SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia melampaui puncak maksimum sejak awal epidemi dengan 41.000 kasus dalam 24 jam. Ikuti peta secara real time

EFE. – Jumlah positif harian dari COVID-19 pekerjaan Rusia Itu melebihi 41.000 kasus dalam 24 jam terakhir, maksimum sejak pecahnya pandemi pekerjaan Maret 2020, otoritas kesehatan Rusia disebutkan dalam saldo harian mereka.

Selama hari terakhir Rusia mencatat 41.335 positif dari COVID-19 dan seribu 188 kasus kematian untuk penyakit ini disengaja, Pilih pusat operasi untuk bertarung Virus corona di negara ini.

saya baca disini: Ini adalah gen yang menggandakan risiko kematian akibat Covid-19, menurut University of Oxford

Maksimum baru infeksi Terjadi satu hari setelah akhir liburan diumumkan pemerintah Rusia minggu lalu dengan tujuan membatasi penyebaran penyakit. Namun, Wakil Perdana Menteri, Tatiana Golikova, mengakui pada hari Jumat bahwa situasi epidemiologis di 10 dari 85 wilayah Rusia telah memburuk meskipun Prosedur diambil.

pekerjaan Moskow, pusat epidemi di negara ini, pihak berwenang melaporkan 6.880 kasus baru selama sehari terakhir. pekerjaan St Petersburg, kota kedua di negara itu, ada 3 ribu 138 cedera.

Secara total, negara ini memiliki 8 juta 755 ribu 930 kasus Virus corona Sejak Maret 2020.

Dalam semua periode itu Virus corona Disebabkan 245 ribu 635 kasus kematian Di negara ini, meskipun statistik resmi menggandakan jumlah ini. Pihak berwenang mengaitkan peningkatan kasus Dan dari halaman ke agresif variabel delta Dan dengan tarif rendah vaksinasi.

Hingga saat ini, 49 juta warga telah memberi makan Dengan pedoman lengkap mengatur kekebalan kawanan pada 42,7%, menurut portal Gogov.ru.

Kamu bisa membaca: Pfizer menawarkan pilnya melawan Covid-19; Dijamin mengurangi risiko kematian hingga 89%

Peta coronavirus waktu nyata

NS Universitas John Hopkins Dari Baltimore, Amerika Serikat, peta yang memungkinkan pemantauan kasus Virus corona di seluruh dunia secara real time.

Masukkan peta di sini juga

Untuk memberikan pemahaman yang lebih baik tentang situasi epidemi, situs tersebut menampilkan area di mana ia telah menyebar dan jumlah kasus yang dikonfirmasi. Ini juga menunjukkan jumlah kematian yang disebabkan oleh virus Corona dan jumlah mereka yang dapat pulih darinya COVID-19.

Alat ini mengumpulkan data dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa, dan situs web Cina DXY, di antara sumber-sumber lainnya.

Peta bukan hanya sumber daya untuk publik; Sebaliknya, profesor di universitas John HopkinsDan Lauren Gardner menegaskan bahwa alat ini dapat digunakan di masa depan untuk mempelajari virus ini.

READ  Tentara Israel menyerang Gaza. Netanyahu: "Saya mengatakan bahwa kami akan menuduh mereka."