SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ringkasan Houston Musim 19 Episode 9

koki top

Kota Friedman

musim 19

Episode 9

Peringkat Editor

4 bintang

Foto: bagus

Sepanjang musim ini di Houston, makanan yang paling berharga adalah makanan yang datang langsung dari hati para koki kami. Dari mana pun inspirasi ini berasal – ibu, nenek, kota atau negara asal – makanannya menggugah dan emosional. Mereka yang ditinggalkan sejauh ini sering tidak memiliki hubungan yang mendalam dengan makanan terakhir mereka. Dalam Tantangan Eliminasi malam ini, para koki semuanya telah memanfaatkan gaya ini dan meningkatkannya ke tingkat yang lebih tinggi, menghasilkan tantangan keseluruhan yang paling dipuji musim ini. Tidak ada hidangan yang buruk, meskipun seseorang dikirim keluar pintu. Sebelum kita sampai di sana, mari selami Quickfire.

kekebalan akhir. Musim ini akan segera terjadi, dan pemenang Quickfire malam ini akan menjadi yang terakhir mendapatkan kekebalan yang didambakan itu. Ini berarti ini adalah terakhir kalinya seseorang bernafas lega di dapur ini. untuk tantangan ini, Koki Top: Texas Chef Nisha Arrington bergabung dengan Padma untuk menjadi juri. Setiap koki menggambar pisau untuk memilih warna. Koki harus menyiapkan hidangan vegetarian monokrom dengan warna yang dipilih secara acak ini. Ini adalah tantangan yang menyenangkan dan eksentrik, dan saya yakin Padma nyaman berfokus pada sayuran setelah musim yang penuh dengan daging sapi, cabai, queso, dan dekadensi yang berlebihan.

Kami telah berhasil mencapai tujuh pertandingan terakhir dari musim yang sangat berbakat sehingga hidangan semua orang luar biasa. Di bagian bawah hasil Quickfire menampilkan Nick, yang nasi goreng labu dan ubi jalarnya dihaluskan, dan berbagai macam sayuran tumbuk kuning Ashleigh. Evelyn yang malang melukis Black Knife tetapi masih membuat sup lezat yang menempatkannya di tiga besar. Dia bergabung dengan Destruction dan Buddha, yang masing-masing mengeluarkan pisau hijau dan putih. Kembang kol putih dan keju dideskripsikan kepada Buddha sebagai “menu siap”, banyak dipuji oleh Padma! Namun terlepas dari ini, Damar adalah pemenangnya, mengklaim kekebalan berharga terakhir dengan ‘brokoli steak’. Damarr biasanya sangat serius dan pendiam, dan kami mendapatkan senyum ceria darinya saat mendengar kabar kemenangannya.

READ  King of Reggaetón Daddy Yankee mengumumkan rencana untuk pensiun dari musik setelah satu album dan tur terakhir

Setelah hasil Quickfire diumumkan, dua juri tamu kami tiba. Kwame Onwuachi dan Dawn Burrell telah menilai tantangan musim ini, tetapi kembali menghadapi tugas. Malam ini, para koki dikawal ke kota Friedman, sebuah landmark Houston di mana budak yang baru dibebaskan mulai membangun komunitas mereka. Situs ini kaya akan sejarah dan menarik banyak minat dari para koki yang tersisa. Fokus pada komunitas dan keluarga telah mendorong mereka sepanjang musim, dan tantangan seperti ini, di mana kesabaran tidak hanya didorong, tetapi juga diperlukan, menjadi sorotan musim ini.

Saat para juri mulai membuat putaran, jelas bahwa tidak akan ada makanan lemah yang disajikan malam ini. Semua orang menanggapi tantangan makanan jiwa ini dengan sangat serius, menyajikan beragam makanan yang menginspirasi dan menghibur. Sebagian alasan saya menyukai tantangan ini adalah karena saya selalu ingin tahu dari mana para koki mendapatkan kecintaan mereka pada memasak – makanan apa yang mereka buat? Luke adalah satu-satunya pria kulit putih yang tersisa, dan harus kuakui dia membuatku tertawa ketika dia mengumumkan dia membuat daging cincang. Ah ya, itu makanan jiwa putih, sayang! Dia menceritakan kisah manis tentang pilih-pilih makanan sebagai seorang anak dan bagaimana ini adalah makanan favoritnya yang biasa dibuatkan ibunya untuknya. Tidak ada bayangan daging cincang dan saya tentu menghormati jalur pipa dari kanibal ke koki; Itu hanya pilihan komik.

Setelah perayaan yang menggembirakan di Gereja Bethel, para penguasa dan juru masak tahu bahwa mengirim seseorang pulang akan menjadi pertimbangan yang sulit. Mereka harus terpaksa membongkar piring dan menemukan kekurangan halus yang mungkin layak dihilangkan. Ketika semua orang puas dengan makanannya, itu biasanya pertanda buruk. Anda tidak bisa menonjol jika semua orang sempurna! Selalu di atas, Evelyn akan membuat sayuran di atasnya dengan bit, menghasilkan hidangan merah muda cerah yang indah yang disukai para juri. Selalu memiliki hati di lengan bajunya, Evelyn sangat emosional untuk membawa salah satu makanan pokok neneknya ke koki top. Kehancuran juga mencapai titik tertinggi. Piring, kue, dan sayurannya adalah contoh yang bagus untuk mendongeng di papan tulis, menghubungkan sejarah dan tradisi, dua konsep yang serupa tetapi bisa dibilang unik.

READ  OneRepublic akan hadir di Ruoff Music Center pada bulan Juli

Di antara koki top di Elimination Challenge adalah Jay, yang ingat cara ibunya memberi makan ikan dengan sendok saat dia masih kecil. Kecintaan yang berkelanjutan pada makanan laut ini membawa Jay ke New Orleans, di mana ia muncul sebagai koki baru. Kejutan di wajahnya ketika mereka mengumumkan kemenangannya sangat fantastis. Akhirnya, Jae mengambil langkah dalam beberapa episode terakhir, dan dia mendapatkan momentum yang solid saat dia memenangkan tantangan ini.

Untuk apa yang tampak seperti pertama kalinya, Buddha mendapati dirinya berada di bawah. Dia sering berbicara tentang pengaruh ayahnya pada masakannya, karena dia awalnya jatuh cinta dengan memasak di restoran ayahnya. Hanya beberapa minggu sebelum dia mendapat telepon koki topAyah Buddha meninggal setelah berjuang melawan kanker. Malam ini masakannya terinspirasi dari ayahnya, tapi sayangnya kari Malaysianya jatuh. Tidak ada cukup pop di piring, dan terutama dibandingkan dengan makanannya yang luar biasa sebelumnya, para penguasa cukup kecewa dengan Buddha. Tapi Carrie Buddha yang agak tidak bersemangat mempertahankannya untuk hari lain, dan Luke adalah orang yang mengambil Autumn malam ini. Sekali lagi, ini adalah pertunjukan manis dari setiap koki, tetapi bakso/bakso Luke agak kering. Ketika detail terkecil adalah yang mengirim seseorang pulang, kesalahan kecil membuangnya. Luke telah menjadi pesaing dari tengah bawah sepanjang musim, dan sepertinya sudah waktunya untuk pergi. Dia akhirnya keluar dari cangkangnya sebentar malam ini, tapi itu tidak cukup. Quickfires belum berteman dengannya, jadi saya ragu untuk berpikir bahwa dia akan selamat dari Last Chance Kitchen Challenge.

• Pertama, pembaruan LCK! Saya senang melaporkan bahwa Sarah masih membunuhnya, menyingkirkan Jackson minggu lalu. Kami tahu perjuangannya dengan kepercayaan diri menyebabkan lututnya di musim reguler, tetapi itu terjadi saya mendapatkan Untuk menjadi pendorong yang baik.

READ  Ronnie Spector, ikon tahun 60-an yang menyanyikan Be My Baby, berusia 78

• Kegembiraan Padma yang luar biasa pada Luke’s Quickfire menular. “Selamat datang di pesta, Bung!” Itu tidak berlangsung lama, tapi aku senang kami mendapat sedikit kehidupan dari Luke dalam perjalanannya keluar dari pintu.

• Enam koki tersisa: keenamnya berasal dari POC dan tiga adalah wanita! Di musim yang begitu kompetitif, itu prestasi yang mengesankan. Pemenang tahun lalu yang tidak disebutkan namanya adalah pemenang Meksiko-Amerika pertama, dan sebelum itu, pemenang non-kulit putih terakhir adalah Mei Lin di Koki Top: Boston Pada tahun 2015. Ashley mungkin menjadi wanita kulit hitam pertama yang memenangkan gelar Top Chef! cara apa pun Anda memotongnya, HoustonPemenang akan membuat koki top Tanggal.