SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SEC menagih insinyur Twilio dengan perdagangan orang dalam

SEC menagih insinyur Twilio dengan perdagangan orang dalam

Komisi Sekuritas dan Bursa pada hari Senin menuduh tiga insinyur perangkat lunak di vendor perangkat lunak cloud Twilio dan beberapa teman dan anggota keluarga mereka terlibat dalam skema perdagangan orang dalam.

Antara Maret dan Mei 2020, ketika alat cloud mulai digunakan karena lonjakan pekerjaan jarak jauh, insinyur Twilio Lokesh Lagudu, Chotu Pulagam dan Hari Sure mengakses informasi dari database perusahaan. Melalui grup obrolan pribadi, mereka berbagi informasi itu dengan orang lain, yang kemudian mengeksekusi perdagangan sebelum Twilio mengumumkan hasil kuartal pertama pada Mei 2020, menurut keluhan diajukan di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara California.

Hasil Twilio melonjak dari perkiraan sebelumnya dan saham meroket. Karena skema tersebut, grup tersebut menghasilkan keuntungan lebih dari $1 juta, kata SEC.

Ini adalah topik yang mendapatkan perhatian yang meningkat dari regulator. SEC telah mengusulkan aturan baru seputar penjualan saham eksekutif, dan dilaporkan menyelidiki penjualan oleh anggota dewan Tesla Kimbal Musk. Sementara itu, anggota parlemen AS telah membahas RUU yang akan melarang anggota Kongres membeli dan menjual saham.

Tiga insinyur Twilio duduk dalam tim yang bertanggung jawab untuk mengirimkan faktur kepada pelanggan, dan masing-masing telah menandatangani perjanjian yang mengatakan bahwa mereka tidak akan memberikan informasi non-publik dengan cara yang dapat berakhir dengan perdagangan yang melanggar hukum. Perangkat lunak Twilio membantu perusahaan berkomunikasi dengan pelanggan.

Sure menyampaikan informasi tentang data tersebut kepada temannya Dileep Kamujula, dan Pulagam memberikan rincian kepada saudaranya, Chetan Pulagam. Lagudu memberikan informasi kepada pacarnya, Sai Nekkalapudi, dan temannya, Abhishek Dharmapurikar.

Setelah menerima informasi tersebut, Sure mengirim sekitar $10.000 ke Kamulula, yang kemudian membeli opsi panggilan Twilio. Nekkalapudi dan Chetan Pulagam, sementara itu, meminta izin untuk memperdagangkan opsi dari akun pialang yang tidak mereka gunakan selama bertahun-tahun, kata pengaduan itu.

READ  Gamestop Corporation (NYSE:GME), (ARKK) - Michael Berry, yang pernah menelepon SEC untuk menegakkan GameStop, menerima panggilan pengadilan SEC 8 bulan kemudian

“Kami menuduh bahwa jaringan perdagangan orang dalam ini mengambil keuntungan dari informasi pendapatan yang berharga terkait dengan pandemi di sebuah perusahaan teknologi San Francisco,” kata Monique C. Winkler, penjabat direktur regional Kantor Wilayah San Francisco SEC, dalam sebuah jumpa pers. “Kami meminta pertanggungjawaban tipper dan tippees ini atas peran mereka dalam skema tersebut.”

Secara terpisah, Kantor Kejaksaan AS untuk Distrik Utara California mengajukan tuntutan pidana terhadap Kamujula, menuduhnya melakukan penipuan sekuritas terkait dengan perdagangannya. Tuduhan SEC bersifat perdata dan terutama menuntut hukuman moneter.

Seorang juru bicara Twilio tidak dapat mengkonfirmasi status pekerjaan Lagudu, Pulagam atau Sure.

“Perusahaan mengetahui penyelidikan yang dilakukan oleh Kantor Kejaksaan AS dan Komisi Sekuritas dan Bursa dan dakwaan yang diajukan hari ini,” kata juru bicara itu. “Perusahaan telah bekerja sama sepenuhnya dengan kedua agensi.”

Para insinyur Twilio diduga berkomunikasi dalam grup obrolan pribadi, bertukar pesan dalam bahasa Telugu, bahasa yang sebagian besar digunakan di India selatan. Berdasarkan data pelanggan, mereka mengatakan di grup bahwa saham pasti akan bergerak lebih tinggi mengikuti hasil.

“Lagudu mengungkapkan di saluran obrolan bahwa dia telah ‘memeriksa’ database pendapatan internal dan menentukan bahwa ‘SMS dan biaya lainnya meningkat bulan ini’ dan juga, pendapatan email ‘meningkat’,” kata SEC dalam pengaduan.

Lagudu mengatakan kepada rekan-rekannya bahwa beberapa pelanggan mengirim tiga kali lipat jumlah pesan yang mereka kirim sebelumnya, mencatat bahwa grup tersebut mengamati satu pelanggan naik dari pendapatan puluhan ribu dolar pada bulan-bulan sebelumnya menjadi hampir $2 juta pada bulan Maret.

Dua hari sebelum Twilio mengeluarkan hasil kuartal pertama, menurut pengaduan tersebut, Sure mengatakan di grup obrolan bahwa tampaknya saham akan melonjak menjadi $150 dari sekitar $110 pada saat itu, membuat Chotu Pulagam menjawab, “Miliunereeee.”

READ  Honda Bermitra Dengan Sony—Ya, Sony Itu—Untuk Membuat Mobil Listrik

PERHATIKAN: Perdagangan Akhir: CVS, Twilio, SM Energy & lainnya