SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Satu tahun setelah Brexit, bagaimana 5 perusahaan kecil Inggris beroperasi?

Dari semua drama yang terkait dengan Pemerintah-19, mudah bagi Inggris untuk melewatkan tonggak penting: ulang tahun pertama Brexit. Jumat menandai tepat 12 bulan sejak Inggris akhirnya secara resmi mengakhiri keanggotaannya pada awal 2020 dan akhirnya memutuskan hubungan utama yang tersisa dengan UE.

Sulit untuk memperkirakan konsekuensi ekonomi yang tepat dari kerusakan ini; Keluarnya Inggris dari UE, tentu saja, bertepatan dengan pemberontakan besar-besaran yang disebabkan oleh COVID-19.

Tetapi kita dapat memahami bagaimana beberapa eksportir Inggris bertindak di luar kamp pada tahun pertama mereka dan bagaimana perasaan mereka sekarang tentang keputusan penting Inggris untuk mengakhiri hubungan erat selama 47 tahun dengan tetangganya di Eropa.

“Marketplace” telah mewawancarai beberapa pemilik usaha kecil – baik yang pro dan anti-Brexit – dalam beberapa tahun terakhir.

Steve Hartmann adalah direktur pelaksana Clevedon Fasteners, sebuah perusahaan manufaktur paku keling kecil dengan penjualan tahunan sekitar $6 juta dan 32 karyawan.

Steve Hartman dari Cliveton Fasteners
Steve Hartmann dari Cliveton Fasteners mengatakan dia kecewa dengan cara pejabat pemerintah menangani Brexit di sektor manufaktur. (Foto oleh Mimis Beard)

Hartmann adalah pendukung setia Brexit karena dia percaya bahwa keanggotaan UE membatasi ekonomi Inggris, hubungan perdagangannya dengan seluruh dunia, dan memberlakukan pembatasan berat pada perdagangan Inggris.

Bagi Hartman, jalan keluar akan menjadi pembebasan. “Saya merasa bahwa Brexit akan melepaskan kapasitas produktif Inggris, yang benar-benar luas,” katanya.

Namun 12 bulan setelah meninggalkan kubu Inggris, Hartman sedikit kecewa.

Dia mengatakan pemerintah Inggris saat ini, yang mengatakan “tidak ada petunjuk dalam hal manufaktur dan industri”, mencurigai Brexit dapat bekerja untuk perusahaannya.

Dia mengatakan pihak berwenang tidak dapat memberikan panduan yang efektif untuk bisnis seperti dia dalam hubungan perdagangan baru dengan UE. Misalnya, dia yakin pemerintah telah menggagalkan pembicaraan Brexit dengan meninggalkan koalisi dengan terlalu banyak kekuasaan atas provinsi Inggris di Irlandia Utara.

READ  Pembuat mobil berjanji untuk mematikan mesin pembakaran

“Saya tidak yakin mereka akan melakukan pekerjaan yang baik dari Brexit,” kata Hartmann.

Sejauh ini, Brexit, pada kenyataannya, tidak terlalu berdampak pada bisnisnya, sementara epidemi telah menyebabkan banyak pergolakan.

Harga Darren Petinju Inggris.
Darren Price, seorang petinju Inggris, mengatakan: “Sangat sulit bagi kami untuk mengekspor. (Foto milik Price)

Kebalikan dari perusahaan kecil lain yang disebut “Marketplace” adalah sebagai berikut: petinju Inggris, yang memproduksi pakaian tidur dan pakaian dalam mewah.

“Epidemi, saya akan mengatakan terus terang, sangat baik untuk bisnis,” kata co-pemilik Darren Price. “Lockdown di seluruh Eropa meningkatkan penjualan kami sebesar 50% karena orang-orang di rumah dan mereka ingin memakai sesuatu yang nyaman. Tapi Brexit adalah masalah besar.

Perusahaan mengandalkan trim dekoratif dari Prancis dan rantai pasokan Eropa yang canggih yang mengirimkan kain dari Belanda, Portugal, dan Italia. Beberapa produksi berlangsung di Republik Ceko, dan banyak pelanggan perusahaan berada di Eropa.

Pengiriman Brexit ke dan dari UE sekarang melibatkan banyak dokumen dan biaya tambahan, “membuat margin kami lebih kecil dan bisnis kami kurang menguntungkan,” kata Price.

Selalu menentang Brexit, dia sekarang lebih yakin dari sebelumnya bahwa meninggalkan UE adalah kesalahan besar.

“Alih-alih berdampak positif pada perdagangan, seperti yang banyak dibicarakan pada saat itu, itu membuat kami lebih sulit untuk mengekspor,” katanya. “Kami telah tumbuh besar selama setahun terakhir, tetapi bukan karena Brexit. Kami telah tumbuh meskipun ada Brexit.

Nama saya Lars Anderson dari Tag.
“Kami perlu perlahan bertanya apakah kami bisa kembali dan masuk kembali,” kata Lars Anderson dari My NameTax. (Foto milik Anderson)

Lars Anderson, bos My Nametags yang berbasis di London, merasakan hal yang sama tentang keputusannya untuk meninggalkan UE. Dia mengekspor sekitar 40% dari volume produknya, termasuk label nama khusus untuk pakaian bayi dan barang-barang lainnya.

Sekarang Inggris tidak lagi menjadi negara anggota, Anderson menghadapi masalah birokrasi dalam mengekspor ke klien individu di seluruh benua. Untuk menghadapinya, ia mendirikan anak perusahaan di Irlandia, anggota Uni Eropa. Ini bukan solusi yang sepenuhnya tidak rumit.

READ  Pertunjukan panik yang meluas di ACL Live ditunda, penyanyi utama Kovit-19 dinyatakan positif

“Tambah masalah, tambah biaya, tambah waktu,” katanya.

Hidupnya jauh lebih mudah ketika Inggris adalah bagian dari pasar Eropa yang lebih besar. “Menurut pendapat pribadi saya, kita harus pergi perlahan dan bertanya apakah kita bisa kembali. Saya merasa itu tidak akan terjadi kapan saja. Tapi kita selalu bisa mengandalkannya,” kata Anderson.

Ini tentu saja tidak menggemakan sentimen pemberi kerja yang mendukung Brexit-perusahaan kami berikutnya.

Jules Morgan dari KPM Marine
“Saya benar-benar bangga dengan apa yang kami lakukan,” kata Jules Morgan dari KPM Marine. (Foto oleh Mimis Beard)

Jules Morgan, kepala KPM Marine, mempekerjakan sekitar 50 orang dan menghasilkan $8 juta per tahun untuk membangun pompa dan peralatan kelautan lainnya. Morgan mengekspor peralatan ke lebih dari 30 negara di seluruh dunia, beberapa di antaranya berada di Uni Eropa.

Ini adalah produk bernilai tinggi – nilai sebuah kapal bisa mencapai $ 150.000 – sehingga biaya dokumentasi tambahan untuk pengiriman UE-nya tidak akan memengaruhi ruang bawah tanahnya, katanya. “Ini kecil,” katanya.

Morgan tidak menyesal memilih Brexit.

“Ini bukan hanya tentang perdagangan. Ini tentang mendapatkan kembali kendali atas Brussel. Ini tentang memulihkan demokrasi,” kata Morgan. “Saya benar-benar bangga dengan apa yang telah kami lakukan. Sekarang kami memiliki kebebasan dan kelincahan untuk membuat keputusan sendiri. Saya sangat percaya diri.

Mark Nunn, pemilik firma teknik kecil bernama Sarginsons, memiliki keyakinan yang sama. Meskipun dia mengakui bahwa dia awalnya mengalami “beberapa kesulitan” dalam mengekspor dan mengimpor ke UE, ini hanya berlangsung dalam waktu yang singkat. “Begitu kita tahu apa yang dibutuhkan, sebenarnya tidak masalah,” katanya. “Kami tidak bisa mengatasinya.”

Mark Nunn dari Sarkinson.
“Saya akan memilih Brexit lagi,” kata Mark Nunn dari Sarginsons. (Foto oleh Mimis Beard)

Bisnis tidak mudah baginya selama dua tahun terakhir. Perusahaan ini mengkhususkan diri dalam komponen aluminium berteknologi tinggi yang ringan untuk industri otomotif. Dengan penjualan sekitar $15 juta dan 110 karyawan per tahun, Sarginsons telah sukses besar di akar rumput. Laba tahunan turun sekitar $1,3 juta pada tahun 2020 dan 2021.

READ  Rafael Nadal masih suka bermain tenis - 60 menit

Tetapi gangguan rantai pasokan dan kekurangan tenaga kerja – bersama dengan banyak perusahaan di UE dan di seluruh dunia – diyakini sebagian besar disebabkan oleh epidemi, bukan Brexit.

“Masalah korona membingungkan dalam skala besar,” katanya. “Tetapi dalam pandangan kami, korona lebih merupakan masalah daripada Brexit.”

Melalui pelatihan, Nunan, seorang bankir, memilih untuk meninggalkan UE karena dia yakin kelompok itu tidak dapat bertahan secara finansial karena euro. Memasukkan 19 negara anggota ke dalam satu serikat mata uang menimbulkan masalah, meskipun tingkat pertumbuhan ekonomi mereka berbeda, katanya. Bahkan, dia mengharapkan blok itu pecah.

Nunan masih percaya Inggris jauh lebih baik dari itu. “Saya akan memilih Brexit lagi,” katanya.