SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Satelit China menembak jatuh bagian dari rudal Rusia

Satelit China Yunhai diluncurkan pada 2019

Lebih dari enam puluh tahun telah berlalu sejak, pada awal Oktober 1957, satelit Soviet Sputnik 1 dan suaranya yang terkenal membuka pintu zaman ruang angkasa bagi umat manusia. Sejak itu, ratusan misi secara bertahap memenuhi orbit terdekat dengan planet kita, menyebabkan kemacetan luar angkasa yang dapat memiliki konsekuensi yang tidak terduga.

Pada bulan September tahun lalu, Stasiun Luar Angkasa Internasional Kirim manuver mengelak Untuk menghindari menabrak puing-puing rudal Jepang kuno, rudal itu akhirnya melewati hanya 1,39 km dari stasiun. Ini adalah manuver ketiga dalam satu tahun. Beberapa bulan yang lalu, satelit Eropa adalah Aeolus Tentang bertabrakan Dengan komponen konstelasi SpaceX yang besar. Pada bulan Mei tahun ini, sebuah benda kecil tak dikenal menembus salah satu lengan robot Stasiun Luar Angkasa Internasional. Acara semacam ini menumpuk dan Badan Antariksa Eropa sendiri mengakui bahwa, selama dua dekade terakhir, “rata-rata” 12 crash dan split setiap tahunSayangnya, tren ini sedang meningkat.

Evolusi objek di orbit dari tahun 1957 hingga 2021 |  data ESA

Evolusi objek di orbit dari tahun 1957 hingga 2021 | data ESA

Kami menghadapi masalah keamanan yang serius untuk astronot dan stasiun berawak, yang merupakan risiko komunikasi di sekitar planet ini, tetapi juga bisa menjadi masalah. Fokus berbahaya dari ketegangan dan kesalahpahaman internasional. Hanya beberapa hari yang lalu kami menemukan contoh tentang apa yang mungkin terjadi di masa depan: satelit Yunhai 1-02 China bertabrakan dengan sisa-sisa rudal Rusia yang diluncurkan pada tahun 1996.

Cerita dimulai pada bulan Maret tahun ini. Skuadron Kontrol Luar Angkasa ke-18 (18 SPCS), bertanggung jawab untuk melacak dan mengidentifikasi semua objek buatan di orbit Bumi, Dilaporkan “Pecahnya satelit Yunhai 1-02”. Pada saat itu, kondisinya belum sepenuhnya jelas dan tidak diketahui apakah kapal telah melakukan kesalahan, apakah terjadi ledakan pada sistem propulsinya atau apakah ada tabrakan dengan objek di orbit.

READ  Penghinaan dibayar dengan penghinaan

Dengan kebijaksanaannya yang biasa (banyak dari kita akan mengatakan kerahasiaan), negara Asia sangat berkomitmen pada ruang angkasa. pekerjaan 2020Dan China telah menempatkan lebih banyak satelit di orbit daripada gabungan Amerika Serikat dan Rusia, upaya ekonomi dan logistik besar yang secara mengejutkan tidak diperhatikan meskipun jumlahnya mengesankan. Dalam kompetisi ruang terbuka dalam beberapa tahun terakhir, Yunhai 1-02 mewakili salah satu poin ilmiah terkuat di Cina dan ditakdirkan untuk menjadi bagian dari konstelasi besar satelit meteorologi bersama dengan sejarah. Fengyun.

Peristiwa Yunhai 1-02 yang malang tidak memiliki banyak dampak di media dan tidak ada agensi yang melaporkan situasi sebenarnya dari satelit China, tetapi hanya beberapa hari yang lalu, berkat karya astrofisikawan dan pelacak satelit Jonathan McDowell, Kami tahu persis apa yang terjadi. Baik longsoran maupun kegagalan daya dorong, penyebab kecelakaan adalah tabrakan dengan Sebuah objek bernama 48078Ini adalah bagian dari rudal ZENIT-2 Rusia yang diluncurkan pada tahun 1996 untuk mengembangkan rudal Satelit mata-mata Tselina-2.

Melalui sistem pelacakan spasial (seperti spacetrack.org) McDowell melacak berbagai bagian, termasuk objek 48078, dan menemukan bahwa web telah memperbarui statusnya sebagai berikut:Tabrakan dengan satelitData untuk bagian ini baru muncul pada bulan Maret tahun ini, yang berarti bahwa itu adalah objek yang tidak diketahui sampai bertabrakan dengan sesuatu yang akan ditemukan.

Setelah analisis lebih lanjut, McDowell menemukan bahwa Puing-puing dari satelit Rusia ZENIT-2 dan satelit Cina Yunhai 1-02 melintas dalam jarak 1 km satu sama lain pada 18 Maret 2021 pukul 07:41 UTC…saat Skuadron Kontrol Luar Angkasa (18 SPCS) mendeteksi tabrakan.

Penelitian ini mengungkap misteri apa yang terjadi pada satelit Yunhai 1-02, tetapi juga menunjukkan kepada kita apa yang akan terjadi di masa depan bagi puluhan ribu objek yang mengorbit tak terkendali di langit. Hari ini pecahan platform Rusia menabrak satelit China, besok kita bisa menemukan sampah luar angkasa Soviet menembus lambung kapal Jepang atau menghancurkan satelit mata-mata Amerika oleh objek Korea yang tidak diketahui … Sampah luar angkasa sudah menjadi masalah besar bagi misi aktif di luar angkasa, tetapi cepat atau lambat, Dia akan menjadi protagonis dari beberapa konflik internasional di Bumi.

READ  Sisa-sisa Badai Ida membanjiri kereta bawah tanah New York; Ada keadaan darurat

Kisah-kisah menakjubkan lainnya dari luar angkasa di Yahoo: