SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebastian Haller menyamai Cristiano Ronaldo dengan mencetak gol di setiap babak penyisihan grup Liga Champions dan mengungguli mantan bintang Chelsea Eden Hazard setelah enam pertandingan.

Sebastian Haller membuat sejarah Liga Champions dengan bergabung dengan Cristiano Ronaldo sebagai satu-satunya pemain yang mencetak gol di setiap pertandingan di babak penyisihan grup.

Mantan striker West Ham United itu tampil fantastis untuk Ajax di kompetisi musim ini, dan di gawangnya melawan Sporting Lisbon, ia mencetak golnya yang ke-10 di turnamen tersebut.

GT

Haller telah menyiksa setiap pertahanan di Liga Champions musim ini

Ini adalah kenaikan yang menakjubkan untuk striker Pantai Gading, yang golnya membantu tim Belanda lolos ke babak 16 besar, setelah memenangkan setiap pertandingan selama proses tersebut.

Adapun Haller, bagaimanapun, ia bergabung dengan Ronaldo dengan mencetak gol di semua enam pertandingan, yang dilakukan legenda Portugal itu selama musim 2016/17 bersama Real Madrid.

Pemain berusia 27 tahun itu mencetak empat gol di babak pertama melawan Sporting Lisbon, kemudian satu tembakan di tiga pertandingan berikutnya, diikuti dengan dua gol melawan Besiktas dan satu gol lagi di pertandingan terakhirnya melawan tim Portugal itu lagi.

Yang lebih mengesankan, Haller telah mencetak lebih banyak gol daripada mantan pemain sayap Chelsea Eden Hazard, meski hanya tampil enam kali di kompetisi tersebut.

Haller akan berusaha untuk menyiksa pertahanan lain di Babak 16

Agen Pers Prancis

Haller akan berusaha untuk menyiksa pertahanan lain di Babak 16

Hebatnya, West Ham hanya mampu mencetak 14 gol dari Haller selama waktunya di London timur, tetapi Ajax sudah kebobolan 18 gol musim ini.

Sang penyerang berbicara kepada talkSPORT awal tahun ini dan membahas perjuangannya di Stadion London serta keputusan untuk pindah ke Ajax.

“Pada saat itu adalah langkah yang baik untuk pergi ke West Ham. Orang-orang sangat baik kepada saya dan proyek adalah alasan keputusan saya untuk pindah.”

Setelah satu setengah tahun, itu adalah solusi terbaik bagi kedua belah pihak.

“Tidak pernah mudah untuk memahami mengapa itu tidak benar dan itu tidak ideal bagi saya di klub.”

READ  Twitter terlibat dengan keajaiban 3 LeBron, mengakhiri Warriors-Lakers