SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rudal China “di luar kendali” dan tidak ada yang tahu di mana jatuhnya – El Financiero

Pentagon memperkirakan rudal China akan memasuki atmosfer Bumi Sabtu depan, meskipun pihaknya yakin masih terlalu dini untuk memprediksi di mana puing-puing akan jatuh.

Juru bicara Pentagon John Kirby mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahwa Menteri Pertahanan Lloyd Austin menerima informasi rutin tentang lintasan jantung rudal Long March 5B.

Namun, saat Komando Luar Angkasa AS memantau rudal tersebut, Kirby mengatakan militer tidak dapat berbuat banyak saat ini.


“Kami tidak memiliki cukup akurasi informasi pada saat ini tentang masuk kembali dan bagaimana rasanya membicarakan langkah-langkah spesifik dengan satu atau lain cara. Kami sangat jauh dari saat ini untuk mulai berspekulasi tentang apa yang mungkin terjadi di waktu dekat.”

Pada 29 April, roket tersebut berhasil menempatkan bagian dari stasiun luar angkasa pertama China ke orbit. Itu adalah unit utama yang akan menjadi tuan rumah astronot Dalam jangka panjang, ini adalah pencapaian penting dalam perlombaan luar angkasa Raksasa Asia.

Unit Tianhe, atau “Harmoni Surgawi”, lepas landas cohete Long March 5B Dari Pusat Peluncuran Wenchang, Ini yang terbaru Keberhasilan program Cina telah memenuhi banyak dari ambisinya yang berkembang dalam beberapa tahun terakhir.

Beberapa menit setelah lepas landas, penutup pelindung dibuka untuk mengekspos Tianhe di atas bagian tengah RoketDengan karakter Ruang Angkasa Berawak Tiongkok Terdaftar di luar negeri.


Setidaknya 12 astronot berlatih untuk terbang dan tinggal di stasiun, termasuk veteran dengan pengalaman penerbangan luar angkasa, junior dan wanita. Misi berawak pertama, Shenzhou-12, dijadwalkan akan dilakukan pada bulan Juni.

Minggu ini, Skuadron Pengawasan Dirgantara ke-18 Angkatan Darat mulai menerbitkan pembaruan harian tentang posisi rudal di www.space-track.org.

READ  Apa arti ungkapan dolar "Kami percaya kepada Tuhan"?

Tidak seperti kebanyakan kendaraan peluncur tahap pertama, yang biasanya mengirim muatannya ke orbit dan segera kembali ke Bumi di daerah yang telah direncanakan sebelumnya, rudal China juga telah memasuki orbit dan para analis yakin rudal itu sekarang jatuh.

Masalah Puing luar angkasa Ini telah dipadatkan karena negara dan perusahaan swasta mempercepat penyebaran Satelit bumi Mini dan bass.

Dalam kebanyakan kasus, satelit dan puing-puing ruang angkasa yang masuk kembali ke atmosfer cenderung terbakar sebelum menabrak Bumi, atau masuk ke lautan.

“Merupakan kepentingan bersama semua negara untuk bertindak secara bertanggung jawab di luar angkasa, untuk memastikan keamanan jangka panjang, stabilitas, keamanan dan keberlanjutan aktivitas di luar angkasa,” kata Jane Psaki, Sekretaris Pers House, White.

Dengan informasi dari Bloomberg dan AP