SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

A now hiring sign seen outside of the Vintage Knolls retirement and assisted living community.

Saham global merosot setelah data pekerjaan AS menenangkan beberapa optimisme ekonomi; Minyak jatuh dari level tertinggi dalam dua tahun

Sebuah tanda perekrutan sekarang terlihat di luar komunitas Pensiun dan Kehidupan Berbantuan Vintage Knolls.

  • Saham berjangka AS jatuh karena investor fokus pada laporan ketenagakerjaan minggu lalu menjelang data inflasi minggu ini.
  • Minyak mundur dari tertinggi dua tahun, di bawah tekanan dari kekhawatiran tentang aliran pasokan Iran
  • Saham sumber daya alam termasuk di antara pecundang terbesar di Eropa, meskipun impor komoditas China kuat.
  • Lihat cerita lainnya di halaman Business Insider.

Saham global jatuh pada hari Senin, karena investor mencerna pembacaan pasar tenaga kerja AS yang sedikit mengecewakan dan bersiap untuk data inflasi utama akhir pekan ini, sementara minyak mundur dari tertinggi dua tahun.

Jumat laporan pekerjaan Perekonomian AS menunjukkan 559.000 pekerjaan diciptakan pada Mei, di bawah ekspektasi ekonom 650.000, sedangkan angka April direvisi naik sedikit menjadi 278.000.

Laporan tersebut tidak memberikan jaminan kepada para pedagang bahwa mereka mengharapkan pemulihan yang kuat dalam pekerjaan. Pada saat yang sama, ia mengecilkan kemungkinan bahwa Federal Reserve harus mengendalikan beberapa dukungannya terhadap ekonomi, memungkinkan saham berakhir pekan lalu dengan catatan positif.

S&P 500, Nasdaq 100 dan Dow Jones berjangka turun antara 0,1 dan 0,3%, menunjukkan awal perdagangan yang sedikit lebih lemah nanti.

“Apa yang dikatakan laporan pekerjaan bulan Mei kepada kita adalah bahwa meskipun tingkat kekosongan meningkat, ada keengganan dari sebagian pekerja Amerika untuk kembali bekerja,” kata Michael Hewson, kepala strategi di CMC Markets.

“Ini bertentangan dengan optimisme bahwa pembukaan kembali ekonomi akan mengarah pada pemotretan ulang, sehingga kecil kemungkinan The Fed akan mempertimbangkan untuk membatasi pembelian aset lebih awal,” katanya.

Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan: Bloomberg Dalam sebuah wawancara pada hari Minggu bahwa jika ekonomi AS berakhir dengan tingkat dan inflasi yang sedikit lebih tinggi, ini akan menjadi “tambahan”.

“Kami telah memerangi inflasi yang sangat rendah dan suku bunga yang sangat rendah sekarang selama satu dekade,” katanya kepada Bloomberg.

Titik data utama berikutnya adalah inflasi konsumen AS pada hari Kamis, yang diharapkan menunjukkan harga naik 4,7% di bulan Mei, setelah kenaikan 4,2% di bulan April.

The Fed telah berulang kali mengatakan bahwa mereka siap untuk mentolerir kenaikan tajam harga konsumen, yang diyakini akan berumur pendek. Tetapi investor sangat sensitif terhadap petunjuk apa pun dari data ekonomi yang dapat menunjukkan perubahan tiba-tiba oleh bank sentral.

Indeks dolar naik 0,2% hari ini, sebagian besar didukung oleh kenaikan terhadap pound dan euro, yang turun sekitar 0,1% terhadap dolar. Imbal hasil Treasury 10-tahun, yang dapat berfungsi sebagai ukuran kepercayaan investor, naik dua basis poin menjadi 1,577%, menunjukkan tingkat kehati-hatian.

Semalam di Asia, data perdagangan China menunjukkan bahwa impor negara itu naik pada tingkat tercepat dalam satu dekade. Konsumen komoditas terbesar di dunia mengabaikan harga bahan baku yang lebih tinggi, meskipun asupan minyak mentah dan ekspor melambat di bawah ekspektasi. Ini memiliki sedikit pengaruh pada indikator-indikator utama. Shanghai Composite ditutup 0,2% lebih tinggi, Nikkei Tokyo naik 0,3% dan Kospi Seoul ditutup 0,2% lebih tinggi.

“Yang jelas, nilai impor dan ekspor merupakan kontributor utama akibat melonjaknya harga bahan baku, dan dari sisi volume, bukti munculnya siklus komoditas utama sejauh ini tidak sepenuhnya meyakinkan,” kata Mark Ostwald, kepala ekonom global untuk ADM Investor Services.

Harga minyak mundur dari level tertinggi dua tahun pekan lalu setelah data perdagangan China, karena para pedagang fokus pada kemampuan pasar untuk menyerap potensi kelebihan pasokan dari Iran, yang sedang dalam pembicaraan dengan kekuatan dunia mengenai aktivitas nuklirnya. Secara keseluruhan, permintaan diperkirakan akan meningkat sepanjang tahun, meskipun wabah COVID-19 seperti di India telah mengurangi optimisme.

Minyak mentah Brent berjangka turun 0,8% menjadi $71,34 per barel, setelah menyentuh tertinggi $72,17 minggu lalu, sementara minyak mentah Brent berjangka turun 0,7% menjadi $69,12 per barel.

Beralih ke Eropa, kenaikan benchmark dibatasi oleh penurunan di sektor pertambangan dan sumber daya. Saham Anglo American turun sekitar 3%, sementara produsen tembaga Fresnillo turun 1,9%, dan pedagang komoditas Glencore kehilangan 1,6%. Saham raksasa minyak Prancis Total turun 1,3 persen, menjadikannya salah satu pecundang terbesar di indeks Stoxx 50, yang turun 0,1 persen. Indeks FTSE 100 di London naik 0,1%. Sementara itu, Indeks FTSE 250 ukuran menengah naik 0,2%, mengabaikan kerugian 15% pada saham penyedia ruang kantor IWG, yang turun 15% setelah perusahaan mengeluarkan peringatan pendapatan 2021.

READ  Startup truk independen diluncurkan untuk go public dalam kesepakatan SPAC $5,2 miliar - TechCrunch