SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rencana perjalanan, menit terakhir, berita, dan banyak lagi

Rencana perjalanan, menit terakhir, berita, dan banyak lagi

Badai Lee melanjutkan intensifikasinya yang sangat cepat dan kini memiliki kecepatan angin maksimum 266 km/jam dengan hembusan yang lebih kuat, menurut laporan terkini pukul 5.00 waktu Miami dari National Hurricane Center (NHC).

Lee kini menjadi badai terkuat di Atlantik sejak Badai Dorian pada tahun 2019.

“Menurut perkiraan, Lee diperkirakan melewati utara Kepulauan Leeward, Kepulauan Virgin, dan Puerto Riko pada akhir pekan dan awal minggu depan,” kata Pusat Badai Nasional.

Menurut perkiraan, badai akan mencapai sebagian Antillen Kecil pada hari Jumat dan selama akhir pekan di Kepulauan Virgin, Puerto Riko, Hispaniola, Kepulauan Turks dan Caicos, Bahama, dan Bermuda. “Lonjakan ini kemungkinan besar akan menyebabkan gelombang berbahaya dan arus deras,” kata Pusat Badai Nasional.

“Masih terlalu dini untuk mengetahui tingkat dampak, jika ada, yang mungkin ditimbulkan oleh Lee di sepanjang Pantai Timur AS, Atlantik Kanada, atau Bermuda hingga minggu depan, terutama karena badai tersebut diperkirakan akan “melambat secara signifikan di Atlantik barat daya.” Pusat Badai Nasional memperingatkan bahwa jika hal ini terjadi, gelombang berbahaya dan arus deras diperkirakan akan terjadi di sebagian besar Pantai Timur Amerika Serikat mulai Minggu.

READ  Napoleon di Abad 21: Kecerdasan Buatan Menciptakan Kembali Penampilan Kaisar Prancis