SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Human Anatomy Back Spine Muscle Bone

Sebuah studi baru mengungkapkan penyebab kelemahan otot

Para peneliti telah menemukan kemungkinan penyebab gejala jangka panjang COVID-19. Studi mereka mengungkapkan bahwa reseptor ACE2, yang ditargetkan oleh virus SARS-CoV-2, memainkan peran penting. Menurunkan kadar ACE2 pada lalat buah menyebabkan masalah kelelahan dan gerakan. Temuan ini menyoroti pentingnya ACE-2 dalam masalah neuromuskuler yang terlihat pada pasien COVID-19, memberikan jalan untuk solusi terapeutik di masa depan.

Penelitian baru membuka jalan bagi strategi baru untuk mengobati komplikasi jangka panjang COVID-19.

Para peneliti dari University of Malta telah mengidentifikasi kemungkinan penyebab gejala asthenic berkepanjangan dan berulang yang dialami oleh individu dengan periode berkepanjangan. COVID 19. Studi terbaru dipublikasikan di jurnal ilmiah Dasar molekuler penyakit BBA Ini berimplikasi pada pengembangan obat untuk mengobati individu yang belum sepenuhnya pulih dari infeksi COVID-19.

Sekitar satu dari tiga orang yang sembuh dari COVID-19 masih mengalami gejala yang mengganggu kehidupan, seperti kelelahan terus-menerus, sesak napas, “kabut otak” (istilah yang digunakan untuk menggambarkan kesulitan konsentrasi), dan kelemahan otot. Asal usul panjang virus corona, meskipun dampaknya semakin global pada kehidupan sehari-hari, tetap menjadi misteri.

SARS-CoV-2coronavirus yang bertanggung jawab untuk COVID-19, berikatan dengan reseptor ACE2 (angiotensin-converting enzyme 2), yang bertindak sebagai jalan masuk yang melaluinya virus menginfeksi sel. Dalam studi terobosan, para peneliti di University of Malta mengeksploitasi lalat buah untuk mengurangi tingkat reseptor ACE2. Dengan tidak adanya virus, ini cukup untuk menyebabkan kelelahan dan mengurangi pergerakan.

Buah terbang di dalam botol transparan

Lalat buah, yang telah lama digunakan untuk memahami penyakit manusia, juga merupakan pahlawan dalam penelitian COVID yang telah berlangsung lama. Kredit: Universitas Malta/Andrew Gucci Attard

“Penelitian kami dengan jelas menunjukkan bahwa penipisan ACE2 merupakan pusat komplikasi neuromuskuler yang dialami oleh sebagian besar pasien COVID-19,” kata Profesor Robin Cauchi, yang mengepalai Laboratorium Penyakit Neuron Motorik di Universitas Malta.

Hasil yang meyakinkan berasal dari studi besar yang dimulai selama puncak pandemi dan untuk sementara menjadi fokus utama laboratorium dalam menanggapi keadaan darurat global. Profesor Kushi dan timnya telah lama menggunakan lalat buah untuk penelitian ALS karena kemiripan genetik dan biologisnya yang luar biasa dengan manusia.

Saat menganalisis cacat molekuler pada organisme dengan tingkat ACE2 yang diatur, para ilmuwan Malta menemukan gangguan komunikasi antara saraf dan otot. Beberapa molekul kunci yang diperlukan saraf untuk mengirim pesan ke otot telah ditemukan disusupi.

Dipercayai bahwa jalur yang berbeda bergabung untuk mengurangi kadar ACE2 atau menghambat fungsi ACE2 pada manusia setelah infeksi MERS-CoV. “Selain dibajak oleh virus, reseptor ACE2 pada permukaan sel juga dapat menjadi sasaran autoantibodi, karena sistem kekebalan menyerang tubuh seperti yang terjadi pada multiple sclerosis,” tambah Dr. Paul Herrera, yang melakukan eksperimen kompleks tersebut. . yang kritis untuk penelitian. Ada juga laporan tentang virus yang bertahan lama setelah infeksi awal.

Penemuan University of Malta menyoroti dampak abadi infeksi COVID-19 dan membuka jalan bagi pendekatan terapeutik untuk mengurangi komplikasi kecacatan kronis.

Referensi: “Deskripsi Pekerjaan untuk Ahli Ortopedi ACE2 di Drosophila Menawarkan Wawasan tentang Komplikasi Neuromuskuler COVID-19 Oleh Paul Herrera dan Ruben J. Cauchi 24 Juli 2023, Tersedia Di Sini. Biochimica et Biophysica Acta (BBA) – dasar molekuler penyakit.
DOI: 10.1016/j.bbadis.2023.166818

Studi ini didanai oleh Dewan Sains dan Teknologi Malta.

READ  Pesawat ruang angkasa Juno NASA telah mengungkapkan bahwa Bintik Merah Besar Jupiter sangat dalam