SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Roket SpaceX di luar kendali di jalur tabrakan dengan bulan | SpaceX

SEBUAH SpaceX Roket berada di jalur tabrakan dengan bulan setelah menghabiskan hampir tujuh tahun meluncur di luar angkasa, kata para ahli.

Penguatnya adalah Awalnya diluncurkan dari Florida pada Februari 2015 sebagai bagian dari misi antarplanet untuk mengirim satelit cuaca luar angkasa dalam perjalanan jutaan mil.

Tetapi setelah mesinnya terbakar lama dan mengirim Observatorium Iklim Luar Angkasa NOAA dalam perjalanannya ke Titik Lagrange – posisi gravitasi-netral empat kali lebih jauh dari bulan dan sejajar langsung dengan matahari – tahap kedua roket menjadi terlantar.

Pada tahap ini cukup tinggi sehingga dia tidak memiliki cukup bahan bakar untuk kembali ke atmosfer Bumi tetapi juga “kekurangan energi untuk melepaskan diri dari gravitasi sistem Bumi-Bulan”, ahli meteorologi Eric Berger menjelaskan dalam sebuah posting baru-baru ini di Ars Technica.

“Jadi telah mengikuti orbit yang agak kacau sejak Februari 2015,” tambah Berger.

Pengamat luar angkasa percaya roket – sekitar empat metrik ton “sampah ruang angkasa” – berada di jalur untuk berpotongan dengan bulan dengan kecepatan sekitar 2,58 km/s dalam hitungan minggu.

Bill Gray, yang menulis perangkat lunak untuk melacak objek dekat Bumi, asteroid, planet kecil, dan komet, mengatakan tahap atas Falcon 9 kemungkinan besar akan menabrak sisi jauh bulan, dekat khatulistiwa, pada 4 Maret.

Analis data mengatakan dalam blog baru-baru ini Pos bahwa objek tersebut “membuat flyby bulan dekat pada 5 Januari” tetapi akan membuat “dampak tertentu pada 4 Maret”.

“Ini adalah kasus pertama yang tidak disengaja [of space junk hitting the moon] yang saya sadari, ”tambah Gray.

Tempat yang tepat roket akan menabrak masih belum jelas karena efek tak terduga dari sinar matahari “mendorong” pada roket dan “ambiguitas dalam mengukur periode rotasi” yang mungkin sedikit mengubah orbitnya.

“Efek tak terduga ini sangat kecil. Tetapi mereka akan terakumulasi antara sekarang dan 4 Maret, ”tulis Gray, menambahkan bahwa pengamatan lebih lanjut diperlukan untuk memperbaiki waktu dan lokasi yang tepat dari dampak.

Mengenai apakah tabrakan itu dapat dilihat dari Bumi, Gray mengatakan itu mungkin tidak akan teramati.

“Sebagian besar bulan menghalangi, dan bahkan jika itu berada di sisi yang dekat, dampaknya terjadi beberapa hari setelah Bulan Baru.”

Jonathan McDowell, seorang astrofisikawan di Universitas Harvard, menulis bahwa dampaknya akan terjadi pada 4 Maret tetapi “bukan masalah besar”.

Pertumbuhan, penggemar luar angkasa percaya bahwa dampaknya dapat memberikan data yang berharga.

Berger percaya peristiwa itu akan memungkinkan pengamatan material bawah permukaan yang dikeluarkan oleh serangan roket, sementara Gray mengatakan dia “mencari dampak bulan”.

“Kita sudah tahu apa yang terjadi ketika sampah menghantam Bumi; Tidak banyak yang bisa dipelajari dari itu, ”katanya.

READ  "Gubuk bulan" yang misterius sebenarnya adalah batu indah berbentuk kelinci