SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah teleskop di Utah mendeteksi sinar kosmik misterius di luar galaksi kita

Sebuah teleskop di Utah mendeteksi sinar kosmik misterius di luar galaksi kita

  • Para ilmuwan di Utah telah mengidentifikasi sinar kosmik langka yang diyakini berasal dari luar Bima Sakti.

  • Ia diberi nama “partikel Amaterasu” yang diambil dari nama dewi matahari Jepang.

  • Juru bicara Telescope Array menggambarkan sumber partikel tersebut sebagai sebuah “misteri.”

Para astronom dari Universitas Utah dan Universitas Tokyo telah mengidentifikasi kehadiran yang sangat besar Sinar kosmik langka dengan energi sangat tinggi Ia diyakini telah melakukan perjalanan dari luar Galaksi Bima Sakti.

Dinamakan setelah dewi matahari Jepang, partikel Amaterasu adalah sebuah partikel Entitas subatom yang tidak dapat dilihat dengan mata telanjang.

Hasilnya, yang dipublikasikan di jurnal Science, mengungkapkan bahwa pesaing energinya memecahkan rekor Partikel “Ya Tuhan” diamati pada tahun 1991.

“Dalam kasus partikel Ya Tuhan dan partikel baru ini, Anda dapat melacaknya kembali ke sumbernya dan tidak ada energi yang cukup tinggi untuk mendapatkannya,” kata John Matthews, juru bicara Telescope Array dan salah satu penulis studi tersebut. Saya memproduksinya. Itulah rahasianya – apa yang sedang terjadi?”

Sinar kosmik dan partikel bermuatan terus-menerus menghujani Bumi, biasanya berasal dari matahari. Namun, sinar kosmik berenergi tinggi, seperti partikel Amaterasu, merupakan hal yang luar biasa dan diperkirakan berasal dari galaksi lain dan sumber ekstragalaksi.

Partikel yang baru ditemukan ini diidentifikasi oleh Array Telescope, sebuah observatorium di Gurun Barat Utah. Stasiun pemantau ruang angkasa, yang mencakup 507 detektor permukaan di area seluas 270 mil persegi, mendeteksi lebih dari 30 sinar kosmik berenergi tinggi, dengan partikel Amaterasu muncul sebagai peristiwa paling signifikan.

Detektor permukaan akan dikerahkan dengan helikopter.Institut Penelitian Sinar Kosmik, Universitas Tokyo

Ia menghantam atmosfer pada 27 Mei 2021, memicu 23 detektor permukaan, dengan energi terhitung sekitar 244 exaelektronvolt, tepat di bawah 320 exaelektronvolt milik partikel “ya Tuhan”.

READ  Wahana Lucy milik NASA akan terbang melintasi asteroid Dinkenish pada 1 November. Inilah yang diharapkan

Partikel-partikel yang diamati, termasuk partikel Amaterasu, tampak muncul dari void atau ruang hampa.

Berbeda dengan sinar kosmik berenergi rendah yang asal usulnya dapat ditelusuri, partikel berenergi tinggi seperti ini tampaknya berasal dari ruang yang tampaknya kosong. Partikel Amaterasu diyakini berasal dari Local Void, sebuah wilayah kosong di perbatasan Bima Sakti.

Memperluas jangkauan teleskop menawarkan harapan akan lebih banyak jawaban atas peristiwa langka ini. Dengan tambahan 500 detektor yang mencakup area seluas Rhode Island, observatorium ini bertujuan untuk menangkap hujan partikel yang disebabkan oleh sinar kosmik dan memberikan wawasan lebih lanjut tentang misteri kosmik.

Baca artikel asli di Tertarik pada perdagangan