SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah studi mengungkapkan hubungan antara vaksinasi dan risiko penyakit Alzheimer

Sebuah studi mengungkapkan hubungan antara vaksinasi dan risiko penyakit Alzheimer

A Stadi Oleh University of Texas Health Science Center di Houston ditemukan bahwa orang berusia 65 tahun atau lebih yang telah menerima vaksinasi lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan penyakit Alzheimer. Studi ini menyoroti pentingnya vaksinasi untuk mencegah penyakit menular dan demensia.

Studi tersebut telah dipublikasikan di Jurnal Penyakit Alzheimer.

Penyakit Alzheimer mempengaruhi lebih dari 6 juta orang di Amerika Serikat, dengan peningkatan jumlah orang yang terkena karena populasi negara yang menua.

Vaksinasi masa kecil

Kebanyakan orang menerima imunisasi rutin pada masa kanak-kanak, karena banyak vaksin dirancang untuk melindungi anak-anak dan komunitas mereka dari penyakit menular. Vaksin untuk penyakit serius lainnya sama pentingnya untuk orang dewasa yang lebih tua karena alasan yang sama.

Anak-anak sering menerima vaksinasi tetanus, difteri, pertusis, dan infeksi pneumokokus. Vaksin tetanus dan difteri digabungkan menjadi satu, terkadang termasuk vaksin batuk rejan.

Vaksin untuk melindungi dari infeksi pneumokokus direkomendasikan untuk anak di bawah 5 tahun dan dewasa 65 tahun ke atas. Orang-orang di Amerika Serikat yang berusia di atas 50 tahun dan orang-orang di Australia dan Inggris yang berusia di atas 70 tahun disarankan untuk mendapatkan vaksin yang melindungi dari herpes zoster.

vaksin flu

Vaksin (ilustrasi) (kredit: INGIMAGE)

Hasil dari studi sebelumnya di jurnal yang sama menunjukkan bahwa orang yang menerima setidaknya satu suntikan flu 40% lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan penyakit Alzheimer dibandingkan orang yang tidak divaksinasi dalam kelompok usia yang sama.

“Kami bertanya-tanya apakah penemuan influenza khusus untuk vaksin influenza. Data ini mengungkapkan bahwa beberapa vaksin tambahan untuk orang dewasa juga dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit Alzheimer,” kata Paul Schulz, penulis studi tersebut.

READ  SpaceX dijadwalkan meluncurkan misi orbit ke-90 tahun ini malam ini

“Kami dan orang lain berhipotesis bahwa sistem kekebalan bertanggung jawab untuk menyebabkan disfungsi sel otak pada penyakit Alzheimer. Temuan menunjukkan kepada kita bahwa vaksinasi memiliki efek umum pada sistem kekebalan yang mengurangi risiko pengembangan penyakit Alzheimer.”

“Kami berhipotesis bahwa penurunan risiko penyakit Alzheimer terkait dengan vaksin kemungkinan besar disebabkan oleh kombinasi mekanisme,” kata Avram Buchbinder, salah satu penulis studi tersebut.

“Vaksin dapat mengubah cara sistem kekebalan merespons penumpukan protein beracun yang berkontribusi terhadap penyakit Alzheimer, seperti dengan meningkatkan efisiensi sel kekebalan dalam membersihkan protein beracun atau dengan ‘mempertajam’ respons kekebalan terhadap protein ini. ‘ ke sel-sel otak sehat tetangga berkurang.” Tentu saja, vaksin ini melindungi dari infeksi seperti herpes zoster, yang dapat menyebabkan neuritis.”

Para peneliti menyatakan bahwa meskipun buktinya meyakinkan, diperlukan lebih banyak penelitian untuk secara akurat mengukur keefektifan vaksin dalam melindungi dari penyakit Alzheimer.