SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Defector home

Saat kaki berbaring

Awal bulan ini, sebuah makalah muncul di jurnal Kemajuan ilmu pengetahuan Menjelaskan bagaimana larva memperoleh kekuatannya.Kaki gemuk“, gambaran yang sekilas terkesan menghakimi. Tujuan utama ulat adalah memakan apa pun yang ia bisa secepat mungkin dan tumbuh hingga ukuran sebesar mungkin. Tentu saja banyak kaki yang tumbuh dari tubuh berdagingnya juga akan tumbuh. jadilah montok.” Namun saat saya membaca lebih lanjut tentang The Paper, saya menyadari perbedaan utamanya. Kaki berdaging seperti belalai yang membantu ulat menyusuri daun dan batang sebenarnya bukanlah kaki sama sekali. Mereka adalah kaki palsu yang juga dikenal sebagai “prolegs” – tonjolan daging pendek yang memungkinkan larva bergerak.

Kaki ulat yang sebenarnya, yang nantinya akan berkembang menjadi kaki dewasa seperti kupu-kupu atau kupu-kupu, bahkan tidak digunakan untuk berjalan. Ketiga pasang kaki ini, yang disebut kaki dada, semuanya dikelompokkan di dekat muka ulat. Faktanya, ulat mampu bergerak dengan mudah meskipun keenam kakinya yang “asli” dilepas atau dipasang. Hal ini menimbulkan pertanyaan filosofis abadi: Haruskah kaki ditentukan berdasarkan anatomi atau fungsinya? Apakah kaki palsu mampu berjalan, mengangkat, dan menggenggam kurang “nyata” dibandingkan dengan apa yang disebut kaki “asli” yang digunakan untuk hal-hal ini? Apa realitas kaki?

Jika Anda sudah mengetahui tentang Penipuan Kaki Ulat Besar, saya salut atas kebijaksanaan dan pengetahuan Anda. Kalau dipikir-pikir lagi, saya mungkin tidak seharusnya begitu terkejut. Serangga dewasa umumnya memiliki tiga pasang kaki, jadi mungkin terasa aneh jika serangga muda, misalnya, memiliki lebih dari 20 kaki dan kemudian melepaskan sebagian besar kakinya seiring bertambahnya usia. Ulat di sampul depan adalah teks utama yang melaluinya banyak dari kita belajar tentang ulat ini, yaitu kisah Eric Carle Ulat yang sangat laparakurat secara ilmiah karena ia memiliki enam kaki (dua di antaranya terletak di bagian belakang tubuh ulat, yang kurang akurat; ini disebut kaki anal dan juga palsu).

READ  Bandingkan citra satelit Hubble dan Webb dengan aplikasi ini: NPR
Dada = Proleg Asli = Palsu!!! Kredit: A. Montero

Temuan berbasis kaki ini juga tidak mengherankan dalam skema besar arthropoda, sebuah filum yang diberi nama berdasarkan kaki mereka yang bersendi. Jika ada satu hal yang dapat saya harapkan dari artropoda, hal tersebut adalah penggunaan kembali kaki secara evolusioner yang mengejutkan. Serangga yang dikenal sebagai unggas air telah mengubah kakinya menjadi dayung. Kumbang kotoran mengubah kakinya menjadi sabit dan taji untuk memotong kotoran menjadi bola-bola dan menggulingkan bola-bola tersebut ke dalam rumah; Taring kelabang rumah yang dapat menyuntikkan racun sebenarnya adalah kaki yang telah dimodifikasi, dan kaki belakangnya cukup panjang untuk menyaingi antena sebenarnya. Namun bentuk kaki larva, yang tidak mewakili modifikasi anatomi kaki, melainkan pengembangan embel-embel berdaging seperti kaki, berjalan seperti kaki, dan dalam masyarakat yang sopan dapat dengan mudah dianggap sebagai model biasa. Kaki penggilingan, itu sangat mengejutkan saya.

Lalu bagaimana ulat mendapatkan kaki palsunya? (Saya tidak akan menggunakan “proleg” karena terlalu mirip dengan “droop”.) Para ilmuwan tidak yakin apakah proleg sebenarnya hanya jenis lain dari kaki asli yang dimodifikasi, atau apakah mereka adalah lobus kaki asli yang dimodifikasi, atau sesuatu yang sama sekali baru. Studi baru menunjukkan bahwa kaki palsu sama sekali tidak ada hubungannya dengan kaki asli. Sebaliknya, beberapa gen yang diekspresikan pada kaki gemuk pseudolarva sebenarnya bertanggung jawab atas kaki krustasea.

Kaki palsu kecil dan rajutan ulat seperti Velcro
Kaki ini palsu tapi apakah ini rajutan? Semuanya nyata. kredit: Patrick Kavanagh, CC BY 2.0, melalui Flickr

Berbeda dengan kita manusia, ulat tidak bisa menggerakkan kaki palsunya secara mandiri untuk bergerak maju. Sebaliknya, mereka menggunakan kaki palsunya Seperti jangkar Untuk menempel pada permukaan apa pun yang mereka injak. Untuk bergerak maju, larva memisahkan kaki palsunya dari belakang ke depan dan mengangkatnya tinggi-tinggi sambil mengontraksikan otot-ototnya, mendorong badannya ke depan, lalu menurunkan kaki palsunya untuk menstabilkannya kembali. Ujung setiap kaki palsu ulat terdapat bantalan berduri kecil yang disebut rajutan, yang berfungsi seperti Velcro untuk menempelkan rajutan ke daun, ranting, atau substrat lain yang ingin dilalui ulat. Siapa yang butuh kaki kalau puntungmu lengket!

READ  Studi menemukan bahwa antidepresan benar-benar mengubah struktur otak

Mungkin realisme, setidaknya secara genetik, tidak relevan untuk jenis kaki ini. Secara filosofis, kaki tidak harus permanen. Lihat saja kataknya! Beberapa pelengkapnya cepat berlalu, muncul dalam bentuk kilatan muda untuk membantu larva yang lapar menemukan makanan berikutnya. Jadi, lain kali Anda bertemu ulat bulu, nikmatilah kenyataan bahwa Anda sedang melihat jenis kaki yang paling cepat berlalu, kaki pendek dan gemuk yang hanya akan ada dalam ingatan Anda, jadi hargai mereka selagi bisa.