SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seekor anak singa purba yang diawetkan dengan sempurna ditemukan lengkap dengan kumis dan bulunya

Seekor anak singa purba yang diawetkan dengan sempurna ditemukan lengkap dengan kumis dan bulunya


Seekor anak singa gua ditemukan membeku jauh di Arktik Siberia, tampaknya tertidur dan dapat dibangunkan dengan satu sentuhan, bulu anak singa emas tertutup lumpur tetapi tidak rusak. Gigi, kulit, jaringan lunak, dan organnya dimumikan tetapi utuh. Sekitar 28.000 tahun yang lalu sejak dia terakhir menutup matanya, cakarnya masih cukup tajam untuk menusuk jari salah satu ilmuwan yang mempelajari spesimen luar biasa – dan belum pernah terjadi sebelumnya – yang diawetkan di lapisan es. Singa gua kecil – kucing besar punah yang pernah berkeliaran secara luas di belahan bumi utara – ditemukan pada 2017 dan 2018 oleh pemburu gading raksasa di tepi Sungai Semyuelyakh di Timur Jauh Rusia. Mereka ditemukan hanya terpisah 49 kaki, tetapi sebuah studi baru menemukan bahwa mereka berbeda usia sekitar 15.000 tahun. Boris, sebagai anak kedua diketahui, berusia 43.448 tahun, menurut penanggalan karbon nirkabel. “Sparta mungkin adalah hewan Zaman Es yang terawetkan paling baik yang pernah ditemukan, dan cukup tidak rusak selain bulunya yang sedikit keriting,” kata Lov Dalen, profesor genetika evolusi di Pusat Paleogenetika di Stockholm, Swedia, dan penulis buku tersebut. Studi baru tentang kubus: “Kumis telah diawetkan. Sisa-sisa anak serigala berusia 57.000 tahun telah ditemukan, dan penelitian tersebut mengatakan kedua anaknya baru berusia satu atau dua bulan ketika mereka mati. jelas bagaimana mereka mati, tetapi Dalin dan tim Penelitian – yang mencakup ilmuwan Rusia dan Jepang – mengatakan tidak ada tanda-tanda bahwa mereka telah dibunuh oleh predator, dan CT scan menunjukkan kerusakan tengkorak, tulang rusuk terkilir, dan kelainan bentuk lain di tubuh mereka. Karena mereka diawetkan, mereka pasti sudah dikubur, sangat cepat. Jadi mereka mungkin mati dalam tanah longsor, atau jatuh ke dalam celah di lapisan es.” “Permafrost membentuk retakan besar karena pencairan dan pembekuan musiman.” Selama Zaman Es terakhir, Siberia bukanlah tempat kosong seperti sekarang ini. Mammoth yang berkeliaran, serigala tundra, beruang, badak berbulu, bison dan antelop saiga, bersama dengan singa gua – kerabat singa Afrika yang sedikit lebih besar yang hidup hari ini. Perubahan musim yang cepat, angin kencang, musim dingin dan musim dingin yang gelap, studi tersebut, diterbitkan di jurnal Quaternary, menemukan bahwa bulu singa Gua mirip, tetapi tidak identik dengan, bulu anak singa Afrika. Anak singa Zaman Es memiliki bulu panjang dan tebal yang mungkin membantu mereka beradaptasi dengan iklim dingin.

READ  Spoiler Rumah Sakit Umum: Kirsten Storms pulih dari operasi otak - mengungkapkan maxi off GH beberapa minggu

Seekor anak singa gua ditemukan membeku jauh di Arktik Siberia, tampak tertidur dan dapat disentuh dengan satu sentuhan. bangunkan dia.

Bulu emas anak itu tertutup lumpur, tetapi tidak rusak. Gigi, kulit, jaringan lunak, dan organnya dimumikan tetapi utuh. Sekitar 28.000 tahun yang lalu sejak dia terakhir menutup matanya, cakarnya masih cukup tajam untuk menusuk jari salah satu ilmuwan yang mempelajari spesimen luar biasa – dan belum pernah terjadi sebelumnya – yang diawetkan di lapisan es.

Siberian Simba, dijuluki Sparta, adalah salah satu dari dua singa gua kecil – kucing besar punah yang berkeliaran secara luas di belahan bumi utara – ditemukan pada 2017 dan 2018 oleh pemburu gading mamut di tepi Sungai Semyuelyakh di Timur Jauh. .

Awalnya, kedua anaknya dianggap bersaudara, karena mereka ditemukan hanya terpisah 49 kaki, tetapi sebuah studi baru menemukan bahwa mereka berbeda usia sekitar 15.000 tahun. Boris, begitu anak kedua diketahui, berusia 43.448 tahun Tua, menurut Sejarah Karbon Nirkabel.

A & # x20;  beku & # x20;  Gua & # x20;  singa & # x20;  anak & # x20;  ditemukan & # x20;  di & # x20;  Siberia & # x20;  dengan & # x20;  bulu & # x20;  Masih & # x20;  utuh & # x20;  x20;  lebih dari & # x20;  28000 & # x20;  tahun & # x20;  tua.

aku suka dalena

Seekor anak singa telah ditemukan dari gua beku di Siberia dengan kumis utuh selama lebih dari 28.000 tahun.

“Mungkin hewan terawetkan terbaik yang pernah ditemukan, Sparta tidak rusak kecuali bulunya yang sedikit keriting. Ia bahkan mempertahankan kumisnya,” kata Loew. Dalen, profesor genetika evolusi di Center for Paleogenetics di Stockholm, Swedia, penulis sebuah studi baru pada anaknya.

Video terkait: Sisa-sisa anak serigala berusia 57.000 tahun telah ditemukan

Studi tersebut mengatakan kedua anaknya berusia satu atau dua bulan ketika mereka mati. Tidak jelas bagaimana mereka mati, tetapi Dalin dan tim peneliti – yang mencakup ilmuwan Rusia dan Jepang – mengatakan tidak ada tanda-tanda bahwa mereka telah dibunuh oleh predator.

Pemindaian tomografi terkomputerisasi (CT) menunjukkan kerusakan pada tengkorak, tulang rusuk terkilir, dan kelainan lain pada struktur kerangka.

“Mempertimbangkan pelestariannya, mereka pasti terkubur dengan sangat cepat. Jadi mereka mungkin mati karena tanah longsor, atau jatuh ke celah di lapisan es,” kata Dallen. “Permafrost membentuk retakan besar karena pencairan dan pembekuan musiman.”

Selama Zaman Es terakhir, Siberia bukanlah tempat kosong seperti sekarang ini. Mammoth, serigala tundra, beruang, berbulu Badak, bison, dan saiga berkeliaran, bersama dengan singa gua – kerabat singa Afrika yang sedikit lebih besar yang hidup hari ini.

Tidak diketahui bagaimana singa gua beradaptasi dengan kehidupan di lintang tinggi yang keras, dengan perubahan musim yang cepat, angin kencang, dan musim dingin yang dingin dan gelap.

NS belajar, yang diterbitkan dalam jurnal Quaternary, menemukan bahwa bulu singa gua mirip tetapi tidak identik dengan anak singa Afrika. Anak-anak Zaman Es memiliki mantel bulu panjang dan tebal yang mungkin membantu mereka beradaptasi dengan iklim dingin.