SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa lumba-lumba menunjukkan ciri-ciri penyakit Alzheimer

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa lumba-lumba menunjukkan ciri-ciri penyakit Alzheimer


London
CNN

Tiga jenis otak Lumba-lumba Itu ditemukan terdampar di sepanjang pantai Skotlandia dan telah menunjukkan ciri khasnya penyakit AlzheimerPenelitian baru memberikan wawasan tentang penyakit pada spesies selain manusia.

Hasilnya juga dapat memberikan jawaban yang mungkin untuk pertanyaan yang tidak dapat dijelaskan kejahatan Para peneliti mengatakan bahwa lumba-lumba ada di sepanjang pantai.

penyakit Alzheimer Ini adalah gangguan neurodegeneratif yang umum Yang terutama menyerang orang tua, dengan gejala seperti Kehilangan memori, pelupa dan kebingungan.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada 13 Desember di Jurnal Ilmu Saraf EropaPara peneliti di Skotlandia melakukan studi postmortem pada otak 22 orang gigi gigiatau paus bergigi, yang membuat hasilnya lebih detail dibandingkan dengan yang lain kata para penulis.

“Ini jauh lebih dalam dan lebih luas karena melihat jumlah hewan yang lebih besar dari beberapa spesies cetacea berbeda yang diketahui berumur untuk spesies (tertua),” Mark Dalglish, rekan penulis dan seorang dokter senior dalam patologi anatomi dari University of Glasgow, mengatakan kepada CNN pada hari Selasa.

Studi ini mengamati spesimen dari lima spesies: lumba-lumba Risso, paus pilot bersirip panjang, lumba-lumba berparuh putih, lumba-lumba, dan lumba-lumba hidung botol. Dari 22 sampel yang diteliti, 18 orang berusia lanjut.

Yang terpenting, dia memindai seluruh otak untuk memberikan fitur lesi (kelainan) menggunakan lebih banyak penanda penyakit Alzheimer, tambah Dalglish, dengan teknik yang sama yang digunakan dalam jaringan manusia.

Hasilnya menunjukkan bahwa tiga lumba-lumba tua – paus pilot bersirip panjang, lumba-lumba berparuh putih, dan lumba-lumba hidung botol – menunjukkan perubahan atau lesi otak yang terkait dengan penyakit Alzheimer pada manusia.

READ  Mungkinkah Bumi berada di dalam lubang hitam?

tara tombak jones, Rekan penulis studi lain di A pernyataan Minggu ini, para peneliti terpesona melihat perubahan otak pada lumba-lumba tua mirip dengan yang terlihat pada manusia (penuaan) dan penyakit Alzheimer.

“Apakah perubahan patologis ini berkontribusi pada kenakalan pada hewan ini adalah pertanyaan yang menarik dan penting untuk pekerjaan di masa depan,” kata Spiers-Jones. Personal Head of Neurodegeneration di Dekanship of Biomedical Sciences, University of Edinburgh.

Paus pilot bersirip panjang termasuk di antara tiga lumba-lumba tua yang mengembangkan lesi yang mirip dengan manusia dengan penyakit Alzheimer.

Para peneliti menemukan bahwa sampel telah mengakumulasi protein fosfo-tau dan sel glial, dan mereka terbentuk plak beta amiloidIni adalah gumpalan protein yang ditemukan di otak orang dengan penyakit Alzheimer. Distribusi lesi ini mirip dengan daerah otak pada manusia dengan penyakit Alzheimer, menurut makalah penelitian.

Dalglish mengatakan temuan itu “sedekat mungkin dengan yang ditunjukkan oleh siapa pun bahwa hewan mana pun secara spontan mengembangkan lesi terkait Alzheimer,” yang sebelumnya dianggap hanya berkembang pada manusia.

Gigi secara teratur terdampar di pantai Inggris dalam kelompok, yang menurut penulis penelitian dapat mendukung teori “pemimpin yang sakit” ketika sebuah kelompok mengikuti seorang pemimpin tua ke perairan dangkal, mungkin sebagai akibat dari disorientasi pemimpin tersebut.

Neuropatologi serupa dari lumba-lumba tua dan manusia dengan penyakit Alzheimer menunjukkan bahwa mamalia laut memiliki kerentanan terhadap penyakit tersebut, tetapi Dalglish mengatakan diagnosis hanya dapat dilakukan jika ada kekurangan kognitif. Ini biasanya ditemukan menggunakan penilaian gangguan kognitif – tidak mungkin dengan studi postmortem.