SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia dan Korea Utara “secara aktif bergerak maju” dalam kesepakatan senjata tersebut

Rusia dan Korea Utara “secara aktif bergerak maju” dalam kesepakatan senjata tersebut

(CNN) — Rusia dan Korea Utara “secara aktif memajukan” perundingan mereka mengenai kemungkinan kesepakatan senjata yang akan menyediakan sejumlah besar amunisi untuk berbagai jenis sistem senjata, termasuk artileri, yang merupakan tanda terbaru bahwa Kremlin sangat membutuhkan lebih banyak bahan untuk invasi mereka yang gagal. . Ukraina, menurut informasi intelijen AS yang baru-baru ini dirilis. Berita mengenai potensi kesepakatan tersebut muncul meskipun masyarakat Korea Utara menyatakan sebaliknya.

Pemerintahan Joe Biden mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka masih khawatir bahwa kedua negara sedang melakukan negosiasi senjata, dan setelah perjalanan Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu ke Korea Utara bulan lalu, delegasi pejabat Rusia kedua mengunjungi Pyongyang untuk menindaklanjuti hal tersebut. Berbicara tentang kemungkinan kesepakatan.

Selain delegasi kedua, Presiden Rusia Vladimir Putin dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un saling bertukar surat “berjanji untuk meningkatkan kerja sama bilateral mereka,” menurut koordinator komunikasi strategis Dewan Keamanan Nasional John Kirby.

“Kami tetap khawatir bahwa Korea Utara akan terus mempertimbangkan untuk memberikan dukungan militer kepada pasukan militer Rusia di Ukraina, dan kami memiliki informasi baru yang dapat kami bagikan hari ini bahwa negosiasi senjata antara Rusia dan Korea Utara sedang berjalan secara aktif,” kata Kirby. “Setelah perundingan ini, ada kemungkinan perundingan tingkat tinggi akan dilanjutkan dalam beberapa bulan mendatang,” tambahnya.

Pengungkapan informasi intelijen baru ini kepada publik adalah contoh terbaru tentang bagaimana pemerintahan Biden berencana untuk mempublikasikan lebih lanjut upaya Rusia untuk menghindari sanksi Barat dan menimbun senjata yang diperlukan untuk perangnya, serta memperingatkan Korea Utara bahwa Amerika Serikat sedang mengawasi dengan cermat. Pantau upaya ini. Ini juga merupakan bukti paling rinci yang disajikan dalam beberapa bulan terakhir mengenai pendekatan Rusia terhadap Korea Utara untuk membantu mendorong invasi mereka ke Ukraina.

READ  Warga Palestina menjadi sasaran ejekan di jejaring sosial Israel

Berdasarkan potensi kesepakatan ini, Rusia akan menerima sejumlah besar dan berbagai jenis amunisi dari Korea Utara, yang rencananya akan digunakan oleh militer Rusia di Ukraina. Kesepakatan potensial ini juga dapat mencakup pasokan bahan mentah yang akan membantu basis industri pertahanan Rusia, kata Kirby. ., bersumpah bahwa Amerika Serikat akan mengambil tindakan langsung untuk menjatuhkan sanksi pada entitas mana pun yang terlibat dalam kemungkinan kesepakatan, dan mendesak Pyongyang untuk menghentikan negosiasi. Awal bulan ini, Departemen Keuangan AS memberikan sanksi pada jaringan penghindaran sanksi yang bertujuan untuk mendukung kesepakatan senjata antara Rusia dan Korea Utara.

Kirby juga mengatakan bahwa upaya Rusia untuk mendapatkan senjata dari negara-negara seperti Iran dan Korea Utara merupakan tanda jelas kekhawatiran Moskow.

“Tidak ada cara lain untuk melihatnya selain keputusasaan dan kerentanan, sejujurnya,” kata Kirby.

Akhir tahun lalu, Pyongyang mengirimkan rudal infanteri dan rudal ke kelompok tentara bayaran Wagner untuk pasukannya di Ukraina, dan para pejabat Barat menuduh Iran telah memberi Rusia senjata untuk digunakan di Ukraina. Baik Iran dan Korea Utara membantah tuduhan tersebut.