SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Roundup of Donald Trump, didakwa dengan 34 kejahatan federal, pada 5 April

Roundup of Donald Trump, didakwa dengan 34 kejahatan federal, pada 5 April

Bagaimana anggota parlemen GOP menanggapi kasus kejahatan terhadap Trump?

Ketua DPR Kevin McCarthy menghadiri upacara penandatanganan resolusi di US Capitol pada 9 Maret. (Tom Williams/CQ Roll Call, Inc/Getty Images)

Beberapa anggota parlemen dari Partai Republik, baik sekutu maupun pengkritik mantan Presiden Donald Trump, mengeluarkan pernyataan setelah mantan presiden itu muncul pada hari Selasa.

Trump mengaku tidak bersalah di pengadilan Manhattan untuk semua 34 tuduhan pemalsuan catatan bisnis tingkat pertama setelah mendengar tuduhan pembayaran uang suap kepada seorang aktris film dewasa pada tahun 2016.

Begini reaksi anggota parlemen:

Ketua DPR Kevin McCarthyDia menuduh Jaksa Agung Manhattan Alvin Bragg berusaha ikut campur dalam pemilihan dan mengatakan Kongres akan meminta pertanggungjawabannya.

Alvin Bragg mencoba untuk mengganggu proses demokrasi kita dengan menerapkan undang-undang federal untuk mengajukan tuntutan politis terhadap mantan Presiden Trump (…) sementara pada saat yang sama berargumen bahwa perwakilan rakyat di Kongres tidak memiliki yurisdiksi untuk menyelidiki lelucon ini. proses sebagai senjata yang akan dihakimi oleh Kongres.” McCarthy men-tweet.

Pemimpin Minoritas Senat Mitch McConnelltidak diucapkan.

Senator Republik Mitt RomneySeorang kritikus gigih Trump, dia mengkritik apa yang dia sebut jalan pintas Praha, dengan mengatakan itu menjadi “preseden berbahaya”.

“Saya percaya karakter dan perilaku Presiden Trump membuatnya tidak layak menjabat,” kata Romney dalam sebuah pernyataan. “Namun, saya percaya undang-undang Negara Bagian New York telah diperluas untuk memasukkan tuntutan pidana agar sesuai dengan agenda politik. Tidak seorang pun berada di atas hukum, bahkan mantan presiden, tetapi setiap orang berhak atas perlakuan yang sama di bawah hukum. Ini menjadi preseden berbahaya bagi mengkriminalisasi lawan politik dan merusak kepercayaan publik terhadap sistem peradilan kita.”

READ  Amerika Serikat memperingatkan bahwa Meksiko adalah negara dengan jumlah mata-mata Rusia terbesar di dunia

Ketua DPR Republik Elise StefanikSeorang sekutu penting Trump menyebut penangkapan Trump “memalukan” dan menambahkan itu akan membantunya mencalonkan diri untuk Gedung Putih.

“Presiden Trump terus meningkat dalam jajak pendapat, dan seperti campur tangan Rusia dan dua percobaan pemakzulan tiruan, Presiden Trump akan mengalahkan perburuan penyihir lainnya, mengalahkan Joe Biden, dan dilantik sebagai Presiden Amerika Serikat pada Januari 2025,” katanya. . Ini sebuah pernyataan.

Ketua Dewan Hakim Jim Jordan“Kesetaraan di bawah hukum, kecuali Anda seorang Republikan yang ingin mencalonkan diri sebagai presiden,” tweetnya Selasa, setelah tuduhan Trump.

Ketika ditanya di Fox News Wednesday apakah dia akan memanggil Bragg, Jordan mengatakan beberapa anggota parlemen ingin berbicara dengan jaksa agung. “Anda menanyakan pertanyaan apa yang kami miliki,” kata Jordan merujuk pada korespondensi dengan kantor Bragg sejauh ini. “Jadi saya pikir dia hampir mengakui poin bahwa kita harus bisa berbicara dengannya. Semuanya ada di atas meja. Kami akan mencari cara untuk bergerak maju setelah itu. Tapi kami ingin jawaban atas beberapa pertanyaan kunci.”

Pemimpin Mayoritas DPR Steve Scales Retweet postingan Jordan.

Ketua Komite Pengawas DPR James ComerDia mengatakan dia akan berbicara di telepon dengan McCarthy dan Jordan “minggu ini” untuk membahas bagaimana melanjutkan penyelidikan Praha.

“Kami akan mencoba menemukan jalan ke depan. Ini sangat berbahaya,” kata Comer kepada Fox and Friends pada hari Rabu. “Kami tidak akan berhenti di situ. Tidak ada yang berubah. Kami pikir itu sudah berlalu.”

Senator Marsha Blackburnsekutu Trump Praha dituduh bermotivasi politik dalam pencarian Anda. Dalam sebuah postingan, Blackburn menyebut Bragg “seorang aktivis sayap kiri radikal yang menyalahgunakan kekuasaannya untuk mencoba membantu Biden tetap menjabat.”

READ  Reporters Without Borders mengatakan pandemi telah mempercepat penyensoran di Amerika Latin

Senator Republik J.D. Vance kicauan bahwa “Seluruh karir Bragg adalah tentang menormalkan kejahatan dengan kekerasan. Sungguh gila dia membuat kasus yang begitu lemah di tengah pemilihan presiden.” Senator Ohio, yang sebelumnya mengkritik Trump, telah menghubungi mantan presiden tersebut dan telah mendukungnya dalam pemilihan presiden 2024.

Senator Republik Tim Scottdari Carolina Selatan, yang sedang mempertimbangkan pencalonan presiden 2024, Bragg dikritik sebelum tuduhan ituMengatakan bahwa dia “tidak menuntut penjahat, melainkan menggunakan hukum untuk melawan musuh politiknya.”

Perwakilan Republik Nancy MaysDan kicauan bahwa tuduhannya adalah “omong kosong” dan “penganiayaan politik yang jelas”.

Pemimpin Minoritas Senat John Thune Dia bersekutu dengan anggota parlemen Republik lainnya yang menyebut kasus Bragg bermotivasi politik. “Dakwaan ini tampaknya menjadi bagian dari agenda politik yang liar, dan semakin jelas mengapa mantan jaksa memilih untuk tidak menuntut,” kata Thune dalam sebuah pernyataan.