SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sampah luar angkasa Stasiun Luar Angkasa Internasional kembali ke platform baterai atmosfer bumi

Sampah luar angkasa Stasiun Luar Angkasa Internasional kembali ke platform baterai atmosfer bumi

Sebuah platform pengiriman setelah dilempar oleh lengan robot Canadarm2 pada tahun 2021.

Sebuah platform pengiriman setelah dilempar oleh lengan robot Canadarm2 pada tahun 2021.
gambar: NASA

Pada hari Jumat, 8 Maret, sejumlah baterai bekas dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) memasuki kembali atmosfer bumi di atas Teluk Meksiko setelah perjalanan tak terduga melalui orbit.

Palet tersebut berisi sembilan baterai dan berat 2,9 ton. Telah Ini diluncurkan oleh lengan robot Canadarm2 pada Maret 2021 Sejak itu, ia bergerak menuju Bumi dengan masuk kembali secara tidak terkendali. Kekacauan jatuhnya orbit akhirnya berakhir minggu lalu ketika platform kargo masuk kembali pada 8 Maret sekitar pukul 15:29 ET di suatu tempat di Cancun dan Kuba, menurut Jonathan McDowellseorang ahli astrofisika yang sedang melacak sampah di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Namun, tidak jelas apakah seluruh platform terbakar saat kembali melalui atmosfer bumi, atau apakah beberapa bagiannya lolos dari panas. itu Badan Antariksa Eropa Badan Antariksa Eropa juga memantau kembalinya palet tersebut dan memperkirakan bahwa beberapa bagian mungkin mencapai Bumi tetapi kemungkinan mengenai seseorang sangat rendah. Belum ada laporan korban luka atau kerusakan sejak benda tersebut kembali ke Bumi.

Palet tersebut merupakan objek terbesar yang pernah diluncurkan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. Baterai ini diluncurkan ke stasiun luar angkasa pada Mei 2020 oleh kapal kargo Jepang untuk membantu para astronot mengganti baterai nikel-hidrogen lama dengan baterai lithium-ion baru yang lebih efisien. Baterai ini menyimpan energi yang dikumpulkan oleh susunan tenaga surya di stasiun.

Baterai lama seharusnya tidak berakhir seperti ini, yang seharusnya ditempatkan di dalam kapal kargo HTV Jepang untuk dibuang dengan benar. Namun, tumpukan pembuangan peralatan jenis ini dari Stasiun Luar Angkasa Internasional memaksa NASA untuk membuang baterainya ke tempat pengisi daya menggunakan lengan robot stasiun luar angkasa, sehingga pengembaliannya tidak terkendali.

Masuknya kembali benda-benda besar yang tidak terkendali seperti platform baterai jarang terjadi, dan sebagian besar benda yang mati biasanya terbakar melalui atmosfer bumi tanpa meninggalkan jejak. Badan antariksa biasanya menerima ambang batas probabilitas 1 dalam 10.000 untuk risiko infeksi dari sekali masuk kembali yang tidak terkendali, menurut Badan Antariksa Eropa. Seiring dengan terus berkembangnya industri luar angkasa, akan semakin sulit untuk memantau siapa yang mematuhi peraturan, yang pada akhirnya dapat mengarah pada peraturan baru.

Untuk lebih banyak perjalanan luar angkasa dalam hidup Anda, ikuti kami X Penanda khusus untuk Gizmodo Halaman penerbangan luar angkasa.

READ  Rencana Playboy yang terlupakan untuk menempatkan gua itu ke orbit