SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saksikan robot bipolar Boston Dynamics memaku penghalang parker ini

Boston Dynamics telah merilis beberapa video robot Atlas yang menyelesaikan kursus penghalang kompleks yang membutuhkan keseimbangan dalam balok dan kubah.

Proyek Atlas Robotics perusahaan adalah platform bagi para insinyurnya untuk meneliti dan mengembangkan sistem sensorik dan kognitif.

Di lingkungan kotak pasir, Boston Dynamics memarkir dua robot Atlasnya di berbagai rintangan.

Parker mengoperasikan salah satu dari dua robot konvensional dengan serangkaian panel kayu lapis bank, melompati celah lebar, dan menaiki tangga. Robot kedua, sementara itu, melompat ke balok keseimbangan dan mengikuti langkah yang sama seperti robot pertama tetapi diproyeksikan terbalik. Kedua robot harus menyelesaikan rutinitas dengan melakukan backflip tersinkronisasi.

Parkour mungkin biasa Dilihat di YouTube.

Boston Dynamics mengatakan bahwa banyak robot Atlas jatuh saat menerapkan perilaku ini. Video solo “Di dalam Lab”. Sementara Boston Dynamics mengulangi rutinitas rutin, robot sekarang menerima tepat setengah kotak waktu reguler. Dalam beberapa putaran, robot Atlas kehilangan keseimbangan dan jatuh ke belakang setelah melompat ke lemari besi, jelasnya.

Biasanya latihan menari tetapi perusahaan mengatakan bahwa latihan ini berbeda dari iterasi sebelumnya karena robot harus memodifikasi perilaku dalam keterampilan mereka berdasarkan apa yang mereka lihat.

“Gerakan Atlas sekarang didorong oleh kesadaran, sebelumnya tidak,” tim Atlas yang dipimpin oleh Scott Quindersma Dijelaskan dalam posting blog afiliasi.

“Misalnya, video dance dan kustom lantai sebelumnya menangkap kemampuan untuk membuat berbagai gerakan, dan kita dapat menjalankannya bolak-balik bersama-sama dengan rantai. Dalam hal ini, sistem kontrol robot masih perlu membuat banyak perubahan penting saat terbang untuk menjaga keseimbangan dan postur, tetapi robot menyadari konteksnya. Tidak bekerja.”

Menurut Boston Dynamics, para insinyur dapat membuat sejumlah perilaku template dan tidak perlu memprogram gerakan melompat untuk semua platform yang memungkinkan.

READ  Megan McCain bertarung di Woopie Goldberg

Sebelumnya, robot Atlas ditutup matanya saat melakukan demonstrasi dan hanya bisa berhasil saat mengatasi rintangan di lingkungan yang tidak berubah.

Ketika kedua robot menyelesaikan kursus, para insinyur Boston Dynamics menemukan salah satu robot sambil mendorong tangannya ke dalam perayaan setelah kebiasaan, dan desainnya masih dalam proses.

Saat melakukan gerakan memompa itu, robot Atlas sedikit tersandung, kata Boston Dynamics.

“Kami tidak melakukan perilaku itu setelah backflip sebelum hari ini, jadi itu benar-benar ujian,” kata Quindersma.

“Jika Anda menonton videonya dengan seksama, itu terlihat sedikit canggung. Kami akan mengubah perilaku yang telah kami uji sebelumnya, jadi kami yakin itu akan berhasil.”

Dua bulan lalu, Robotics diakuisisi oleh Hyundai. Federasi Korea Selatan membeli 80% saham pengendali di Boston Dynamics seharga $1,1 miliar.

Cakupan terkait