SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Resensi buku: “Menempatkan Diri Kita Kembali Ke Persamaan” oleh George Moser

Bayangkan sebuah kecerdasan buatan—mungkin dalam bentuk manusia—dilengkapi dengan lapisan fotoreseptor untuk menangkap cahaya, membran yang melacak fluktuasi tekanan udara, sensor pada tubuh untuk mengkomunikasikan kontak fisik, dan bahkan semacam spektrometer untuk mendeteksi bau dan rasa. . Mari kita asumsikan juga bahwa kecerdasan cukup mampu untuk mengintegrasikan semua informasi ini dan bergerak serta bertindak seperti yang dilakukan manusia. Apakah menurut Anda dia sadar? Dia adalah Sadar? Apakah Anda melihat laut biru yang sama seperti yang kita lihat, dan mendengar deburan ombak yang sama? Apakah dia menyikapi hembusan angin laut dengan suka, duka, atau harapan? Ataukah semua sensasi yang masuk ini hanya sekedar informasi baginya, bit dan byte, frekuensi, dan panjang gelombang?

Jurnalis sains George Moser mencoba menjawab beberapa pertanyaan ini dalam bukunya “Membawa kita kembali ke persamaan: Mengapa fisikawan mempelajari kesadaran manusia dan kecerdasan buatan untuk mengungkap rahasia alam semestaIa mengumpulkan berbagai wawasan mulai dari perkembangan kecerdasan buatan, penjelasan yang tidak lazim mengenai fisika modern, serta filsafat ilmu pengetahuan dan pikiran, serta mewawancarai banyak ilmuwan dan filsuf di balik teori-teori ini. hukum dasarnya Untuk fisika, atau, tergantung pada siapa Anda bertanya, sebaliknya.

Buku ini disusun berdasarkan dua topik utama: jaringan saraf dan mekanika kuantum. Jaringan saraf terinspirasi oleh model otak hewan yang disederhanakan. Seperti otak, jaringan saraf terdiri dari neuron (atau node) dan jaringan koneksi yang padat di antara mereka. Lapisan dalam jaringan tersebut, jika cukup besar, merupakan tempat “pembelajaran mendalam”, tempat informasi yang semakin kompleks dikumpulkan dan diasimilasi. Ini juga merupakan tempat di mana kesadaran (baik manusia atau bukan) mungkin muncul, menurut beberapa orang. Bagaimana otak fisik memunculkan pengalaman mental adalah salah satu misteri besar dalam sains, dan tidak jelas apakah jaringan saraf akan membawa kita lebih dekat untuk memecahkan pertanyaan ini. Faktanya, banyak yang meragukan bahwa hal ini dapat diselesaikan atau bahwa ada sesuatu yang ada ke Larutan. Namun jaringan saraf setidaknya memberi para filsuf dan ilmuwan peluang baru untuk memecahkan masalah lama. Hal ini mungkin juga memiliki beberapa kegunaan praktis dalam waktu dekat, seperti dalam memahami gejala skizofrenia, misalnya, atau dalam menentukan apakah robot harus mempunyai hak.

READ  Spesies baru dinosaurus berhidung besar bernama Brightstoneus telah ditemukan untuk pertama kalinya

Ahli biologi ini ingin kita menemukan kenyamanan dalam kompleksitas dunia kita

Bagian kedua, yang merupakan bagian terpenting buku ini, dikhususkan untuk hukum-hukum dasar fisika, khususnya mekanika kuantum, dan hubungannya dengan kesadaran manusia. Di sini, Moser membahas serangkaian topik menarik, termasuk gravitasi kuantum, kausalitas, mekanika statistik, identitas pribadi, kehendak bebas, dan mengapa tidak? – Realitas itu sendiri. Aduh.

Hanya sedikit teori dalam sains yang sekuat dan sesukses mekanika kuantum. Kita berhutang budi pada komputer, ponsel pintar, GPS, MRI, dan banyak lagi. Namun teori ini juga berbeda dengan teori lain yang dikenal sains. Di kakinya, intuisi dan imajinasi kita – yang dilatih oleh indera kita dan dibatasi oleh pengalaman kita – mulai terurai. Mengapa? Karena yang dilakukannya hanyalah memberi kita persamaan dan memberi tahu kita bahwa jika kita menyelesaikannya, kita dapat mengetahui kemungkinan terjadinya peristiwa tertentu. Yang tidak dia beritahukan pada kita adalah apa akan Hal ini sedang terjadi; Lebih buruk lagi, hal ini memberikan batasan matematis mengenai seberapa banyak yang dapat kita ketahui dari eksperimen.

Kebanyakan fisikawan menerima semua ini, dan setelah puluhan tahun melakukan eksperimen dan pengamatan, mereka sangat yakin bahwa kurangnya kepastian ini mencerminkan keacakan yang melekat di alam. Bagi sebagian orang, hal ini tidak dapat diterima. Teorinya pasti tidak lengkap. Tentunya kita kehilangan sesuatu – kekuatan lain, variabel tersembunyi. (Semua bukti yang kami miliki menunjukkan bahwa hal ini sangat kecil kemungkinannya.) Yang lain menyatakan bahwa setiap kali kita melakukan percobaan, kita mendapatkan hasil, bukan probabilitas. Jadi, bagaimana probabilitas pra-pengukuran “turun” menjadi kepastian pasca-pengukuran? Dimana hal ini terjadi? Jawabannya, menurut beberapa nama terkemuka di bidang fisika, adalah kesadaran.

“THE MANIAC” memadukan fantasi dan sejarah dengan akal sehat

Memang berlebihan jika menyatakan bahwa hukum dasar fisika memerlukan pikiran manusia agar dapat berfungsi, namun Moser mengkaji tiga teori yang menyatakan hal tersebut. Yang pertama, diusulkan oleh John von Neumann dan Eugene Wigner, pionir di bidang ini, mengatakan bahwa dalam proses pengukuran, kesadaran “memaksa” alam untuk mengambil sikap. Dalam hal ini, saya, sang pengamat, “menyebabkan” hasil, menghilangkan seluruh kemungkinan untuk sampai pada satu hasil hanya dengan perhatian saya. Tapi ini hanya mungkin jika yang kita maksud dengan kesadaran adalah kekuatan non-materi yang dapat “bertindak” pada materi fisik. Dengan kata lain, semacam telekinesis. Yang kedua, diusulkan oleh Roger Penrose, pemenang Hadiah Nobel untuk penelitiannya mengenai relativitas umum dan lubang hitam, menegaskan bahwa bukan kesadaran manusia yang memengaruhi perilaku kuantum, melainkan sebaliknya: sistem kuantum, yang beroperasi di dalam neuron, memunculkan perilaku kuantum. . padanya. Kebanyakan fisikawan berpendapat hal ini tidak masuk akal, karena perilaku kuantum terlalu cepat dan terlalu kecil untuk beroperasi pada tingkat neuron—ditambah lagi, hal ini masih belum menjelaskan bagaimana perilaku subatom dapat menghasilkan pengalaman mental yang terpadu. Yang terakhir, ada penafsiran teori kuantum yang mencakup banyak dunia, yang banyak terdapat dalam video animasi di YouTube, dan klaimnya tentang kesadaran sangat membingungkan dan kontradiktif sehingga saya hanya bisa berharap bahwa versi diri saya ada di dunia lain di mana dunia ini. Teori dan filmPintu geser,” tidak ada.

READ  Sebuah pesawat ruang angkasa yang mengorbit matahari mengambil gambar yang bagus tentang pelepasan massa koronal

Moser sangat berterima kasih karena dia menanggapi teori-teori ini dengan serius dan menyajikannya dengan penuh simpati. Namun buku ini begitu tersebar dan padat sehingga pembaca akan kesulitan mengetahui di mana ia berada pada titik tertentu, dan bagaimana gagasan ini atau itu relevan dengan tujuan buku yang lebih luas. Selain itu, karena buku ini sangat bergantung pada wawancara pribadi, Moser sering kali tampak terlalu menghormati subjeknya sehingga tidak bisa bersikap lebih objektif terhadap teorinya. Dia dengan cepat menjelaskan beberapa keberatan yang dia ajukan; Hanya sedikit bukti kontradiktif yang disajikan; Absurditas dari beberapa klaim tersebut adalah bahwa klaim tersebut tidak menyampaikan apa pun. Kita tidak bisa membaca buku ini dengan pemahaman yang jelas tentang apa yang masuk akal dan apa yang aneh, apa yang didukung atau tidak oleh bukti, dan apa konsensus ilmiah mengenai hubungan antara mekanika kuantum dan kesadaran. Saya membayangkan sebagian besar ahli saraf dan fisikawan akan mengatakan bahwa keduanya tidak ada hubungannya satu sama lain; Hukum fisika dan biologi otak beroperasi pada tingkat dan skala yang berbeda. Namun, jika popularitas penafsiran banyak dunia menjadi indikasi, maka penafsiran ini tidak akan menarik imajinasi publik.

Tampak bagi saya bahwa ada kebutuhan mendasar manusia untuk melihat diri kita memiliki tempat yang unik di alam semesta, dan untuk percaya bahwa kesadaran kita luar biasa sehingga berada di luar hukum fisika yang diketahui. Pada saat yang sama, kita merasa sangat tidak nyaman dengan gagasan bahwa pengetahuan manusia mungkin mempunyai batas atau bahwa kita mungkin tidak mempunyai sarana untuk mengatasi batas tersebut. Kedua sentimen tersebut terlihat jelas di seluruh buku ini. Hal ini juga menjadi inti kontradiksi yang mendalam antara satu kelompok gagasan di dalamnya dengan kelompok gagasan lainnya. Di satu sisi, jika hukum fisika mengharuskan, atau menyiratkan, keunikan kesadaran manusia, maka tidak ada kemungkinan adanya kesadaran dalam kecerdasan buatan; Di sisi lain, jika jaringan saraf menunjukkan bahwa kesadaran tidak terbatas pada manusia, dan dapat meluas hingga kecerdasan buatan, maka mekanika kuantum harus independen dari pikiran manusia. Jadi apa itu?

READ  Teleskop Luar Angkasa Webb yang sepenuhnya selaras melihat bidang bintang

“Pikiran kita,” tulis Moser dalam kesimpulannya, “berevolusi untuk memahami dunia, yang mengharuskan dunia untuk dipahami.” Namun kita berevolusi untuk bertahan hidup di dunia ini, belum tentu untuk memahaminya. Inilah batasan yang ingin diungkap oleh kecerdasan buatan: teman-teman robotik kita tidak hanya mungkin sadar, namun kedalaman kesadaran mereka, dan kemampuan mereka untuk mengetahui, mungkin jauh melebihi kita. Pada saat yang sama, mekanika kuantum menghadapkan kita pada kemungkinan bahwa sifat dasar realitas, termasuk sifat kesadaran kita, akan tetap tersembunyi dari kita selamanya. Mungkin inilah sebabnya mengapa ide menikah dengan orang hebat yang tidak dikenal orang lain begitu menarik. Hal ini memungkinkan kita untuk memelihara harapan bahwa kita istimewa, bahwa kita dapat mengetahui segalanya, dan bahwa kita istimewa karena kita dapat mengetahui segalanya.

Membawa diri kita kembali ke persamaan

Mengapa fisikawan mempelajari kesadaran manusia dan kecerdasan buatan untuk mengungkap rahasia alam semesta?

Farrar, Strauss, dan Giroux. 321 hal. $30

Catatan untuk pembaca kami

Kami adalah peserta dalam Amazon Services LLC Associates Program, sebuah program periklanan afiliasi yang dirancang untuk menyediakan sarana bagi kami untuk memperoleh biaya dengan menghubungkan ke Amazon.com dan situs afiliasi.