SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Satelit observasi laut utama - Copernicus Sentinel-6 - mulai mengudara secara langsung!

Satelit observasi laut utama – Copernicus Sentinel-6 – mulai mengudara secara langsung!

Altimeter radar Copernicus Sentinel-6 Poseidon-4 frekuensi ganda (C- dan Ku-band) menggunakan mode interlaced inovatif yang telah meningkatkan kinerja dibandingkan desain altimeter satelit sebelumnya. Kredit: ESA/ATG medialab

Setelah lepas landas November lalu dan menghabiskan lebih dari enam bulan untuk mengkalibrasi misi paling canggih yang didedikasikan untuk mengukur kenaikan permukaan laut, Copernicus Sentinel-6 Michael Freilich sekarang aktif dan berjalan — artinya datanya tersedia untuk para peneliti di bidang iklim, prakiraan cuaca laut, dan lainnya . pengguna data.

Sentinel-6 adalah salah satu misi Copernicus Uni Eropa, tetapi pelaksanaannya merupakan hasil kerja sama yang luar biasa antara Komisi Eropa ESA, Eumetsat, NASA dan NOAA, dengan kontribusi dari badan antariksa Prancis CNES. Misi tersebut terdiri dari dua satelit identik yang diluncurkan lima tahun kemudian: Copernicus Sentinel-6 Michael Freilich, yang diluncurkan pada 21 November 2020 dan Copernicus Sentinel-6B, yang akan diluncurkan pada 2025.

Kenaikan permukaan laut adalah indikator utama perubahan iklim, jadi pemantauan yang cermat terhadap perubahan kenaikan permukaan laut selama beberapa dekade sangat penting untuk ilmu iklim, pembuatan kebijakan dan, pada akhirnya, untuk melindungi kehidupan mereka yang tinggal di daerah berisiko rendah.

Tinggi gelombang Sentinel-6 yang ditingkatkan secara signifikan

Peningkatan tinggi gelombang Sentinel-6 relatif terhadap Jason-3. Selama enam bulan terakhir, Copernicus Sentinel-6 Michael Freilich telah mengorbit bersama dengan misi referensi altimeter, Jason-3, sehingga satelit memiliki “pemandangan” laut yang sama. Menentukan perbedaan antara Sentinel-6 dan Jason-3 penting jika stabilitas dalam deret waktu kenaikan permukaan laut dari altimetri satelit ingin dipertahankan. Plot menunjukkan standar deviasi tinggi gelombang besar di atas lautan untuk ketinggian gelombang yang berbeda untuk siklus 10 hari penuh Copernicus Sentinel-6 dan Jason-3 menggunakan data mode resolusi rendah. Tinggi gelombang besar didefinisikan sebagai sepertiga atas tinggi gelombang untuk sampel keadaan laut tertentu. Plot menyoroti kebisingan ketinggian gelombang yang ditingkatkan (lebih rendah) dari Copernicus Sentinel-6 dibandingkan dengan Jason-3. Plot background bar menunjukkan persentase jumlah titik data sebagai fungsi dari tinggi gelombang yang diamati (0,1 m saling berhubungan). kredit: CLS

Menggunakan teknologi radar altimetri terbaru, yang dikembangkan oleh European Space Agency, misi baru ini akan meningkatkan rekor pengukuran ketinggian permukaan laut jangka panjang yang dimulai pada tahun 1992 oleh satelit Topex-Poseidon Prancis-Amerika dan kemudian serangkaian misi satelit Jason.

READ  Haruskah Anda khawatir tentang asteroid "berpotensi berbahaya" yang melewati Bumi hari ini?

Sentinel-6 Michael Freilich akan segera mengambil alih dan memperluas kumpulan data ini – kumpulan data yang mewakili “standar emas” untuk studi iklim.

“Kami telah menerbangkan Copernicus Sentinel-6 Michael Friulich di orbit yang sama dengan misi altimeter saat ini, Jason-3, selama enam bulan terakhir sehingga satelit memiliki ‘pandangan’ yang sama,” kata Julia Vega Saldana, Eumetsat Oceanic. Manajer Program Altimeter.Laut.

“Para ahli dari seluruh dunia telah berkolaborasi secara ekstensif selama enam bulan terakhir, terlepas dari pembatasan tempat kerja yang disebabkan oleh pandemi virus corona, untuk mengkalibrasi data mereka guna memastikan akurasi. Data tersebut sekarang sedang diproses di Eumetsat di Darmstadt, Jerman, tempat satelit itu berada. juga dikendalikan, Di sinilah data dirilis ke pengguna prakiraan cuaca dan laut.”

Sentinel-6. Peningkatan jangkauan kebisingan

Peningkatan kebisingan rentang Sentinel-6 sehubungan dengan Jason-3. Selama enam bulan terakhir, Copernicus Sentinel-6 Michael Freilich telah mengorbit bersama dengan misi referensi altimeter, Jason-3, sehingga satelit memiliki “pemandangan” laut yang sama. Menentukan perbedaan antara Sentinel-6 dan Jason-3 penting jika stabilitas dalam deret waktu kenaikan permukaan laut dari altimetri satelit ingin dipertahankan. Plot menunjukkan deviasi standar pita altimeter yang dilacak ulang di atas lautan untuk ketinggian gelombang yang berbeda untuk siklus 10 hari penuh Sentinel-6 dan Jason-3 menggunakan data mode resolusi rendah. Tinggi gelombang besar didefinisikan sebagai sepertiga atas tinggi gelombang untuk sampel keadaan laut tertentu. Plot menyoroti peningkatan kebisingan jangkauan (lebih rendah) dari Sentinel-6 dibandingkan dengan Jason-3. Bagan batang latar belakang menunjukkan persentase jumlah titik data sebagai fungsi dari tinggi gelombang yang diamati (0,1 m binning). kredit: CLS

“Berdasarkan serangkaian panjang misi altimeter frekuensi ganda dari Warisan Eropa, altimeter Poseidon-4 Sentinel-6 dirancang untuk memperkenalkan pengukuran radar resolusi tinggi baru dari aperture sintetis Ku,” kata Craig Donlon, misi ESA Sentinel-6. ilmuwan -band dalam deret waktu referensi untuk altimetri.

READ  Kupu-kupu ini adalah kupu-kupu pertama yang punah di Amerika Serikat karena ulah manusia

“Untuk mengelola transisi dengan percaya diri dari pengukuran Jason-3 resolusi rendah ke produk Sentinel-6 resolusi tinggi, Poseidon-4 memperoleh kedua pengukuran resolusi rendah konvensional secara bersamaan dengan pengukuran radar aperture sintetis presisi tinggi. Produk presisi tinggi akan tersedia di akhir tahun. Tahun ini. Kami sangat senang melihat bahwa data dari Sentinel-6 menunjukkan kinerja yang luar biasa berdasarkan validasi oleh pengukuran independen di lapangan.”

Fasilitas kalibrasi altimetri permanen di Kreta, Yunani adalah rumah bagi transponder validasi kunci (CND1), yang memastikan bahwa data Sentinel-6 beresolusi rendah sama dengan data Jason-3. Sinyal radar Sentinel-6 diterima oleh transceiver, yang diperkuat dan dikirim kembali ke satelit untuk menyediakan sumber kalibrasi eksternal yang ditentukan dengan baik.

Donlon menjelaskan, “Pengukuran dari transceiver CDN1 menunjukkan bahwa perbedaan mutlak antara pengukuran dari Sentinel-6 dan Jason-3 kurang dari 2 mm, yang luar biasa untuk dua satelit independen yang beroperasi pada ketinggian 1.330 km.

“Menentukan perbedaan antara Sentinel-6 dan Jason-3 penting jika stabilitas dalam deret waktu kenaikan permukaan laut dari altimetri satelit dengan ketidakpastian rendah ingin dipertahankan.”

“Peluncuran data ini menandai dimulainya era Sentinel baru dari altimetri satelit samudera untuk komunitas sains NASA dan Tim Ilmu Pengetahuan Topografi Permukaan Laut Internasional, yang bersemangat, siap, dan bersemangat untuk memperluas hampir tiga Dekade penemuan di bidang oseanografi dan iklim.”

Mulai 22 Juni 2021, dua aliran data kenaikan permukaan laut beresolusi rendah tersedia untuk umum. Yang pertama tersedia dalam beberapa jam dari altimeter Poseidon-4 Sentinel-6 yang dikumpulkannya dan aliran kedua datang dua hari setelah saya mendapatkannya. Variasi dalam ketersediaan produk menyeimbangkan akurasi dengan waktu pengiriman untuk tugas-tugas seperti meramalkan cuaca atau membantu memantau pembentukan badai.

READ  Kursi musik? Mengapa berpindah tempat duduk dapat mengurangi kesia-siaan orkestra.

Aliran data ketiga, yang dijadwalkan untuk didistribusikan akhir tahun ini atau awal tahun depan, akan menjadi yang paling akurat.

Direktur Luar Angkasa Komisi Eropa Matthias Beschke mengatakan, “Mempersiapkan ketahanan dan adaptasi kita terhadap kenaikan permukaan laut sebagai dampak perubahan iklim adalah prioritas utama dalam beberapa dekade mendatang, sebagai bagian dari Kesepakatan Hijau Eropa. Dari skenario yang diterbitkan pada tahun 2015 untuk Cop21 , kita dapat mencatat bahwa fenomena kenaikan permukaan laut meningkat lebih cepat dari yang diperkirakan. Ini akan mempengaruhi pantai kita di Uni Eropa dalam beberapa dekade mendatang, itu pasti, dan ini sangat penting untuk beberapa negara Eropa.

“Misi Jason, di masa lalu, dan sekarang Copernicus Sentinel-6, adalah solusi unik untuk memberi kami informasi yang akurat tentang, dan memantau serta mengontrol tren ini dengan cermat, serta mendeteksi percepatan yang mengkhawatirkan ini di ketinggian.”