SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebagai sejarawan perbudakan, saya tahu berapa banyak tanggung jawab keluarga kerajaan di Jamaika | Trevor Burnard

sayat tidak seharusnya pergi seperti ini. Biasanya, tur kerajaan dipenuhi dengan sorak-sorai orang-orang yang berjejer di jalan-jalan dan akun-akun mewah dari gaun-gaun glamor. Ada beberapa di antaranya selama kunjungan kerajaan oleh Duke dan Duchess of Cambridge ke Karibia. Tetapi ada juga protes, terutama di Jamaika, di mana banyak orang ingin keluarga kerajaan meminta maaf atas perannya dalam melembagakan perbudakan di pulau itu. Untuk melengkapi semua ini, ia juga memiliki telah dilaporkan Minggu ini Jamaika telah memulai proses pencopotan Ratu sebagai kepala negara.

Perhitungan seperti itu dengan Inggris dan negaranya sudah lama tertunda. Jamaika pada abad ke-18 digambarkan oleh Charles Leslie sebagai “tambang konstan, dari mana Inggris memperoleh kekayaan yang luar biasa”. Ini memberikan kontribusi besar terhadap kekayaan individu ribuan mil jauhnya, seperti William Beckford, Walikota London dan pemilik lebih dari 1.000 orang yang diperbudak, yang patungnya masih menghiasi Guildhall di London. Tapi yang lebih penting, itu memperkaya Inggris dengan mengisi pundi-pundi Departemen Keuangan dengan uang dari pajak yang dikenakan atas gula dan rum. Inggris adalah pedagang budak terbesar di dunia Atlantik selama abad ke-18, mengirim hampir 1 juta tawanan Afrika ke Jamaika antara 1655 dan 1807, menghasilkan populasi orang yang diperbudak hampir 300.000, karena tingkat kematian yang mengerikan. Orang kulit hitam sangat menderita karena orang kulit putih menikmati hal-hal manis.

Kingston, tempat Duke dan Duchess of Cambridge mengunjungi, adalah Pulau Ellis migrasi paksa ke tempat-tempat yang dijajah oleh Inggris pada abad ke-17 dan ke-18. Lebih banyak orang Afrika yang tiba di Kingston untuk menjadi budak perkebunan daripada yang tiba di tempat lain mana pun di kerajaan Inggris. Para bangsawan yang berkunjung mungkin telah mengakui fakta ini dengan mengunjungi tepi pantai dan mencatat trauma bagi orang Jamaika, yang sebagian besar adalah keturunan dari orang-orang yang datang dari Afrika beberapa abad yang lalu, daripada menendang bola dan bermain bongo di Trench Town.

READ  Maroon 5, "Jordy": ulasan album

Jika mereka melakukannya, mereka mungkin menyadari mengapa banyak orang Jamaika sangat marah pada kunjungan mereka. Keluarga kerajaan memiliki sejarah yang panjang dan tidak berbeda dalam hal perbudakan Jamaika. Pada abad ke-17 Charles II memberikan piagam kepada Royal African Company dan saudaranya, James II, kemudian menjadi gubernurnya. Di bawah restu kerajaan, perusahaan tersebut menjadi pedagang budak tunggal terbesar dalam sejarah Inggris, membawa mungkin 100.000 tawanan Afrika ke Amerika sebelum 1713. George II adalah pendukung terkemuka perdagangan budak dan perkebunan. George III sebagai seorang pemuda dikatakan telah mengungkapkan sentimen antiperbudakan sebelum ia menjadi raja, tetapi ia tidak berbuat banyak untuk menghentikan perdagangan budak atau perbudakan selama pemerintahannya yang panjang.

Beberapa bangsawan, seperti Duke of Gloucester, mendukung William Wilberforce dalam kampanyenya melawan perbudakan. Tetapi sebagian besar keluarga kerajaan – George III dan banyak putranya – mendukung perbudakan dan penanam India Barat, dengan tujuh adipati kerajaan mendukung perbudakan melawan satu adipati selama perdebatan tentang penghapusan perdagangan budak yang didengar di House of Lords. Memang, William, Duke of Clarence (kemudian William IV), adalah seorang pemimpin lobi pro-perbudakan, diberi hadiah peralatan makan malam perak yang mahal (masih dalam kepemilikan keluarga kerajaan), oleh majelis Jamaika atas usahanya melawan menutup perdagangan budak. Dengan demikian, kita dapat memahami mengapa banyak orang Jamaika yang merupakan keturunan Afrika yang diperbudak merasa keluarga kerajaan harus bertanggung jawab atas perilaku dan sikap mereka di masa lalu. Sejauh yang saya ketahui, mereka perlu melakukan lebih dari sekadar meminta maaf atas nama Inggris; Mereka mungkin mengakui tanggung jawab mereka sendiri – moral dan bahkan keuangan – sebagai sebuah keluarga yang terjerat dalam berbagai cara dalam mendukung perbudakan. Pangeran William dengan tepat mengutuk perbudakan dalam pidatonya pada jamuan makan malam kenegaraan pada Rabu malam sebagai “kekejaman yang mengerikan” yang “selamanya menodai sejarah kita”. Tetapi dia tidak mengambil langkah selanjutnya yang diperlukan dan mencatat bahwa itu lebih dari sekadar sesuatu yang buruk yang dilakukan Inggris. Ini adalah kekejaman di mana keluarga kerajaan sendiri memiliki tingkat tanggung jawab pribadi.

READ  Stefania mempersiapkan hukum Eurovision Yunani untuk menghadapi pesaing dengan penari topeng

Tentu saja, kita dapat berargumen bahwa Inggris telah mengakui kewajibannya sebagai negara pemilik budak dengan fakta bahwa Inggris membayar sejumlah besar £20 juta pound pada tahun 1834 sebagai kompensasi untuk perbudakan. Sebagian dari uang itu akhirnya diinvestasikan untuk mengembangkan infrastruktur Jamaika, seperti bank, agen asuransi, dan kereta api. Masalahnya adalah semuanya pergi ke pemilik budak, orang-orang yang telah membuat orang Jamaika Hitam dalam kesengsaraan.

Inggris memberikan uang kepada pemilik budak sebagai sarana untuk memastikan penghapusan perbudakan akan terjadi. Sangat khawatir bahwa tanpa kompensasi seperti itu, pekebun kulit putih akan menolak untuk menyerahkan properti mereka yang diperbudak, yang akan menyebabkan pulau dan koloni perkebunannya dihancurkan dengan cara yang telah dilihat orang Inggris terjadi satu generasi sebelumnya, di Haiti. Pemerintah Inggris tidak memberikan apa pun kepada orang-orang yang diperbudak yang menghasilkan kekayaan yang membuat Jamaika dulu terkenal. Sekarang, Jamaika adalah negara miskin. Akan menjadi hal yang baik jika Inggris mengakui tanggung jawab historisnya untuk menciptakan kondisi kemiskinan tersebut, sambil mengambil manfaat dari kekayaan Jamaika. Mungkin dimulai dengan keluarga kerajaan yang mengakui perannya dalam mendukung institusi yang mengerikan ini.