SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Robot mungkin kesulitan mengidentifikasi bukti kehidupan di Mars

Robot mungkin kesulitan mengidentifikasi bukti kehidupan di Mars

(CNN) Menemukan kemungkinan bukti kehidupan di Mars mungkin lebih sulit dari yang diharapkan, menurut penelitian baru.

Misi seperti ketekunan dan keingintahuan Kedua penjelajah dilengkapi dengan serangkaian instrumen ilmiah yang dapat menganalisis sampel batuan dan debu serta mengumpulkan data tentang Planet Merah. Tetapi alat-alat yang saat ini ada di Mars, serta yang dirancang untuk misi masa depan, mungkin tidak cukup sensitif untuk mendeteksi biosignatures, tanda-tanda kehidupan masa kini atau kuno.

Untuk menguji kemampuan alat ilmiah tersebut, para peneliti pergi ke Gurun Atacama di Chili, yang merupakan tempat terkering di bumi dan gurun tertua di dunia. Sudah lama dianggap sebagai gurun yang gersang Mitra Mars untuk para ilmuwan – terlebih lagi ketika para peneliti menemukan delta fosil batu merah Jurassic di padang pasir. Dasar sungai berusia 100 juta tahun ini mirip dengan Kawah Jezero dan delta sungai kuno di Mars.

Penjelajah Perseverance saat ini sedang menjelajahi kawah dan delta, situs sebuah danau dan sungai lebih dari 3 miliar tahun yang lalu, untuk mencari tanda-tanda kehidupan purba dan mengumpulkan sampel. itu Saya mengumpulkan tanah dan batu dengan ketekunan Akhirnya ke Bumi pada tahun 2030 oleh NASA dan Badan Antariksa Eropa Kampanye pengembalian sampel Mars.

Sebuah tim peneliti menjelajahi situs redstone di Chili utara untuk melihat perbandingannya dengan Kawah Jezero dan menemukan bahwa secara geologis serupa, terdiri dari batu pasir dan tanah liat, serta hematit—oksida besi yang sama yang memberi Mars warna merah yang khas.

Kondisi mirip Mars di Bumi

Para peneliti mengumpulkan sampel dasar sungai dan mengujinya menggunakan peralatan laboratorium yang sensitif. Mendorong mereka ke tepi batas deteksi, analisis peralatan laboratorium mengungkapkan campuran biosignatures yang berasal dari mikroorganisme hidup dan punah. Meskipun redstone sangat kering, ia terletak di dekat lautan, tempat kabut bergulung untuk menyediakan air bagi kehidupan mikroba.

READ  Studi yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya: Proses Penuaan yang Tak Terhentikan | penuaan

Banyak urutan DNA mikroba berasal dari “microbiome gelap” yang tidak diketahui – nama panggilan yang diberikan pada materi genetik mikroorganisme yang sebelumnya tidak dikenal. Peneliti menciptakan istilah tersebut karena mirip dengan materi gelap Suatu bentuk materi hipotetis di alam semesta yang masih belum teridentifikasi.

Dasar sungai redstone berusia 100 juta tahun dan secara geologis mirip dengan Kawah Jezero di Mars.

Para peneliti melangkah lebih jauh dengan menguji empat instrumen ilmiah yang dirancang untuk menjelajahi Planet Merah dalam sampel yang mereka kumpulkan dari dasar sungai kuno. Terlepas dari kerumitannya yang ekstrem, alat tersebut hampir tidak dapat mendeteksi tanda tangan molekul apa pun — membuktikan bahwa alat tersebut mungkin tidak cukup sensitif untuk mendeteksi tanda biologis secara akurat.

Studi ini diterbitkan Selasa di jurnal Komunikasi Alam.

Mendeteksi kehidupan akan membutuhkan alat canggih

Misi Mars telah mencari tanda-tanda kehidupan di Planet Merah sejak kedatangan pendarat Viking pertama ke Mars pada 1970-an. Instrumen tercanggih pada misi penyelidikan NASA selanjutnya Mereka menemukan molekul organik sederhanatetapi partikel mungkin telah terbentuk melalui Reaksi kimia yang tidak berhubungan dengan kehidupan.

Jika kehidupan ada di Mars miliaran tahun yang lalu, hanya bahan organik tingkat rendah yang diperkirakan akan tetap ada, artinya mengidentifikasi tanda-tanda kehidupan masa lalu di Mars akan sangat sulit dengan teknologi saat ini, menurut penelitian tersebut.

“Peluang mendapatkan hasil negatif palsu dalam pencarian kehidupan di Mars menyoroti perlunya alat yang lebih kuat,” kata penulis studi utama Dr. Armando Azua Bustos, ilmuwan riset di Pusat Astrobiologi di Madrid.

Temuan studi mendukung tujuan Program Pengembalian Sampel Mars, upaya multi-misi yang akan mengirimkan batuan dan tanah Mars ke Bumi, di mana para ilmuwan dapat menganalisisnya menggunakan peralatan laboratorium canggih untuk mencari tanda-tanda kehidupan yang tidak salah lagi. .

READ  Sebuah penelitian pada tikus menunjukkan bahwa olahraga teratur dapat menjaga neuron orang dewasa tetap terhubung seiring bertambahnya usia

“Hasil kami menggarisbawahi pentingnya mengembalikan sampel ke Bumi untuk secara definitif membahas apakah ada kehidupan di Mars,” tulis para peneliti dalam penelitian tersebut.

Carol Stocker, seorang ilmuwan planet di NASA Ames Research Center di Mountain View, California, menulis bahwa kehati-hatian harus dilakukan saat mengevaluasi sampel Mars pertama yang dikembalikan ke Bumi. Artikel komentar mengiringi studi. Stocker tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Diasumsikan bahwa setiap aktivitas biologis dalam sampel ini terjadi miliaran tahun yang lalu, dan hanya beberapa sampel kecil yang dapat dibawa kembali ke Bumi untuk dipelajari,” tulis Stocker. “Masih harus dilihat apakah sidik jari kehidupan yang jelas dapat ditemukan dalam sampel yang terbatas itu. Kita harus berhati-hati dalam menafsirkan ketiadaan bukti kuat kehidupan sebagai bukti ketidakhadirannya!”

Salah satu instrumen yang diuji akan melakukan perjalanan ke Mars dengan penjelajah Eropa pertama, Rosalind Franklin, yang diharapkan akan diluncurkan ke Planet Merah pada tahun 2028.

Viren, rekan penulis studi Alberto J. di Pusat Astrobiologi di Madrid dan seorang ilmuwan tamu di Departemen Astronomi Universitas Cornell, dalam sebuah pernyataan.

“Jika biosignature lebih terawetkan di kedalaman, seperti yang kita perkirakan, maka akan ada lebih banyak kelimpahan dan keragaman, dan pelestarian biosignature yang lebih baik, dalam sampel yang dalam. Jadi instrumen penjelajah kami akan memiliki peluang lebih besar untuk terdeteksi.”