SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah batu yang dikumpulkan oleh astronot Apollo 17 pada tahun 1972 mengungkap usia bulan

Sebuah batu yang dikumpulkan oleh astronot Apollo 17 pada tahun 1972 mengungkap usia bulan

WASHINGTON, 23 Oktober (Reuters) – Selama misi Apollo 17 pada tahun 1972 – terakhir kali manusia berjalan di bulan – astronot Amerika Harrison Schmidt dan Eugene Cernan mengumpulkan sekitar 110,4 kg sampel tanah dan batuan yang dikembalikan ke Bumi. Untuk studi lebih lanjut.

Setengah abad kemudian, kristal mineral zirkon yang ditemukan di dalam sepotong batuan beku berbutir kasar yang dikumpulkan oleh Schmidt memberi para ilmuwan pemahaman yang lebih dalam tentang komposisi Bulan dan usia pasti dari pasangan langit Bumi.

Para ilmuwan mengatakan pada hari Senin bahwa bulan berusia sekitar 40 juta tahun lebih tua dari perkiraan sebelumnya, karena bulan terbentuk lebih dari 4,46 miliar tahun yang lalu, yaitu dalam waktu 110 juta tahun setelah kelahiran tata surya, berdasarkan analisis kristalografi.

Hipotesis utama pembentukan Bulan adalah bahwa selama masa awal tata surya yang kacau, benda seukuran Mars bernama Theia bertabrakan dengan bumi purba. Magma ini – batuan cair – meledak ke luar angkasa, membentuk piringan puing-puing yang mengorbit Bumi dan terkumpul di Bulan. Namun waktu pasti terbentuknya bulan sulit ditentukan.

Kristal mineral dapat terbentuk setelah magma mendingin dan memadat. Para peneliti menggunakan metode yang disebut atom probe tomography untuk mengkonfirmasi usia padatan tertua yang terbentuk setelah tumbukan raksasa, yaitu kristal zirkon yang ditemukan di dalam bagian dari jenis batuan yang disebut norit yang dikumpulkan Schmitt.

READ  Sebuah pesawat ruang angkasa yang mengorbit matahari mengambil gambar yang bagus tentang pelepasan massa koronal

“Saya menyukai fakta bahwa penelitian ini dilakukan pada sampel yang dikumpulkan dan dibawa ke Bumi 51 tahun yang lalu. Pada saat itu, tomografi probe atom belum dikembangkan, dan para ilmuwan tidak dapat membayangkan jenis analisis yang kita lakukan saat ini. ,” kata ahli kosmokimia Philipp Heck. Direktur senior penelitian di Field Museum di Chicago, profesor di Universitas Chicago dan penulis senior studi yang diterbitkan dalam jurnal: Surat Perspektif Geokimia.

“Menariknya, semua mineral tertua yang ditemukan di Bumi, Mars, dan Bulan adalah kristal zirkon,” tambah ilmuwan planet UCLA dan rekan penulis studi Bidong Zhang. “Zirkon, bukan berlian, bertahan selamanya.”

Batuan yang mengandung zirkon dikumpulkan di Lembah Taurus-Littrow di tepi tenggara bulan Mare Serenitatis (Laut Serenity) dan disimpan di Johnson Space Center NASA di Houston.

“Zirkon sangat keras dan kuat serta mampu bertahan dari keruntuhan batuan selama pelapukan,” kata Heck.

A diam Dipimpin oleh Zhang dan diterbitkan pada tahun 2021, ia menggunakan teknik yang disebut analisis penyelidikan ion untuk mengukur jumlah atom uranium dan timbal dalam kristal, dan menghitung usia zirkon berdasarkan peluruhan radioaktif uranium menjadi timbal seiring waktu. Usia ini harus dikonfirmasi dengan metode lain karena potensi komplikasi yang melibatkan atom timbal jika terdapat cacat pada struktur kristal zirkon.

Studi baru ini menggunakan tomografi probe atom untuk menentukan tidak ada komplikasi terkait atom timbal, sehingga mengkonfirmasi usia kristal.

“Saya melihat ini sebagai contoh bagus tentang apa yang dapat disampaikan oleh skala nano, atau bahkan skala atom, tentang gambaran besarnya,” kata penulis studi Jenica Greer, seorang ahli kosmokimia di Universitas Glasgow di Skotlandia.

READ  Exoplanet: Pencarian planet layak huni mungkin baru saja berkurang

Bulan, yang mengorbit Bumi pada jarak rata-rata sekitar 239.000 mil (385.000 km), memiliki diameter sekitar 2.160 mil (3.475 km), lebih dari seperempat diameter planet kita.

Heck mengatakan: “Tabrakan raksasa yang membentuk Bulan merupakan peristiwa bencana bagi Bumi dan mengubah kecepatan rotasi Bumi. Setelah itu, Bulan berdampak pada kestabilan sumbu rotasi Bumi dan memperlambat kecepatan rotasi Bumi.” Rotasi bumi.” “Tanggal terbentuknya Bulan penting karena baru setelah itu Bumi menjadi planet yang dapat dihuni.”

“Bulan membantu menstabilkan poros bumi untuk iklim yang stabil,” tambah Zhang. Gravitasi Bulan membantu membentuk ekosistem lautan. Bulan adalah inspirasi bagi budaya dan eksplorasi manusia. NASA dan badan antariksa lainnya melihat Bulan sebagai landasan peluncuran eksplorasi ruang angkasa di masa depan.

Akankah Dunham melaporkan. Disunting oleh Lisa Shoemaker

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru