelajari – atau mengajarkan – Sepuluh Perintah Allah dengan sepenuh hati. Belajar merasakan kasih Tuhan, berbicara tentang Dia dan sering memberitakan Dia. Tampaknya kasih adalah ringkasan dari perintah-perintah. Cinta ini memaksa kita untuk membuka pikiran, sehingga mampu mencintai musuh-musuh kita. Toleransi tanpa batas. Dan untuk berbagi waktu dan sumber daya kita dengan saudara-saudara kita. Dan bahkan kematian bagi mereka. Tidak ada yang secara eksplisit mengatakan hal ini dalam Sepuluh Perintah Allah, tetapi ini adalah konsekuensi dari hukum kasih, dengan huruf kapital. Jika kita memiliki hati yang penuh kasih, seperti Bapa, dan jika kita memberikan diri kita setiap saat, siapa yang mau mencuri, menipu, membunuh, atau berzina…? Semua ini bertentangan dengan hukum cinta.

Bertahun-tahun yang lalu, pada retret di Biara Santa María, di Buenafuente del Cestal, (Guadalajara, Spanyol), Pastor Ángel Moreno, pastor biara, memberi saya sebuah kartu kecil dengan Kristus sebagai imam ketua dan sebuah dedikasi. Siapa bilang: “Dia yang disalib adalah ikon kasih Tuhan.” Inilah yang diingatkan Santo Paulus kepada kita hari ini dalam bacaan kedua. Salib bukan lagi sekadar simbol kematian, melainkan tanda cinta kasih yang melampaui kematian. Melihat salib, Anda dapat melihat kasih Tuhan kepada kita.

Rahasia cinta ini belum dan tidak akan jelas bagi semua orang. Beberapa orang Yahudi hanya melihat skandal kematian di kayu salib, yang diperuntukkan bagi para bandit dan penjahat. Adapun orang-orang Yunani yang paling rasional, mereka tidak dapat memahami kematian Anak Allah untuk menyelamatkan semua orang. Bahkan bagi sebagian umat Kristiani, masih ada godaan untuk ingin menjelaskan dengan argumen apa yang hanya bisa dijelaskan melalui iman dan kasih. Tidak ada seorang pun yang menyukai salib, namun penting untuk mencapai terang Kebangkitan. Ada banyak hal yang perlu direnungkan dalam misteri cinta ini.

READ  Rangkuman berita gempa Maroko 10 September 2023

Dalam Injil, kita merenungkan bait suci di Yerusalem selama Paskah. Ini tentu saja merupakan waktu di mana “semua orang merayakan bulan Agustus,” dengan pengorbanan, pertukaran mata uang, dan pengunjung yang membutuhkan akomodasi memenuhi kota. Mengingat skala bisnisnya, sepertinya tidak ada yang sakral. Baik di dalam maupun di luar kuil.

Walaupun tidak terjadi apa-apa terhadap orang-orang Yahudi, reaksi Yesus kurang damai. Para murid melihat bahwa semangat terhadap rumah Allah menggerogoti Kristus. Dia melakukan pembersihan menyeluruh (keempat Penginjil mengambilnya, itu pasti sesuatu yang luar biasa), memperbaiki semua pelanggaran, mengusir para pedagang dengan pukulan, bahkan binatang, dan mengambil kesempatan untuk berbicara tentang kuil tubuh barunya. . Ruang fisik Bait Suci, yang dianggap sebagai jaminan kedekatan Tuhan dengan umat-Nya, tidak diperlukan lagi. Kebutuhan untuk berziarah ke Kota Suci untuk menjadi seorang Yahudi yang baik dihapuskan. Perjumpaan Tuhan dengan kita masing-masing tidak akan terjadi di tempat tertentu, melainkan di bait baru tubuh Kristus yang bangkit dari kematian. Yesuslah yang akan bangkit setelah kematiannya dan yang harus kita sembah dalam roh dan kebenaran. Yang menyertai kita senantiasa apabila dua orang atau lebih berkumpul dalam nama-Nya (Matius 18:20).

Jika kita bisa bertemu Kristus di mana saja, lalu mengapa kita memerlukan gereja? Ya, misalnya ketemu komunitas, setiap hari Minggu, setiap kali kita berkumpul untuk misa. Memiliki tempat yang tenang untuk berdoa, merayakan sakramen, dan mengingat apa yang telah Tuhan lakukan bagi kita. Tempat referensi khusus untuk semua orang.

Banyak orang percaya padanya, dan kami pun demikian. Namun tidak semua orang percaya karena alasan yang benar. Beberapa orang, ketika mereka melihat mukjizat yang Dia lakukan, tidak mempedulikan hal lain. Cukup bagi mereka untuk bisa makan roti dan ikan yang “ajaib” ini. Ketika saat kebenaran tiba, yaitu saat kenaikan ke Yerusalem, mereka meninggalkannya. Kami juga menyebut diri kami orang Kristen, pengikut Kristus. Apakah kita memperhatikan pesannya atau tetap menjadi orang luar? Apakah kita mengikutinya karena membuat kita nyaman, atau hanya sekedar kebiasaan, ataukah kita takut terjadi sesuatu jika kita tidak “pergi ke Misa”? Iman orang dewasa tidak memerlukan tanda-tanda, ancaman atau takhayul. Orang dewasa dalam iman layak menerima sabda Yesus, dan ini harus menuntun dia untuk menghayatinya secara intens di dunia dan mewartakannya di antara saudara-saudaranya.

READ  Video seks anak di bawah 13 tahun telah diposting di Pornhub dan Visa akan diadili

Yesus mengenal kita lebih baik daripada kita mengenal diri kita sendiri. Ini merupakan sebuah keistimewaan yang besar, karena Dia juga mengasihi kita apa adanya, dan mengharapkan kita menjadi lebih baik. Hati kami adalah rumah Anda. Hari ini kita dapat memohon kepada Tuhan untuk menyucikan motif kita dalam mengikut Yesus. Semoga kita tidak memenuhi rumah kita dengan gambar-gambar yang tidak mewakili Kristus. Semoga kita tidak terlalu mementingkan segala sesuatu yang tidak memungkinkan pertumbuhan Kerajaan. Semoga kita terbebas dari berhala-berhala yang menghambat kita, apakah itu orang-orang yang bermasalah, benda-benda, atau emosi-emosi, sehingga kita dapat hidup lebih sesuai dengan kehendak Tuhan, dengan lebih banyak waktu untuk berjumpa dengan Kristus, dan lebih sedikit alasan untuk tidak melakukan apa yang Dia minta. Dia. Kami.

Saudaramu seiman
Alejandro, CMF