SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah studi oleh Sonos menunjukkan bahwa perusahaan mungkin telah membuat asisten suaranya sendiri

Sebuah studi oleh Sonos menunjukkan bahwa perusahaan mungkin telah membuat asisten suaranya sendiri

Sonos dapat mengembangkan asisten suara alternatif untuk Alexa atau Google Assistant untuk speakernya, menurut Survei opini pelanggan yang dipantau bot suara. Jajak pendapat itu dibagikan oleh Pelanggan Sonos di Reddit, menjelaskan sistem kontrol suara pada perangkat yang akan meningkatkan privasi pengguna melalui bukan Rutekan pertanyaan dan perintah melalui cloud.

dalam pemindaian (Pada gambar di bawah ini Berkat pengguna Reddit EdmundFitzgerald29), Sonos menulis bahwa “pertunjukan produk baru yang potensial” akan menggunakan kata peringatan “Hey Sonos” dan memungkinkan pengguna untuk mengontrol pemutaran, mencari lagu, dan mentransfer musik ke speaker lain dengan suara mereka. Survei tersebut mengklaim bahwa Asisten dapat merespons lebih cepat karena akan memproses semua yang ada di perangkat, daripada mengandalkan koneksi internet dan mengirim pertanyaan ke server.

Survei Sonos meminta masukan pelanggan pada sistem kontrol audio baru.
gambar: Edmund Fitzgerald 29

Kapan tepi Meminta komentar tentang apakah survei itu asli, Sonos berkata:

Kami secara teratur menempatkan konsep produk dan pengalaman di depan pelanggan kami untuk lebih memahami apa yang penting bagi mereka. Kami tidak memiliki hal lain untuk dibagikan saat ini.

Ada alasan untuk percaya bahwa Sonos akan mengerjakan proyek seperti ini. Sonos mengakuisisi platform suara AI miliknya dalam bentuk Snips pada tahun 2019. Teknologi yang berfokus pada privasi Snips—terutama yang menyelesaikan semua pemrosesan di perangkat—sangat mirip dengan fitur yang dikatakan Sonos ditawarkan kepada pelanggan. Sonos juga memiliki alasan untuk ingin menawarkan solusi audio mandiri – telah terjadi perselisihan publik dengan Google, salah satu mitra kontrol suaranya.

Sonos mengklaim bahwa Google mencuri beberapa teknologi audio multi-ruangannya selama kemitraan Google Music pada 2013. Perusahaan tampaknya memperingatkan Google bahwa itu melanggar paten selama peluncuran Google Chromecast dan beberapa speaker rumah, tetapi Google tidak mendengarkan. Konflik tersebut kini telah dimulai dalam pertempuran hukum berkelanjutan yang dimulai Sonos pada tahun 2020.

Tidak jelas kapan atau apakah Sonos berencana untuk memperkenalkan sistem kontrol suaranya sendiri, tetapi berdasarkan survei, yang menyoroti kompatibilitas dengan Alexa Amazon daripada Asisten Google, Sonos tampaknya ingin Google mengambil peran yang kurang sentral.

READ  Apakah Anda akan membayar lebih untuk mengasuransikan mobil listrik?