SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah fosil purba yang membingungkan para ilmuwan selama beberapa dekade akhirnya mengungkap identitas aslinya: ScienceAlert

Sebuah fosil purba yang membingungkan para ilmuwan selama beberapa dekade akhirnya mengungkap identitas aslinya: ScienceAlert

Dalam 90 tahun sejak penemuannya, kami belum pernah menemukan fosil kuno Permian yang ditemukan di Pegunungan Alpen Italia.

ini disebut Antikus TridentinosaurusItu digali pada tahun 1931 dan dianggap sebagai penemuan yang sangat luar biasa. Mereka berasal dari 280 juta tahun yang lalu, sebelum dinosaurus, dan dianggap mewakili salah satu fosil kadal tertua yang pernah ditemukan.

Yang lebih menakjubkan lagi adalah pelestariannya yang luar biasa: jejak tubuh hewan tersebut digambarkan dalam jaringan lunak yang diawetkan.

Nah, sekarang kita tahu mengapa kita belum menemukan fosil lain yang serupa: bahwa jaringan lunak, menurut analisis baru yang cermat, bukanlah jaringan lunak sama sekali. Itu cat.

Penemuan ini dilakukan oleh tim yang dipimpin oleh ahli paleontologi Valentina Rossi dari University College Cork, yang mengungkap tipu muslihat yang menghancurkan tersebut saat melakukan penelitian terhadap sisa-sisa yang tidak biasa.

“Sekilas, menurut saya fosil itu tampak agak aneh,” kata Rossi kepada ScienceAlert.

“Rekan-rekan lain mengatakan kepada saya bahwa mereka mempunyai reaksi yang sama. Tapi fosil selalu agak aneh, jadi saya melanjutkan penelitian saya dan setelah menganalisis sampel kecil dari apa yang tampak seperti bentuk tubuh (dan juga kulit), saya menyadari tidak ada yang masuk akal.” “Analisis molekuler menyimpulkan bahwa yang kami dapatkan bukanlah jaringan lunak yang hangus, melainkan cat hitam.”

Tridentinosaurus Dia adalah Sesuatu seperti selebriti fosil Untuk waktu yang lama. Jaringan lunak jarang terpelihara. Biasanya ia terurai sebelum proses fosilisasi yang lama dapat mencatat jejaknya.

Jika diawetkan, ia dapat memberi tahu kita berbagai hal tentang hewan tersebut, seperti warna dan tekstur kulitnya, bahkan susunan anatomi dan organ dalamnya.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb mendeteksi kristal kuarsa di atmosfer sebuah planet ekstrasurya

Para ilmuwan telah mengemukakan teori tentang cara kerja jaringan lunak Tridentinosaurus Mereka telah diawetkan, tetapi belum ada yang mempelajari kulitnya secara detail. Karena itulah Rossi dan rekan-rekannya memutuskan untuk melihat lebih dekat.

Antikus Tridentinosaurus. (Dr.Valentina Rossi)

Pemeriksaan ultraviolet awal menunjukkan adanya lapisan di seluruh fosil. Hal ini telah menjadi standar di masa lalu untuk melestarikan struktur halus dan kadang-kadang masih dilakukan untuk spesimen yang sangat rapuh. Namun, apa yang ada di bawah cat memerlukan analisis lebih detail.

Tim menggunakan kombinasi Pemindaian mikroskop elektron ditambah dengan spektroskopi dispersif energi, Difraksi sinar-X mikroDan Raman Dan Refleksi total yang dilemahkan – Transformasi Fourier dari radiasi infra merah Spektroskopi untuk menganalisis zat hitam yang diduga merupakan kulit hangus.

Mereka membandingkan hasilnya dengan sejumlah materi. Sampelnya konsisten, bukan dengan bahan organik, namun dengan pigmen hitam tulang sintetis Hal ini sering terlihat pada lukisan sejarah.

Penemuan ini benar-benar tidak terduga, dan para peneliti berada dalam keadaan sangat panik. Tapi ada hikmahnya.

“Sejujurnya, saya dapat mengatakan bahwa kami semua sedikit terkejut dan sedih, namun kami menyadari bahwa ini adalah sekilas sejarah paleontologi,” kenang Rossi. “Saat ini kita dapat mengandalkan teknologi canggih yang memungkinkan kita melihat pada fosil.” “Pada tingkat molekuler, hal ini tidak mungkin terjadi bahkan 10 tahun yang lalu.”

Selain itu, meskipun “kulit” tersebut mungkin palsu, bagian dari fosil tersebut asli. Tulang kaki belakang yang digambar kulitnya memang asli, terutama tulang paha. Akan sulit untuk mempelajari tulang-tulang ini di bawah lapisan, meskipun pencitraan 3D dapat membantu.

Artinya peneliti dapat bekerja untuk memahami kenyataan Tridentinosaurusbahkan membandingkannya dengan fosil lain yang mungkin sebelumnya dianggap terlalu berbeda untuk mewakili spesies atau genus yang sama.

READ  Florona: Yang langka adalah infeksi ganda Covid dan influenza di Israel

Ahli paleontologi juga dapat mengunjungi kembali lokasi penemuan fosil, mencari spesimen baru, mungkin dalam kondisi pelestarian yang lebih baik.

Mungkin penelitiannya mengungkap TridentinosaurusRahasia utama – tapi satu rahasia mencolok tetap ada.

“Kami tidak tahu siapa yang melakukannya dan kami tidak tahu kenapa,” kata Rossi.

“Kami berpikir bahwa karena bagian dari tulang terlihat, serta kerak tulang yang kecil, seseorang berpikir untuk mencoba menggali di tempat yang mereka pikir mungkin terdapat tulang lain. Cat mungkin telah diaplikasikan untuk menghiasi spesimen.”

Namun, kita mungkin tidak akan pernah mendapatkan jawaban atas pertanyaan ini.

Penelitian ini dipublikasikan di Paleontologi.