SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah planet seukuran Bumi yang berpotensi layak huni telah ditemukan 40 tahun cahaya jauhnya

Sebuah planet seukuran Bumi yang berpotensi layak huni telah ditemukan 40 tahun cahaya jauhnya

Sebuah planet ekstrasurya yang berpotensi layak huni, kira-kira seukuran Bumi, telah ditemukan dalam sistem yang terletak 40 tahun cahaya jauhnya, menurut sebuah studi baru.

Para peneliti mengatakan bahwa planet ini kira-kira seukuran Venus, sedikit lebih kecil dari Bumi, dan mungkin memiliki suhu yang cukup untuk mendukung kehidupan.

Planet yang diberi nama Gliese 12 b ini membutuhkan waktu 12,8 hari untuk mengorbit bintang berukuran 27% Matahari. Belum diketahui apakah planet ekstrasurya ini memiliki atmosfer.

Namun para ilmuwan di balik penelitian tersebut menerbitkannya pada hari Kamis di jurnal tersebut Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical SocietyGliese 12 b diperkirakan memiliki suhu permukaan sekitar 107 °F (42 °C). Meski panas, suhunya lebih rendah dibandingkan sebagian besar ribuan exoplanet yang ditemukan sejauh ini.

“Gliese 12 b mungkin berada pada suhu yang tepat untuk menampung air dalam bentuk cair di permukaannya, dan ini penting karena kita cenderung berpikir bahwa air dalam bentuk cair merupakan komponen penting dalam kehidupan yang kita kenal sekarang,” kata Shishir Dholakia, salah satu peneliti. rekan penulis studi. Mahasiswa PhD di Pusat Astrofisika di Universitas Southern Queensland, Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Para peneliti tertarik untuk melihat lebih dekat planet ekstrasurya tersebut, termasuk menggunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb milik NASA, yang diluncurkan ke luar angkasa pada tahun 2021 dan dilengkapi dengan seperangkat instrumen canggih yang mampu mempelajari atmosfer planet ekstrasurya.

Para ilmuwan ingin mengetahui apakah planet ini memiliki atmosfer yang mirip dengan Bumi, atau apakah atmosfernya sama ekstrem dan tidak bersahabatnya dengan atmosfer di Venus. Di sisi lain, Gliese 12 b mungkin tidak memiliki atmosfer sama sekali, atau atmosfer yang tidak biasa dan tidak terlihat di tata surya kita, kata mereka.

READ  Para ilmuwan telah mendeteksi pencairan berbahaya di bawah "Gletser Kebangkitan" di Antartika

Hasilnya dapat membantu para peneliti untuk lebih memahami faktor-faktor yang membuat planet ekstrasurya dapat dihuni. Pengamatan ini juga dapat menjelaskan bagaimana tata surya kita berevolusi.

“Karena Gliese 12 b berada di antara Bumi dan Venus dalam hal suhu, atmosfernya dapat mengajarkan kita banyak hal tentang jalur kelayakhunian yang diambil planet saat mereka berevolusi,” kata rekan penulis studi Larissa Palethorpe, seorang mahasiswa PhD di Universitas Edinburgh. dan Universitas Perguruan Tinggi London. , Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Gliese 12 b ditemukan menggunakan data dari satelit Transiting Exoplanet Survey milik NASA, yang dirancang untuk menatap sebagian besar langit selama sekitar satu bulan. Teleskop luar angkasa yang diluncurkan ke luar angkasa pada tahun 2018 ini mencari perubahan periodik dalam kecerahan puluhan ribu bintang.

Jika bintang meredup secara berkala, itu bisa menjadi tanda bahwa ada planet yang mengorbit bintang tersebut, lewat di depannya dan menghalangi cahayanya untuk sementara.