SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rodney Alcala, pembunuh berantai yang diduga membunuh 130 wanita di AS, meninggal

Pembunuh berantai Hispanik Rodney Alkal, diduga membunuh hingga 130 wanita di Amerika Serikat, meninggal Sabtu ini di sebuah rumah sakit di California, kata otoritas penjara, di mana dia dipenjara.

Alcala, 77, dibawa ke rumah sakit setelah dijatuhi hukuman mati di penjara California, di mana ia dijatuhi hukuman mati pada 2010 atas pembunuhan empat wanita dan seorang gadis 12 tahun.

Dikenal di Amerika sebagai “Game Kencan Pembunuh” Karena tampil dalam kompetisi televisi tahun 1978 dengan nama yang sama, Alcala menerima hukuman lain pada tahun 2013 atas pembunuhan dua korban lainnya di New York.

Pihak berwenang menduga bahwa dia berhasil membunuh sebanyak 130 wanita dan gadis pada 1970-an, serta memperkosa banyak dari mereka, sebelum ditangkap dan dipenjarakan pada 1979, tanggal dia tetap berada di penjara meskipun proses pengadilan membutuhkan waktu puluhan tahun untuk diselesaikan.

Departemen Koreksi dan Rehabilitasi California mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Alcala meninggal karena “penyebab alami.”

Hukuman matinya terkait dengan pembunuhan Robin Samso yang berusia 12 tahun, yang diculik saat bersepeda untuk menghadiri kelas balet pada 20 Juni 1979 di Huntington Beach, Los Angeles tenggara.

Juri yang sama menyatakan Alcala bersalah atas penyiksaan, pemerkosaan, dan pembunuhan Jill Barcombe yang berusia 18 tahun, yang terjadi pada tahun 1977; Georgia Wickstead, 27, 1978; Charlotte Lamb, 32, pada 1978 dan Jill Barento, 21, pada 1979.

Pada persidangan lain di New York pada tahun 2013, Alcala mengakui bahwa dia memperkosa dan mencekik Cornelia Creeley, seorang pramugari berusia 23 tahun, pada tahun 1971 di apartemen korban di Upper East Side Manhattan.

Selain itu, dia mengakui bahwa enam tahun kemudian dia membunuh ahli biologi berusia 23 tahun Eileen Hoover, yang tubuhnya ditemukan sebelas bulan kemudian di sebuah hutan di Westchester County, utara New York.

READ  Moskow menarik mobil dan apartemen untuk meningkatkan kampanye vaksinasi vaccination

Seorang fotografer amatir dan mantan mahasiswa UCSD, Alcala memiliki IQ yang sangat tinggi dan memotret ratusan korbannya.

Pada bulan Januari tahun ini, pihak berwenang Pantai Huntington (California) merilis lusinan gambar tersebut dengan harapan masyarakat akan membantu mereka mengidentifikasi orang-orang yang difoto, dan menentukan apakah mereka adalah korban Alcala.

Dengan informasi dari EFE.

LLH