SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saya seorang psikiater forensik dan saya bekerja dengan para pembunuh

Saya seorang psikiater forensik dan saya bekerja dengan para pembunuh

Seorang psikiater forensik mengungkap lima mitos tentang pembunuh dalam sebuah video YouTube – dan beberapa di antaranya mungkin akan mengejutkan Anda.

Psikiater forensik yang berbasis di London, Dr Sohum Das, 44, memiliki saluran bernama A Psych for Sore Minds, yang meliput berbagai topik terkait kesehatan mental dan kejahatan.

Dia membuka video tersebut dengan mengatakan: “Saya seorang konsultan psikiater forensik. Saya menilai penjahat yang sakit jiwa untuk mencari nafkah… Jadi untuk memberi Anda beberapa konteks, saya berbicara dari pengalaman klinis saya sendiri.”

“Saya bekerja sebagai saksi ahli. Saya memberikan bukti dalam berbagai kasus, kejahatan yang berbeda, penyakit mental yang berbeda. Saya berbicara di pengadilan selama persidangan pidana. Saya mengajukan perkara sekitar 50 kasus dalam setahun, dan sekitar empat atau lima di antaranya melibatkan pembunuhan. dan saya sudah melakukan itu selama sekitar 10 tahun.” .'

Seorang psikiater forensik membongkar lima mitos tentang pembunuh, termasuk mitos bahwa mereka semua menderita penyakit mental yang serius (stock image)

Dia melanjutkan: “Dan saya juga bekerja di banyak unit psikiatris. Saya mungkin merawat sekitar 50 pria – kebanyakan dari mereka adalah pria yang pernah membunuh seseorang di masa lalu – biasanya karena mereka sakit, itulah sebabnya mereka masuk ke unit psikiatris sejak awal.”

Dr Das, 44, mengatakan mitos pertama yang ingin ia hilangkan adalah bahwa semua pembunuh pasti sakit jiwa.

“Tentu saja ada yang memiliki diagnosis kesehatan mental, tapi sebagian besar tidak. Tentu saja, mereka yang berada di unit psikiatri memiliki diagnosis tersebut.”

Dia melanjutkan dengan menjelaskan bahwa hal itu “tergantung pada bagaimana Anda mendefinisikan penyakit mental.”

“Jika Anda adalah orang normal, Anda mungkin mengatakan bahwa siapa pun yang melakukan sesuatu yang ekstrem seperti membunuh orang lain – terutama jika itu adalah seseorang yang tidak mereka kenal – adalah sakit jiwa,” jelas Dr Das.

READ  Badan Antariksa Eropa menyusun rencana untuk Jaringan Satelit Bulan

Tapi ini bukanlah definisi psikologis. Definisi psikiatrisnya adalah seseorang harus memiliki gangguan mental yang diketahui seperti depresi, seperti gangguan bipolar, seperti skizofrenia…dan dari semua pembunuh, hanya sebagian kecil yang memiliki hal-hal tersebut.

“Dan itu adalah hal yang luar biasa – bahkan jika mereka memiliki gejala penyakit mental, atau jika mereka sakit mental, seringkali gejalanya sangat ringan… dan tidak cukup parah untuk mengendalikan perilaku mereka.”

Untuk menempatkan hal ini dalam konteksnya, dia menjelaskan: “Misalkan Anda adalah korban pembunuhan massal.” Jadi Anda memiliki dua anak laki-laki….mereka tinggal di London Selatan. Banyak yang bolak-balik….satu ditusuk dan satu lagi dibunuh.

Mitos kedua yang diutarakan oleh Dr. Sohum Das adalah kebanyakan orang dibunuh oleh orang asing. Faktanya, kebanyakan orang dibunuh oleh orang yang mereka kenal, terutama perempuan (stok foto)

“Kemungkinannya adalah si pembunuh, si pembunuh, jika dia adalah anggota geng, dia mungkin akan memiliki trauma di latar belakang. Dia mungkin akan memiliki tingkat kecemasan tertentu dan mungkin juga masalah depresi dan penyalahgunaan zat.”

“Tetapi saya pikir kebanyakan orang akan setuju bahwa mereka masih memiliki kendali atas tindakan mereka. Jadi yang ingin saya katakan adalah bahwa hanya karena Anda menderita penyakit mental tidak selalu berarti pertahanan psikologis apa pun agar penyakit mental yang parah bisa diderita. pertahanan psikologis, seperti berkurangnya tanggung jawab, [or] Tidak bersalah karena alasan.

Mitos kedua yang dia bahas adalah kebanyakan pembunuh membunuh orang asing.

Dia menjelaskan: “Itu benar, tapi kenyataannya seringkali tidak benar. Jadi ada kasusnya [like that]…yang mengejutkan negara karena [it can happen to] Orang asing yang berada di tempat dan waktu yang salah.

“Tetapi Anda lebih mungkin dibunuh oleh seseorang yang Anda kenal, terutama jika Anda masih muda, dan terutama jika Anda perempuan.”

Menurut Dr. Das: Tidak Kantor Statistik Nasional mengatakan bahwa hingga Maret 2020, saat statistik terbaru tersedia, 62 persen korban pembunuhan mengetahui pembunuhnya – dan angka ini lebih tinggi pada perempuan – 70 persen dibandingkan korban laki-laki. 52 persen, dan bagi korban yang berusia di bawah 16 tahun, proporsi yang mengetahui tersangka bahkan lebih tinggi – sekitar 88 persen.

READ  Gambar paling tajam dari Bumi bulan Jupiter, Europa dan Ganymede, mengungkapkan lanskap es mereka

Menurut para ahli, mitos ketiga adalah pembunuh akan membunuh lagi.

Namun dia berkata: “Pada kenyataannya, sangat kecil kemungkinan seseorang yang pernah terbunuh sebelumnya akan kembali melakukan pembunuhan.”

Lanjut ke mitos nomor empat, katanya:Pembunuh berantai adalah pemikir kriminal yang brilian.

“Saya mengerti,” kata Dr. Das. “Saya sangat memahaminya.” Ini seperti film atau acara TV yang hebat, menarik, mengasyikkan, dan menakjubkan.

“Jika Anda memiliki pembunuh berantai provokatif yang sangat cerdas dan meninggalkan petunjuk. Jadi ini seperti permainan kelelawar-dan-tikus. Dan kemudian Anda memiliki detektif pembunuhan yang mungkin memiliki atau tidak memiliki masalah alkohol, dan, Anda tahu, ini seperti permainan catur kognitif-emosional dan mereka berusaha mengungguli satu sama lain.

Ia menambahkan, sekitar 40% pembunuh berantai memiliki IQ rendah, hidup terpinggirkan, dan menyerang korbannya secara acak.

“Jadi[tidakadaupayayangtelahdirencanakansebelumnyadanmenguntitorangdalamjangkawaktuyanglamahanyamemilikikeinginanyangmembaradanmarahuntukmembunuhjadimerekakeluardanmelakukannyasecaraacak”[ليسهناكهذاالنوعمنالجهودالمخططلهامسبقًا،ومطاردةالناسلفترةطويلةلديهمفقطمثلهذهالرغبةالمحمومةوالغضبللقتل،لذلكيخرجونويفعلونذلكبشكلعشوائي”[thereisn’tthatsortofpreplannedeffortstalkingpeopleforalongperiodtheyjusthavethislikethisfrenziedurgeandragetokilsotheygooutanddoitrandomly

“Mereka seringkali tidak menggerakkan jenazah, mereka benar-benar meninggalkan tempat kejadian, dan mencoba bersembunyi. Atau mereka mencoba menyembunyikan petunjuk arah karena hanya ingin keluar.

Mitos ahli yang kelima dan terakhir tentang pembunuh adalah bahwa… “mereka semua pada dasarnya jahat atau mereka semua monster” – dia hanya menjelaskan satu situasi di mana dia terlibat namun tidak demikian (foto stok)

“Jadi yang ingin saya katakan adalah semua hal itu tidak sesuai dengan pendekatan dalang kriminal ini.”

Mitos kelima dan terakhir Dr. Das tentang pembunuh adalah bahwa mereka semua pada dasarnya jahat atau bahwa mereka semua adalah monster.

Dia menambahkan: “Bagi saya, ini memberikan gambaran yang sederhana dan berbahaya. Orang-orang yang pernah melakukan bunuh diri sebelumnya berasal dari latar belakang yang berbeda, memiliki motivasi dan pengalaman yang berbeda, dan memiliki kondisi mental yang berbeda.

“Jadi menilai mereka atas tindakan ini saja mengabaikan kompleksitas kehidupan dan keadaan mereka, dan bahkan mengabaikan moralitas.”

“Saya rasa yang saya maksudkan adalah seseorang mungkin melakukan sesuatu yang mengerikan, dan itu belum tentu mencerminkan karakter atau wataknya secara keseluruhan,” tambahnya.

READ  Mengapa Bob Wachter dari UCSF mengatakan varian COVID BA.5 adalah 'binatang yang berbeda'
Dr Sohum Das (foto) adalah psikiater forensik yang berbasis di London yang juga membuat konten YouTube di salurannya A Psych for Sore Minds

Ia mencontohkan yang ia tulis dalam bukunya, “In Two Minds: Stories of Murder, Justice, and Recovery from a Forensic Psychiatrist.”

“Saya akan memanggilnya Jasmine, dia berusia 18 tahun, yang membunuh keponakannya karena psikosis.

Dia benar-benar sakit jiwa dan percaya dia memiliki setan di dalam dirinya. Dia tidak berusaha menyembunyikan jejaknya. Dia terkejut ketika polisi menangkapnya karena dalam pikirannya yang delusi dan psikotik, dia yakin dia tidak melakukan kesalahan apa pun.

“Tapi intinya adalah dia bukan orang yang mengerikan dan anti-sosial. Apa yang dia lakukan sangat mengerikan. Saya tidak bisa menyangkalnya, tapi dia bukanlah orang jahat di balik semua itu.”

Dr Sohum Das dapat ditemukan di Twitter, InstagramDan TIK tokDan juga YouTube.