SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia menguji rudal zirkon hipersonik terbarunya

Gambar ini diambil pada Sabtu, 28 Mei 2022, dalam sebuah video yang dirilis oleh layanan berita Kementerian Pertahanan Rusia. Angkatan Laut Rusia berhasil meluncurkan rudal hipersonik baru dari Laut Barents Kementerian mengatakan rudal jelajah hipersonik zirkon yang baru-baru ini dikembangkan mencapai target pada jarak sekitar 1.000 km. (Melalui AP layanan berita Kementerian Pertahanan Rusia)

Moskow: Pada hari Sabtu, angkatan laut Rusia melakukan tes lain dari rudal hipersonik masa depan, yang menunjukkan kemampuan ofensif jarak jauh militer di tengah pertempuran di Ukraina.

Kapal perang Laksamana Gorshkov Angkatan Laut mengitari rudal jelajah Circon di Laut Putih, berhasil mengenai target pelatihan di Laut Putih pada jarak 1.000 kilometer (540 mil laut), kata Kementerian Pertahanan.

Peluncuran ini adalah yang terbaru dari serangkaian tes oleh Zircon, yang akan beroperasi akhir tahun ini.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan bahwa zirkon mampu terbang dengan kecepatan sembilan kali kecepatan suara dan dapat menempuh jarak hingga 1.000 kilometer (620 mil). Putin menekankan bahwa posisinya akan secara signifikan meningkatkan kemampuan militer Rusia.

Zirkon dimaksudkan untuk mempersenjatai kapal Rusia, kapal perang dan kapal selam dan dapat digunakan untuk melawan kapal musuh dan target darat. Ini adalah salah satu dari banyak rudal hipersonik yang dikembangkan di Rusia.

Dapatkan berita terbaru


Pengiriman akan dilakukan ke inbox Anda

Berlangganan buletin harian Manila Times

Dengan mendaftar menggunakan alamat email, saya setuju untuk membaca dan menyetujui Ketentuan Layanan dan Kebijakan Privasi.

Para pejabat Rusia membual tentang kemampuan Zirkon, dengan mengatakan bahwa tidak mungkin untuk mencegat oleh sistem anti-rudal yang ada.

Putin telah memperingatkan sekutu Barat agar tidak ikut campur di Ukraina, memperingatkan bahwa di masa lalu, kapal perang Rusia yang dipersenjatai dengan zirkon akan memberi Rusia kemampuan untuk menyerang “pusat pengambilan keputusan” dalam hitungan menit jika berhenti di perairan netral.

READ  McDavid kembali tanpa poin kehilangan Oilers to the Jets di Game 2