SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

VIDEO: Family says dog cured of mystery illness

Sebuah keluarga memuji antibiotik karena menyelamatkan nyawa anjing mereka di tengah penyakit pernapasan misterius

Ketika kasus penyakit pernafasan serius yang menyerang anjing terus meningkat di seluruh negeri, sebuah keluarga berbagi bagaimana antibiotik membantu anjing mereka bertahan hidup.

Becky Oliver dari California mengatakan kepada “Good Morning America” ​​​​bahwa anjing golden retriever keluarganya yang berusia 5 tahun, Ike, mengalami demam tinggi yang mengkhawatirkan pada bulan September saat bepergian untuk berkompetisi dalam pertunjukan anjing.

“Awalnya dia tidak menunjukkan gejala apa pun, mungkin batuk di sana-sini,” ujarnya kepada GMA. “Saat mereka mengukur suhu tubuhnya di Rumah Sakit Hewan Darurat di Arizona, mereka mengatakan demamnya 105,3. Dan warna kulitnya tidak bagus.”

Hingga saat ini, penyakit yang jarang diketahui menyerang anjing seperti Ike telah dilaporkan di banyak negara bagian, termasuk Oregon, California, dan Colorado.

Meskipun penelitian masih berlangsung, dokter hewan mengatakan penyakit misterius ini sangat menular dan bisa berakibat fatal jika kasusnya parah. Gejala yang dilaporkan sampai saat ini juga merupakan ciri khas dari batuk kandang: termasuk batuk, bersin, keluarnya cairan dari hidung dan/atau mata, dan lesu.

Kondisi Ike kemudian berkembang menjadi pneumonia, memaksanya menghabiskan beberapa hari di rumah sakit hewan, kata Becky Oliver.

Ike mulai merasa sakit pada bulan September ketika dia sedang dalam perjalanan untuk berkompetisi dalam pertunjukan anjing, menurut pemiliknya.

keluarga Oliver

Becky Oliver pernah mengatakan bahwa tim medis memberi tahu keluarganya bahwa mereka tidak berpikir Ike akan selamat dari penyakit tersebut.

Dia mengatakan dia melihat secercah harapan setelah mengetahui tentang antibiotik yang disebut kloramfenikol, yang bisa menjadi pengobatan potensial untuk penyakit yang tidak diketahui ini.

“Dokter hewan pada awalnya berkata, ‘Oh, tidak, tidak, ini adalah antibiotik yang sangat kuat, jenis antibiotik terakhir,’” kenangnya. Lalu dokter hewan penyakit dalam datang dan berkata, ‘Tidak, ayo kita coba.’

READ  Weird Star menghasilkan nova tercepat yang pernah ada

Menurut Becky Oliver, 12 jam setelah Ike menerima dosis pertama obatnya, dia berhenti menggunakan oksigen dan bisa pulang pada akhir minggu itu.

Suami Becky Oliver, John Oliver, menceritakan kepada GMA bahwa anjing keluarga kesayangannya kini sudah kembali normal.

“Dia tampak hebat…dia melompat,” kata John Oliver. “Kami masih tidak percaya dia masih di sini.”

Ike adalah seekor anjing Golden Retriever berusia 5 tahun.

keluarga Oliver

Dr Lindsey Ganzer, dokter hewan dan pemilik Pusat Rujukan Dokter Hewan North SpringsDia menggambarkan kloramfenikol sebagai “antibiotik yang sangat kuat”.

Ganzer yang belum pernah merawat Ike menegaskan, obat tersebut kerap dijadikan pilihan “pilihan terakhir”.

“Antibiotik ini biasanya digunakan sebagai upaya terakhir,” kata Ganzer kepada GMA. “Ini adalah tempat di mana, Anda tahu, jika kami memberikannya kepada pemilik untuk diberikan kepada seekor anjing, mereka harus menanganinya dengan sarung tangan karena orang tidak dapat menyentuhnya.”

Ganzer mengatakan dia merekomendasikan pemilik anjing untuk menjauhi atau membawa anjing Anda ke lingkungan bersama anjing lain, setidaknya untuk sementara.

“[The] Yang paling penting adalah menghindari area yang banyak anjingnya. Oleh karena itu, hindari memanjatnya. “Hindari penitipan anak anjing, pergi ke salon, pergi ke taman anjing,” kata Ganzer.

Janzer menambahkan jika pemilik melihat hewan peliharaannya menunjukkan gejala penyakit misterius, mereka harus mengisolasi anjingnya dan kemudian mencari perawatan medis.

“Kami tidak tahu bagaimana penularannya, apakah melalui kontak langsung atau melalui udara. Jika anjing Anda menunjukkan gejala, mereka harus segera diperiksakan ke dokter hewan,” kata Ganzer. “Semakin dini mereka memulai pengobatan, semakin besar peluang mereka untuk tidak berkembang dan berkembang menjadi pneumonia.”